Dangling Orange Hearts

Teman-teman mayaku

Khamis, 16 Mei 2013

KYKS SPECIAL EDITION~PART 3 (LAST & ENDING!)

**Assalamualaikum & salam sejahtera... okey, here part 3 and last yep.. jangan la mintak sambung lagi.. huhuhu... jemput baca n komen..:))

SINAR cahaya matahari yang terik memancar sangat menyilaukan mata. Aku menggosok mata. Kemudian tangan mencengkam kepala. Aku cuba bangun tapi tak boleh. Ya Allah, peningnya! Aku pandang sekeliling. Aku bukan tidur di atas katil tapi di atas karpet. Tak tersedar langsung aku tertidur kat sini.
Cahaya matahari? Maknanya dah siang. Aku sudah terlepas solat subuh! Dengan sisa tenaga yang tersangat sedikit, aku gagahkan diri untuk bangun. Aku berpaut dengan tepi katil supaya dapat bangun dan berdiri dengan stabil. Tapi tetap juga tak boleh. Seluruh isi bilik terasa berpusing-pusing. Aku kembali terduduk. Kedua-dua belah tangan memegang kepala. Terasa semakin sakit kepalaku.
Dalam kepeningan, mataku menangkap katil Nia. Ya Allah Nia! Aku lupa terus dengan anakku sorang itu. Aku cakap dengan mama nak ambil lewat sedikit tapi sekarang? Dah seharian aku tinggalkan Nia kat sana. Mama pula tak telefon aku. Aduh! Fiza, Fiza. Macam mana kau boleh lupakan anak kau tu? Hisy! Tak boleh diharap!
Aku capai tuala dan berdengkot-dengkot ke bilik air. Dah macam orang dalam pantang bersalin cara aku berjalan tu. Seksa sangat! Aku nak mandi, harapnya lepas mandi, rasa pening ni akan hilang.

“MA, Nia macam mana?” selepas memberi salam, aku terus menyoal mama. Sebelah tangan menegang telefon di tepi telinga. Sebelah lagi memegang kepala. Pening kepalaku masih belum hilang. Nampaknya cara mandi tadi tu tak menjadi.
“Papa bawa Nia keluar jalan-jalan. Katanya nak belikan aiskrim untuk Nia. Nia baru aje sudah bermain dengan papanya tadi,” jawab mama.
Papanya? Maknanya Aril pergi ke sana? Aku menyoal di dalam hati.
“Err… Abang ada kat sana ke ma?” aku teragak-agak bertanya dengan mama. Terasa tak sesuai aje soalan tu. Mesti mama fikir yang bukan-bukan.
“Haah, mama pun tak tahu bila Aril sampai ke sini. Bangun pagi tadi mama nampak dia dah ada kat dalam bilik tu,” ujar mama. Aku terdiam seketika. Maknanya semalam selepas dia keluar tu, dia dah tak balik ke rumah kami ni. Patutlah aku sorang-sorang saja kat dalam bilik.
“Sya,” panggilan mama menghentikan lamunanku.
“Ya, ma.” Lambat-lambat aku menyahut.
“Masalah Sya dengan Aril tak selesai lagi ke?”
Mendengarkan soalan mama, aku mengeluh perlahan. Kalau boleh, aku rasa mahu menangis lagi. Dengan masalah yang masih belum selesai, dengan sakit kepala lagi. Aduh! Tersangat sakit. Kalaulah dengan menghantukkan kepala ke dinding dapat melegakan kesakitan ini, dah lama aku hantukkan kepala kat dinding.
“Belum,” sepatah aku menjawab soalan mama. “Ma,” aku memanggil. Suaraku semakin lemah.
“Ya sayang. Sya okey ke ni?” Mama sudah dapat menangkap perubahan suaraku.
“Okey, okey.” Dengan susah payahnya aku menjawab. “Kalau hari ni Sya tinggalkan Nia kat rumah mama tak apa kan? Sya rasa tak sedap badan. Kepala macam pening aje ni.”
“Pening? Dah makan ubat ke belum ni?” Jelas suara mama yang kerisauan.
“Belum. Sya nak rehat aje ni. Rasanya lepas rehat sekejap, dah okey kut.” Aku sekadar berkata begitu untuk menyedapkan hatinya.
“Okey. Jangan lupa makan ubat tu,”
“Ma,” aku memanggil lagi.
“Ya, Sya?”
“Abang masih ada kat sana ke, ma?” dalam sakit-sakit pun kau masih ingatkan dia, Fiza?
“Aril tak ada. Dah keluar tadi. Kenapa Sya?” mama menyoal balas dengan nada pelik.
“Oh, tak apalah ma.”
“Sya nak mama call dia ke?”
“Eh, tak apa, tak payah.” Laju aku menghalang.
“Sya,” tika aku mahu mematikan perbualan, mama tiba-tiba memanggil namaku.
“Iya ma?” Rasa pening di kepalaku semakin mencengkam. Di dalam hati tak putus-putus aku menyebut ya Allah.
“Kalau perlukan apa-apa bantuan, mama dan papa ada untuk Sya.” Entah kenapa kata-kata mama itu terasa sayu ditangkai hatiku. Sepertinya aku ni bukan menantu mereka tapi anak mereka.
“Okey ma,”
Dan talian terputus. Aku mengensot di atas katil mendapatkan bantal. Rasa sakit kepala ini semakin lama semakin mencengkam. Ya Allah, sesungguhnya rasa sakit ini penghapus dosa kecil. Aku menggumam di dalam hati. Bibir aku basahkan dengan zikir kepada Allah. Supaya rasa sakit ini semakin berkurang. Kepala dipejam rapat. Entah bila aku dibawa pergi oleh rasa kantuk.

SYAZRIL membelok kereta masuk ke dalam halaman rumah. Kereta berhenti di depan tangga dan bukannya terus masuk ke dalam garaj. Dia sekejap saja ni. Kerana tertinggal dokumen penting, terpaksalah dia balik ke rumah. Sepatutnya dia dah masuk dalam bilik mesyuarat ni sebab ada perbincangan penting tapi nasib baik sempat dia suruh Sham gantikan sekejap. Kelam-kabut dia memandu tadi.
Tangga dia daki laju supaya cepat sampai ke atas. Saat pintu terbuka, dia terus menonong ke bilik kerja. Dah tak hiraukan kiri dan kanan. Melangkah masuk ke dalam bilik kerja, matanya terus terpahat pada dokumen berwarna biru itu. Tangan laju mencapai dokumen itu. Setelah diperiksa isi dalamnya, Syazril pantas keluar dari bilik itu.
Ketika melewati pintu bilik sendiri, kaki Syazril automatik berhenti. Lama dia merenung pintu itu. Nak masuk ke tak? Itu yang sedang berlegar di dalam kepala Syazril. Err… tak ada orang kan? Ah, redah ajelah.
Tombol pintu dia pulas dan daun pintu ditolak perlahan. Mata meliar memandang ke segenap bilik.
Air-cond on?” Syazril menyoal sendiri. Syafiza terlupa tutup ke sebelum keluar tadi?
Syazril berlalu ke arah penghawa dingin. Mata meliar mencari alat kawalan jauh penghawa dingin. Niat di hati mahu mematikan alat pendingin itu. Tempat yang biasa letak alat kawalan itu juga kosong. Kat mana pulak ni?
Dalam tercari-cari itu, dia ternampak kelibat sekujur tubuh di atas katil. Lantas dia merapati katil. Syafiza! Maknanya tadi memang ada orang kat dalam bilik ni. Syazril pandang pelik ke arah isterinya yang sedang terbaring kaku. Wajah Syafiza dia pandang. Rintik-rintik peluh membasahi dahi dan sebahagian wajah Syafiza.
Suhu air-cond punyalah sejuk, tapi masih berpeluh? Syazril menyoal di dalam hati. Ini menimbulkan rasa pelik di hati Syazril. Lantas tangan didaratkan di leher isterinya. Tindakan spontan.
“Panas!” Sedikit naik ton suara Syazril. Pantas dia mengejutkan Syafiza.
“Sayang, sayang,”
Diam. Kaku. Panggilan Syazril tak bersahut. Syazril menggelabah. Kenapa ni? Janganlah main-main. Hati Syazril berasa tak enak.
“Fiza, Fiza. Janganlah main-main macam ni. Jangan takutkan abang,” kata Syazril tapi Syafiza tetap juga begitu. Tetap tak bereaksi.
Tanpa menunggu lama, Syazril paut tubuh Syafiza. Dia dukung Syafiza masuk ke dalam kereta. Sebelum terlupa, sempat dia capai tudung dan beg duit Syafiza. Tergopoh-gapah dia memandu.
Telefon dikeluarkan dari poket seluar dan nombor telefon Sham segera dia dail. Nasib baik dia memang menggunakan alat bebas tangan.
“Sham, kau handle sorang-sorang meeting tu boleh tak?” Sejurus talian bersambut, Syazril pantas menyoal.
Handle sorang? Kenapa pulak?” Sham soal balas sambil kening terjongket ke atas. Sudahlah dia terpaksa meminta diri dari client penting mereka untuk keluar sekejap kerana panggilan Syazril ini.
“Sya pengsan kat rumah. Aku nak bawa dia ke klinik dulu,”
“Pulak dah. Habis tu, dokumen tu macam mana?” Syazril ni saja aje buat dia pening. Sham tak sudah-sudah mengomel di dalam hati.
“Kau suruh despatch kita ke Klinik Rohana, aku tunggu kat sana. Suruh dia gerak sekarang.” Arah Syazril.
Usai menelefon Sham, Syazril pandang isterinya di sebelah. Tangan memegang tangan Syafiza. Perlahan-lahan tangan itu dia usap.
“Sabar sayang,” kata Syazril bagai memujuk isterinya.
Kereta terus dipandu membelah jalan raya. Jarum pada meter had laju sudah melebihi had laju yang sepatutnya.

AKU terjaga. Seperti ada yang sedang memanggil namaku. Aku pandang pelik dinding sekelilingku yang berwarna putih dan dinding simen. Rumah aku dindingnya kayu dan bukannya warna putih. Aku kat mana ni? Dengan kepala yang masih memberat, hati kecilku menyoal. Sungguh, aku kebingungan tika itu.
“Puan dah sedar? Boleh bangun ke tak ni?” Ada suara asing tiba-tiba menyoalku. Laju aku mencari arah datangnya suara itu. Seorang wanita lewat empat puluhan yang memakai jubah putih sedang tersenyum ke arahku.
“Saya kat mana ni?” Soalannya tak aku jawab sebaliknya aku mengeluarkan soalan lain.
“Saya Doktor Rohana. Puan sedang berada di klinik saya,” ujar wanita itu memperkenalkan diri. Doktor?
“Klinik? Kenapa saya ada kat sini?” Kepala aku masih bingung sebenarnya.
“Sayang pengsan kat rumah tadi,” ada suara lain pula yang menyampuk. Aku kenal suara itu.
Pengsan? Bila? Rasanya aku tertidur aje pagi tadi. Kepalaku berfikir. Aku pandang ke sisi, Aril ada di situ. Doktor Rohana mula beransur ke mejanya. Aril hulur tangan, mahu membantu aku bangun. Dalam hendak dan tidak, aku sambut juga huluran itu. Menjaga air muka Aril di depan Doktor Rohana. Aku duduk di kerusi yang disediakan.
“Puan selalu ke pengsan sebelum ni?” Doktor Rohana menyoalku.
Pengsan? Aku gelengkan kepala.
“Atau sakit kepala? Loya-loya?”
“Tak ada,”
“Hmm… puan buat ujian air kencing dulu ya,” Doktor Rohana menghulurkan bekas kecil kepada aku. Dalam rasa pelik, aku ambil juga bekas itu dari tangan Doktor Rohana.
“Boleh jalan tak ni?” Aril tiba-tiba menyoalku perlahan.
“Boleh,” balasku sambil bangun dan ke tandas.

“TAHNIAH,” ucap Doktor Rohana samba senyuman melebar di bibirnya.
Aku terkedu. Tahniah?
“Alhamdulillah, syukur ya Allah. Terima kasih doc.” Aku jeling orang sebelah. Aril mengucap syukur sambil meraup muka.
Selepas tu Doktor Rohana berpesan itu dan ini kepada Aril. Aku hanya menjadi pemerhati. Kalau dengar pun, masuk telinga kanan, keluar telinga kiri. Langsung tak ambil hal. Tahu-tahu saja Aril dah ajak balik. Aku angkat punggung dan ikut aje langkah Aril ke kereta.
Sepanjang perjalanan balik ke rumah, aku diam, dia pun diam. Langsung tak ada rasa nak sembang ke apa ke. Kalau ikut aku, memang tak ada langsung rasa nak sembang. Lepas peristiwa semalam, hati aku dah tawar nak sembang dengan dia.
Kereta berhenti di halaman rumah. Sudah lama kereta berhenti tapi tak ada tanda-tanda pun yang dia akan keluar atau pun dia akan bukakan pintu untuk aku. Paling-paling kurang pun bukakanlah kunci penggera pintu ni. Aku dah lemas duduk kat dalam kereta ni.
“Sampai bila nak duduk dalam ni?” Kerana hilang sabar, aku menyoalnya.
Dia pandang aku tapi aku larikan mata ke luar cermin.
I think we need to talk,” perlahan dia berkata. Tenang.
“Tak ada apa yang perlu dibincangkan lagi. Sebabnya, yang salah tetap saya. Dan awak semuanya betul!” Allah, lancangnya mulut ini membidas.
“Sayang,” Aril cuba pegang tangan aku tapi aku cepat-cepat larikan tangan. “Tolonglah jangan macam ni,”
“Habis, nak macam mana lagi? Nak bersuka-ria bila tahu suami saya ada perempuan lain? Macam tu?” Air mata tiba-tiba bertakung di tubir mata.
“Perempuan lain? Abang tak ada dan tak pernah ada perempuan lain,” Aril menafikan. Tegas sekali suaranya.
Aku pekakkan telinga. Aku tak nak dengar apa yang dia cakapkan. Aku dah malas nak dengar. Lantas aku pegang pembuka pintu kereta. Aku nak keluar!
“Cepatlah buka!” Suaraku sudah meninggi.
Aril mendengus. Mungkin kerana bosan melihat aku langsung tak layan setiap cakapnya, Aril akhirnya menekan central lock keretanya. Sejurus kunci dibuka, aku terus tolak pintu kereta. Tangga demi tangga aku daki untuk masuk ke dalam rumah. Meninggalkan Aril yang masih di dalam kereta. Aku menapak ke bilik. Seketika kemudian, aku mendengar deruman enjin kereta Aril. Mungkin Aril sudah keluar kembali.
Sementara aku, rebahkan badan di atas katil sambil pandang siling. Mata dipejam celikkan berkali-kali.

DUA minggu sudah berlalu. Dan hubungan aku dengan Aril masih hambar. Seorang ke hulu, seorang ke hilir. Entah. Aku pun tak tahu bagaimana kesudahan hubungan ini. Kalau ikutkan hukum, aku boleh aje pergi mengadu kat pejabat agama. Tapi sebabkan aku sayangkan hubungan ini, aku diamkan saja. Aku nak tengok, sejauh mana Aril nak biarkan hubungan kami berterusan begini.
Aku balik ke rumah. Hanya memandang dinding yang bisu. Nia sudah aku tidurkan di dalam katil kecilnya. Aku mengeluh. Teringat diri yang masih belum menunaikan solat isyak, aku lantas bangun dan menghilang di dalam bilik air. Ambil wuduk dan solat. PadaNya aku berserah.
Usai solat, aku capai al-Quran dari atas kabinet kecil. Al-Quran yang telah dijadikan hantaran semasa aku dan Aril kahwin dahulu. Lamanya aku tak membaca kalimah cinta di dalam al-Quran ini. Pelahan-lahan aku membelek muka surat pertama. Bibir perlahan mengalun bacaan al-Fatihah.

SO, macam mana dengan rancangan kau tu?” Sambil berjalan beriringan dengan Syazril, Sham menyoal.
So far so good.” Balas Syazril.
“Bila kau akan laksanakan rancangan tu?”
“Tiga hari lagi.”
“Hmm… dah tak lama. Good luck. Harapnya rancangan kau ni tak sia-sia sampai Sya merajuk bagai.” Kata Sham sambil senyum sinis. Segala cerita tentang Syazril dan Syafiza, kemas tersimpan di dalam poketnya ni.
Syzaril termenung seketika mengenangkan kata-kata Sham. Harapnya rancangan yang dia atur ni tak mengecewakan isterinya. Lepas dah berperang besar sejak dua minggu lepas, amat-amat tak berbaloi kalau rancangan ni tak berjaya.
“Hoi, apa hal berdiri kat tengah-tengah ni macam patung hiasan? Kau nak lunch kat sini ke?” sergahan Sham mengembalikan Syazril ke dunia realiti.
“Hah?” dalam terpinga-pinga, Syazril melajukan langkah mengejar Sham yang semakin menjauh.
Petang menjelma. Syazril dah tak boleh pandang segala kerja-kerja di atas mejanya. Lalu, dia ambil keputusan untuk keluar. Kepada Wadia dia cakap takkan masuk lagi kerana ada hal penting. Syazril memandu kereta tanpa hala tuju. Nak balik ke rumah? Tak ada orang. Baru pukul 4.00 petang. Sah-sah isterinya ada di butik lagi.
Tanpa berfikir panjang, Syazril memandu ke rumah keluarganya. Kereta dipandu masuk ke dalam garaj.
“Eh, apa mimpi kamu datang ke sini?” Datin Sharida menegur Syazril sejurus nampak kelibat Syazril. Syazril menyalami tangan mamanya. 
“Alaa… macam Aril tak boleh datang ke sini. Nak baliklah macam ni,”
“Tak payahlah nak ugut-ugut macam tu. Tak lutnya dengan mama ni.” Selamba kata Datin Sharida. Bukan dia tak kenal anak lelakinya ni macam mana. Sembilan bulan dia mengandungkan Sayzril. Dia dah terlalu masak dengan perangai Syazril.
“Nia mana ma?” Syazril memanjangkan leher mencari kelibat anak tunggalnya itu.
“Papa bawa keluar jalan-jalan tadi,” Datin Sharida mahu melangkah ke dapur. “Kamu nak minum tak?”
“Tak apalah ma, nanti Aril ambil sendiri.” Jawab Syazril sambil duduk di ruang tamu. Tangan menekan remote control TV.
“Okey,” Datin Sharida berlalu ke dapur.
Jelas riak kebosanan di wajah Syazril. Dari satu saluran ke satu saluran dia tekan. Tak ada satu pun yang berjaya memikat hatinya. Akhirnya dia bersandar pada sofa. Kepala sudah sampai ke benua mana entah.
Datin Sharida muncul di ruang tamu bersama muk di tangan. Satu sajalah muk tu sebab Syazril cakap tak nak tadi. Jika Syazril tak datang, tinggal dia dengan bibik sajalah kat rumah ni.
“Aril,” Datin Sharida cuit bahu Syazril. Terpinga-pinga anaknya. “Dah sampai ke bulan ke?” Datin Sharida duduk di sebelah Syazril.
“Tak adalah,” nafi Syazril.
“Tak ada? Mama tengok muka tu macam ada masalah besar aje.” Kata Datin Sharida. “Kau berdua ada masalah ke?” Syazril pantas pandang wajah mamanya.
“Masalah? Fiza ada cerita apa-apa ke?”
“Tak ada. Sebab tu mama tanya kamu.” Datin Sharida ubah posisi duduk. Dia pandang Syazril. “Sebenarnya apa masalah kau orang ni? Beberapa minggu lepas mama tengok mata Sya bengkak semasa hantar Nia ke sini. Bila mama tanya dia berdalih. Tapi mama tahu dia menangis. Mama pun perempuan Aril, mama faham perasaan Sya.”
Syazril meraup muka.
“Masalah kecil aje ma,”
“Masalah kecil? Sampai menangis anak orang tu. Kamu jangan cari penyakit Aril. Mama tak suka anak mama bercerai-berai.” Datin Sharida memberikan amaran.
“Cerai? Tak adalah sampai ke situ mama ni.” Sanggah Syazril. Sampai ke situ mama berfikir. Kata hati Syazril. Syazril pandang jam di pergelangan tangan. “Ma, Aril gerak dululah.” Dia hulur tangan mahu menyalami tangan Datin Sharida.
“Dah nak pergi? Tak nak tunggu Nia dulu?”
“Tak apalah. Malam ni aje Aril jumpa dia. Sampaikan peluk cium Aril untuk Nia.” Kata Syazril lagi. Dia bergegas keluar rumah, mendapatkan keretanya.
Datin Sharida menggelengkan kepala. Datang macam ribut, pergi juga macam ribut.

“YA Allah letihnya!” aku merungut.
Terasa badanku tersangat penat. Sejak akhir-akhir ni banyak sangat tempahan yang masuk. Tempahan untuk dinner la, untuk kenduri kahwin lagi. Maklumlah cuti sekolah tak lama lagi. Masa tu memang sibuk orang duk buat kenduri kahwin. Dan orang-orang kita ni suka sangat tempah baju baru sebabnya mereka cakap tak nak pakai baju yang sedia ada. Tambah lagi kalau majlis tu buat kat hotel besar. Memang semua pakat nak melaram ajelah.
Sekarang aku sudah menggaji dua orang pekerja lagi yang berkemahiran tinggi dalam seni jahitan. Tapi tu semua tetap tak buat aku berehat panjang. Aku tetap tak menang tangan menjahit tempahan pelanggan. Lagi-lagi kalau ada yang nak aku sendiri menjahit baju mereka. Maka terpaksalah aku turuti permintaan pelanggan tetap itu. Letih dan penat usah kiralah. Lagi lagi sekarang ni aku disahkan berbadan dua. Penat tu rasanya berganda.
“Kak Sya,” panggilan itu mengejutkan aku. Terbang segala yang aku angankan.
“Ya Dian,” kepala aku angkat memandang Dian. Dian adalah salah seorang pekerja baruku.
“Ini ada empat pasang lagi tempahan untuk hari ni. Semuanya perlu disiapkan oleh Kak Sya sendiri.” Dian letak kain-kain di tangannya di atas mejaku. Aduh! Dalam hati aku sudah mengaduh. Yang dalam tangan pun dah banyak, ini ada empat pasang lagi.
“Bila mereka nak ni?”
“Kalau boleh sebelum cuti sekolah,”
“Sebelum cuti sekolah?” ton suaraku naik sedikit. Spontan aje.
“Err… haah kak,” tergagap-gagap Dian jadinya. Mana tak gagapnya kalau kena marah tiba-tiba.
“Tak apalah, tinggalkan saja kat situ.” Kataku lemah.
Dian berlalu keluar. Dan aku merenung kain itu. Entah bila la akan siap ni. Aku mengeluh di dalam hati. Dengan kesihatan yang kadang tak berapa nak elok ni, aku tak jamin dapat siapkan semua ni. Tapi Dian dah bersetuju. Nak tak nak terpaksalah aku buatkan juga.
“Ehem,”
“Ada apa lagi Dian?” tanpa angkat kepala aku menyoal.
Diam. Eh, kenapa pula diam aje Dian ni?
“Dian,” aku angkat kepala dan tergamam.
Ternyata bukan Dian yang berada di hadapanku kini. Tapi seorang lelaki bergelar suami. Aku larikan pandangan mata ke arah lain. Walaupun rindu untuk menatap wajah itu tapi aku sabarkan hati. Tinggal serumah tapi tak bertentang mata.
“Ehem. Jom!”
Aku panggung kepala. Jom? Nak ke mana pulak? Hatiku menyoal.
“Eh, termenung pulak. Cepatlah,” dia bersuara lagi apabila melihat aku diam. Tangan Aril ligat mencapai itu dan ini di atas mejaku. Kononnya nak tolong kemas bagi pihak aku.
“Heh! Apa ni?” Angin aku tiba-tiba.
“Dah nampak nak termenung sangat. Cepatlah kemas tu,” Aril mengarah aku.
“Saya tak cakap pun nak ikut awak.” Berani aku melawan kata-katanya.
“Abang tak perlukan persetujuan Fiza. Abang nak Fiza ikut arahan abang. Wajib.” Aril sudah menggunakan kuasa vetonya.
“Saya tak nak!”
Aku rampas segala barang-barangku yang berada di dalam genggamannya. Tapi Aril berkeras. Tetap tak mahu serahkan apa yang ada di dalam genggamannya. Akibatnya berlakulah adegan tarik menarik antara mereka.
“Fiza sayang, boleh tak dengar cakap abang untuk kali ni?” Aril berkata lembut. Benar-benar mahu membeli jiwaku.
Akhirnya pautan tanganku pada barang itu terlerai. Aku mengalah bukan bermakna aku kalah. Aku sedar aku bukanlah bertenaga mana. Tambah-tambah bila disahkan berbadan dua ni. Cepat sangat berasa letih.
“Jom,” entah sejak bila Aril berdiri di sebelahku. Dia sudah menggenggam tanganku.
“Nak pergi mana?” Aku meringankan mulut bertanya. Nada sudah mengendur.
“Adalah,” Aril jawab sambil kenyit mata.
Nak main rahsia pulak? Aku menyoal di dalam hati. Malas bersoal jawab lagi, aku ikut saja langkah Aril. Masuk ke dalam kereta, Aril terus memandu ke destinasi yang masih lagi rahsia itu. Lama-lama memandang jalan raya, akhirnya mataku mengantuk. Tak sedar aku tertidur. Lagi pulak lagu yang Aril pasang semuanya mendayu-dayu. Mananya mata aku tak layu.
“Sayang,” jauh-jauh aku mendengar panggilan sayang itu. Tapi mata tak terasa nak buka pun. Macam kena gam aje.
“Sayang,” panggilan itu kedengaran lagi. Siapa pulak duk main sayang-sayang ni? Aku buat-buat bodoh.
Tiba-tiba aku rasa pipiku disentuh. Eh, kenapa rasa lain? Bukan disentuh dengan tangan tapi dengan…. Bibir! Allah! Aku celikkan mata dan pandangan kami bersabung. Lidah kelu. Dia senyum. Err…. Aku tak tahu maksud senyuman tu. Sebab suka ke?
“Jom keluar,” kata Aril sambil tolak pintu kereta.
Aku terkejut. Keluar? Aku pandang keluar cermin. Keadaan kat luar gelap gelita. Dah sampai ke? Tapi kat mana ni? Aku menyoal di dalam hati. Kepala sibuk sekali memandang kiri dan kanan.
“Yang,” Aril memanggil sambil membuka pintu kereta sebelahku. Terpinga-pinga aku jadinya.
“Kat mana ni?”
“Keluar dulu. Nanti abang bagi tahu.” Aril hulur tangan, mahu aku menyambutnya. Teragak-agak aku menyambut huluran tangannya.
“Tapi Nia?” tika ini aku tersangat rindukan Syariza Dania. Tak pernah aku tinggalkan Nia lama-lama begini.
“Tak apa, abang dah telefon mama. Mama faham,”
“Faham?”
“Anak dan memantu mama juga perlukan ruang mereka sendiri. Mama juga pernah muda, sayang. Jom masuk,” ajak Aril. Mesti mama fikir yang bukan-bukan saja.
Aril buka pintu utama dan melangkah masuk ke dalam rumah. Dia menekan suis lampu dan terang-benderang pintu itu. Aku terkesima. Sekali lagi aku terkejut. Tak sangka aku dihidangkan dengan pemandangan ini. Sebuah rumah seperti istana. Cantik. Tersangat cantik!
“Suka?” dia menyoalku sambil genggam tanganku.
Kepalaku terangguk sambil memandang ke sekitar rumah. Setapak demi setapak aku atur langkah di dalam rumah itu. Aril setia mengikut langkahku.
“Rumah siapa ni?” Baru terasa nak tanya. Apa la kau ni Fiza.
“Rumah kita.” Bisik Aril. Betul-betul di tepi telingaku. Tak sedar langsung entah bila dia memeluk aku dari belakang.
“Rumah kita?” Kening sudah terjongket ke atas. Habis, rumah yang sekarang ni? Soalan kedua berlegar di dalam kepalaku
Yup, rumah kita. Hanya untuk persinggahan saja. Mungkin apabila anak-anak dah besar dan dah ada kehidupan sendiri, kita boleh tinggal kat sini.” Jawab Aril.
“Oo…”
“Jom naik ke atas. Nak tengok bilik kita tak?”
“Nak,”
“Jom.” Aril tarik tangan aku supaya mengikut langkahnya.
Kami mendaki tangga ke tingkat atas sehinggalah terhenti di depan sebuah pintu bilik. Aril pulas tombol pintu itu dan ditolak perlahan. Suis lampu ditekan. Cahaya lampu menyimbahi segenap ruang dalam bilik. Sekali lagi aku terkejut. Bilik dihias seperti bilik pengantin. Dengan taburan kuntuman mawar di atas katil. Benar-benar membuat perasaanku terawangan. Aril betul-betul menyediakan kejutan buat aku hari ni.
“Untuk apa semua ni?”
“Untuk isteri yang paling abang cinta.” Aril cium dahiku.
Air mata bergenang tiba-tiba. Aril benar-benar buat aku terharu. Aku tak minta semua ni.
“Hei, kenapa ni? La…. Takkan sedih jugak kut.” Kata Aril sambil pandang wajah aku. “Dah, dah. Tak nak nangis macam ni. Jom mandi, nanti boleh solat sama-sama. Dah lama kita tak solat berjemaah kan,” Aril kesat air mata yang membasahi pipiku. Ya, sudah lama aku dan dia tak berjemaah bersama. Terasa sangat rindu untuk melalui saat-saat diimamkan oleh suami sendiri.

USAI solat, panjang doa yang Aril bacakan. KepadaNya dipohon kebahagiaan rumah tangga yang dibina ini. Jauhkanlah hasutan syaitan yang boleh meruntuhkan ikatan ini. Doa diaminkan dan Aril memusingkan tubuh memandangku. Tangan dihulur. Aku menyambut huluran itu. Air mataku gugur tanpa dipaksa. Ya Allah, cepat benar hati ini tersentuh. Dan asal tersentuh aje, mata pasti berair.
Kepala diangkat dari mencium tangan Aril. Mata kami beradu. Aril kesat air mata yang mengalir dengan tangan kiri sambil mengelengkan kepala.
Baby kita macam mana?” Aril tiba-tiba menyoal sambil tangan mendarat di atas perutku.
Good. Sihat di dalam rahim mamanya.” Balasku.
Aril tundukkan kepala hingga seperti mahu daratkan kepala di atas ribaku.
Baby, duduk diam-diam kat dalam ya. Jangan susahkan mama. Kesian mama yang kandungkan baby. Papa tahu mama penat. Jadi anak yang soleh dan solehah, ya.” Aril berbisik perlahan. Seperti anak kami itu faham setiap yang dia cakapkan itu. Hatiku tersentuh lagi.
Aril tiba-tiba bangun dan melangkah ke satu sudut bilik. Dia ambil sebuah beg kertas dan dibawa kepadaku. Sementara itu, aku buka telekung yang membaluti tubuh. Bilik itu asih belum lengkap sepenuhnya. Jadi aku sangkutkan telekung pada penyangkut baju dan digantung di dalam almari.
Aril atur langkah sampai di depanku, beg kertas diberikan kepadaku. Aku pelik. Wajahnya aku pandang sambil menghantar pertanyaan melalui riak muka. Aril dekatkan wajah pada telingaku.
“Bersiap-siap dan pakai baju kat dalam ni. Nanti kita dinner sama-sama.” Aril kenyitkan mata kepadaku.
“Kita nak keluar ke?” aku bertanya lagi. Masih tak faham apa yang Aril cuba sampaikan.
“Tak,”
“Habis tu?”
Just do it without any single questions. Mudah kan?”
“Okey,” balasku lemah.
“Jangan lama-lama sayang, nanti abang rindu.” Aril kenyit mata lagi sebelum berlalu keluar dari bilik itu. Meninggalkan aku yang masih berasa pelik. Sungguh Aril terlebih romantik hari ni. Tidak seperti sebelum-sebelum ni yang kadang tengok aku seperti tak berperasaan.
Aku seluk tangan ke dalam beg kertas itu. Material lembut menyentuh kulit tanganku. Baju ke? Lalu aku keluarkan dari beg kertas. Sehelai gaun malam terbentang di depan mata. Gaun rona kelabu gelap dan punya perincian lace rona keemasan pada pinggang benar-benar berjaya memikat hatiku.
Aku gayakan gaun itu pada badan sambil berdiri di depan cermin besar. Sesuai dengan kulitku dan sangat padan dengan tubuhku. Pandai Aril pilih saiz. Tapi…. Mataku memandang bahagian atas baju itu. Luas terdedah di bahagian dada dan bertali halus. Kalau sekali tengok, macam langsung tak bertali. Aduh, seksinya. Malu!
Dengan suami sendiri pun kau nak malu ke? Suara hatiku menyoal di dalam. Ya tak ya jugak. Aku pandang ke beg tangan di hujung katil. Isi dalam beg tangan aku selongkar. Sebuah beg kecil aku bawa keluar. Hmm…. Biasanya aku tak pernah bawa pun beg kecil ni. Tapi masa nak keluarkan dompet pagi tadi, beg kecil ni ada sama dalam beg tangan aku. Mesti kerja Nia ni. Aduhai Nia. Anak aku tu semakin hari semakin lincah dan nakal.
Aku teliti isi dalam beg kecil itu. Ada penggaris mata, pembayang mata dan gincu. Ada pelbagai pilihan warna dalam tu. Ah, dah bolehlah ni dari tak ada langsung. Dalam hati aku berterima kasih kepada Nia. Macam tahu-tahu saja rancangan papanya dan beg kecil ini sudah menjadi penyelamat.
Tanganku mula ligat melakar di atas wajah. Aku tak sukakan solekan yang tebal. Sekadar solekan nipis saja. Usai bahagian mata, aku ke pipi dan akhirnya di bibir. Siap! Aku tilik wajah sendiri di cermin. Dengan nafas panjang, aku memandang pintu bilik. Hati berasa berbelah bahagi pula. Nak keluar ke tak ni?
Tenang Fiza, tenang. Bukannya siapa-siapa kat luar tu? Aril aje pun. Hatiku berkata lagi. Dia tarik nafas dan dilepas. Tangan sudah memegang tombol pintu. Tombol dipulas dan daun pintu aku tarik. Aku menapak perlahan sambil memandang kiri dan kanan, mencari kelibat Aril. Mataku terpaku pada susuk tubuh yang lengkap dengan sut hitam. Bukan saja mata, tubuh juga terpaku. Terasa bagai digam pada lantai. Kacaknya dia! Hatiku menjerit.
“Sayang,” panggilan itu menyedarkan aku. Hilang seketika apa yang aku angankan.
Shall we?” Aril hulur tangan, menanti aku menyambut hulurannya. Aduh! Gentlemannya dia!
“Err….” Bibirku kelu tanpa kata.
Melihat aku seperti diam kaku begitu, Aril genggam tanganku. Terasa langkahku selepas itu tak ubah seperti sedang diheret pada lantai. Cuma tak mengeluarkan bunyi saja.
Ya Allah, kenapa dia tersangat handsome malam ni? Eh, tak hanya pada malam ini. Tapi sejak 18 tahun lalu hinggalah kini. Di mataku dia tetap kacak untuk selama-lamanya. Alunan muzik lembut dan sentimental melatari ruang tamu. Aku benar-benar dibuai. Aduh! Parah begini. Aril berhenti berjalan dan aku turut sama berhenti. Dia berdiri di depanku.
“Jom menari dengan abang.” Bisik Aril.
Menari? Aku berasa mahu jatuh terduduk ni. Seumur hidup manalah aku pernah menari bagai ni.
“Tak nak. Tak pandai.” Serius muka aku sedang memerah. Malu tau tak!
Aril senyum. Aduh, sudah-sudahlah senyum tu. Jangan buat aku terus tak jejak bumi.
Just follow my steps.”
Ikut langkah dia? Err…. Okey. Dia ke kiri, aku ke kiri. Dia ke kanan, aku ke kanan. Dan tak semena-mena aku terpijak kaki dia.
“Sayang, kaki abang tu.” Dia tegur aku.
Adoi! Kan aku dah cakap, aku tak pandai menari. Nasib baik kat dalam rumah dan tak pakai kasut tumit tinggi. Kalau tak, lagi parah kaki dia. Hehehe… selepas lima belas minit, aku akhirnya mengalah.
“Tak naklah menari. Nanti terpijak kaki abang lagi,”
“Okey. So nak buat apa sekarang?”
“Makan-makan tak ada ke? Lapar.” Aku pegang perut. Anak mama ni kuat betul seleranya.
Tiba-tiba tangan Aril singgah di pipi aku. Dia cubit pipi aku.
“Makan aje yang diingat.” Aril senyum semanis gula lagi. Macam manalah aku tak jatuh chenta dengan dia! Hisy!
“Sakit.” Aku buat suara merengek. Lama tau tak bermanja dengan dia. Lepas satu, satu perkara yang jadi. Tak sempat nak bermanja bagai.
“Sakit? Meh nak tengok kat mana sakit tu. Kat sini ya,” cupp! Aril cium pipi aku, tempat dia cubit tadi.
“Abang!”
“Apa? Tadi cakap sakit. Abang dah bagi hadiah pun,” Aril sengih lagi.
Drop the subject. Bila boleh makan ni?” topik lain tak ada, asyik ingat makan saja dalam kepala ni!
“Jom!” dia tarik tangan aku ke meja makan.
Sampai di meja makan yang sangat romantik dengan hiasan lilin tinggi, kuntuman bunga mawar dan susun atur yang tersangat grand! Seperti mahu menjamu selera di restoran sepuluh bintang.
“Duduk, sayang.” Tak sedar langsung Aril sudah tarikkan kerusi untukku. Punyalah terkesima dengan hiasan pada meja makan sampai tak nampak dah benda lain. Aku duduk.
“Abang,” aku panggil Aril.
“Hmm….”
“Err… hari ni ada apa-apa yang istimewa ke?”
Sejak diajak menari dan dengan hidangan di atas meja ni, hatiku sudah berdetik. Aril seperti mahu meraikan sesuatu. Tapi sempena apa? Hari jadi dia? Dah lepas. Aku dah sediakan rancangan baik punya untuk hari jadi dia.
“Tarikh hari ni berapa hari bulan ek?” Aril senyum lagi.
Hari ni? Mana telefon aku? Kalau nak tengok tarikh atau nak tengok jam, aku mesti mencari alat perhubungan itu. Sampai dah terlampau bergantung dengan telefon aku ni.
“Err…. Tak ingat.” Jawabku.
“Sayang, hari ni 15 Jun. Apa yang special dengan tarikh ni?”
“15 Jun? Hari jadi Fiza,” gumamku perlahan. Ya Allah, macam manalah aku boleh lupa dengan hari jadi sendiri. Rasanya kalau ada sudip kayu atau yang seangkatan dengannya, dah lama aku ketuk kepala ni. Tarikh penting macam tu pun aku boleh lupa. Adoi Fiza!
Yup, tarikh perempuan yang paling abang sayang selepas mama dilahirkan ke dunia. Mama kepada anak-anak abang. Dia pelengkap hidup abang. Dialah tulang rusuk kiri abang,” aku terharu dengan kata-kata Aril. Aril mendekatiku. Tanganku digenggam erat. “Dan penantian abang selama 14 tahun dulu tu tak sia-sia kerana akhirnya abang dapat memiliki sayang untuk hari ni, insya-Allah hingga ke akhir hayat kita. Moga jodoh kita hingga ke syurga.” Sambung Aril sambil seka air mata yang membasahi pipi aku.
“Tapi….”
“Tapi?”
“Abang ada perempuan lain selain Fiza kan?” aku teringatkan kes kami yang masih belum selesai. Aku perlukan jawapan. Jangan buai aku dengan perasaan semanis gula sedangkan nanti akan hidangkan aku dengan madu sepahit hempedu.
“Kan abang dan cakap. Abang tak pernah dan tak akan ada perempuan lain.” Muka Aril berubah.
“Habis, baju ada kesan lipstick dan bau minyak wangi perempuan tu apa?” aku berubah menjadi singa balik.
“Oh, itu. Sebenarnya kan, itu adalah rancangan abang dan Sham.” Aril senyum tiba-tiba.
“Rancangan? Untuk apa?”
“Rancangan buat Fiza cemburu. Dan rancangan tu berjaya. Isteri abang tersangatlah cemburu. Nasib tak bertukar jadi singa!” Aril gelak kuat.
“Boleh percaya ke ni?” aku ragu-ragu.
“Ya Allah! Kalau tak percaya juga, nah. Sayang call sendiri Sham. Tanya dia.” Aril keluarkan telefon bimbitnya dan dihulur kepadaku.
Err… Perlu ke aku call Sham?
“Di depan sayang dan baby kita yang bakal lahir ni, abang janji yang takkan ada perempuan lain yang akan mengganggu rumah tangga kita. Insya-allah.” Aril seluk poket kotnya. Dia bawa keluar kotak kecil yang panjang. “Just for you,”
Aril buka kotak itu dan aku terkesima. Ada seutas rantai tangan emas di dalam kotak itu.
“Khas dari Syazril Naim untuk Syafiza Akhira. Moga jodoh kita hingga ke syurga.”
Mata memandang rantai tangan di tangan sebelum aku pandang Aril. Aku peluk Aril.
“Terima kasih abang. Terima kasih untuk segala-galanya. Moga jodoh kita hingga ke syurga.” Ucapku betul-betul di tepi telinga Aril.
Dan semoga Allah kabulkan permintaan kami! Amin ya rabbal alamin!

TAMAT

10 ulasan:

  1. my opinion after bca, mcm x kena gaya pla alasan aril nk bg si fiza jeles... mcm x de keje je. no point.

    BalasPadam
  2. boleh runtuh rumah tangga klau x tahan dgar sikat aril mcm tu....nk wat suprise pun biar la berpada2..tp ttap best.. :)

    BalasPadam
  3. best2... smbng? haha.. lawak jeee

    BalasPadam
  4. terima kasih semua atas komen... sambung? malangnya dah tak ada sambungan... huhuhu

    BalasPadam
  5. sweet nya..rupanya sambutan bierthday....macam2 hal yang terjadi hehehe..tp Nia tetap comel :))

    BalasPadam
  6. terima kasih kak... dan Nia tetap comel di hati akak.. hehehe :)

    BalasPadam
  7. akak sokong sgt pendirian Fieyza yg takkan sambung KYKS. Biarkan mrk bahagia. Kalau sambung pasti ada konflik. Kalau rindu dgn Aril dan Fiza, apa kata sambung dgn kisah cinta SYARIZA DANIA pula. Agak2 nak berbesan dgn sapa ek? Hehehe

    BalasPadam
  8. kisah Syariza Dania?? hmm.... menarik cadangan akak tu.. mungkin boleh dipertimbangkan.. hehehe.. tq kak..:)

    BalasPadam