Dangling Orange Hearts

Teman-teman mayaku

Jumaat, 2 Mac 2012

KAU YANG KUSAYANG:BAB35

AKU terjaga dari tidur apabila terasa badanku bagai dihimpit sesuatu yang sangat keras. Aku pelik. Benda apa pulak yang keras semacam aje ni. Dengan mata yang masih terpejam, tanganku meraba-raba ruang katil yang disebelahku. Semalam ruang itu kosong aje tapi kenapa pulak aku rasa macam ada yang menumpang aje. Aku mencelikkan mata seluas-luasnya. Pantas kepalaku berpaling memandang ke sebelah.

“Argh….” Lantang aku menjerit sehingga mengejutkan penghuni ruang sebelah. Aku terasa mulutku ditekup pula kemudiannya. Aku meronta-ronta.

“Syy… awak ni kenapa? Menjerit macam ternampak hantu!” marah dia.

Apabila melihat aku mungkin tidak akan menjerit lagi, dia mengalihkan tangannya yang menekup mulutku. Hilang sesak nafasku seketika apabila dia mengalihkan tangannya. Tercungap-cungap aku menyedut nafas, bagai baru aje sudah berlari pecut sejauh 100 meter.

“Kenapa awak tidur kat sini? Awak kan tidur kat luar?” hamburku, melepaskan amarah di hati. Tajam aku memandangnya yang berbaring semula, ingin menyambung kembali lena yang terganggu kut.

“Eh, ni bilik saya, katil saya. Suka hati sayalah nak tidur kat mana pun. Awak tak ada hak nak marah atau nak halau saya. Awak tu yang kena sedar diri. Awak tu cuma menumpang aje kat sini.” Selarnya.

Aku yang nak sembur dia, alih-alih aku yang kena sembur. Kata-katanya itu buat aku terasa hati. Aku sedar, aku cuma menumpang aje kat sini. Tak payah ingatkan pun aku tahu. Tanpa bertekak seperti biasa, aku berlalu keluar dari bilik itu. Mahu menyiapkan juadah bersahur dengan hati yang terluka.

HARI minggu tiba lagi. Cadangnya aku nak ke butik jugak hari ni. Walaupun butik tutup hari ni tapi aku nak ambil baju yang terlupa aku nak bawa balik semalam. Lepas tu aku ingat nak ke rumah emak. Dah lama tak ke sana. Tambah lagi ada baju tempahan pelanggan yang perlu aku ambil dari Kak Lah. Dah siap katanya.
Tepat pukul 11.00 pagi, aku keluar dari rumah. Sedang aku memasukkan beg bimbit ke dalam kereta, suara Mariana menyapaku.

“Akak, nak pergi mana ni?” dia menghampiriku dan menyoal.

Aku berpaling. Senyuman paling manis aku lemparkan pada dia. Aku ingatkan dia masih tidur seperti abangnya yang sedang enak tidur di dalam bilik. Itulah kerjanya bila hari minggu tiba. Dan sejak dari hari dia sembur aku, aku langsung tak tegur dia. Bercakap jauh sekali. Aku juga ada hati dan perasaan. Sekali orang menghina aku, sepuluh kali aku membenci.

“Akak nak balik rumah mak akak. Kenapa? Ana nak ikut ke?” saja aku bertanya begitu. Orang kata ajak-ajak ayam aje.

“Nak!” teruja dan girang dia menyahut. Amboi, macam aku nak pergi jalan-jalan aje reaksi dia ni.

“Kalau nak pergi, cepat bersiap. Jangan lupa bagi tahu kat abang tau.” Ujarku sambil berpesan supaya dia memaklumkan kepada Aril.

Aku sudah bagi tahu kat Aril. Walaupun aku tak bercakap dengan dia, aku tetap bagi tahu dia setiap kali aku nak keluar dari rumah. Izin suami tu amat-amat penting. Perkara ini sangat-sangat aku pegang. Nak tahu macam mana aku bagi tahu Aril? Alah, zaman sekarangkan sudah maju. Ada macam-macam cara untuk aku maklumkan kepada Aril. Pagi tadi aku sudah menghantar mesej kepada Aril. Senang. Tak payah nak membazirkan air liur dan merendahkan egoku bercakap dengan dia!

15 minit kemudian, Mariana masuk ke dalam kereta dan aku berlalu dari rumah itu. Butik adalah destinasi pertamaku.

“ASSALAMUALAIKUM,” aku memberi salam. Pintu depan tertutup tapi tingkap terbuka. Pintu pagar tak tertutup. Mesti ada orang ni. Desisku di dalam hati. Motor Jad ada kat garaj tu, diparkir bersebelahan dengan kereta Wira Abang Din. Abang Din ada datang ke?

Aku mengetuk pintu rumah beserta salam sekali lagi. Mariana mengekoriku dari belakang. Dua kali pintu diketuk akhirnya pintu dibuka dari dalam. Terjengul wajah tua emak menjawab salam. Tangan tua itu aku raih dan disalam. Mariana juga turut ikut sama. Aku perasan mata emak memandang pelik wajah Mariana. Mungkin dia tertanya-tanya, siapa agaknya budak perempuan yang aku bawa balik ni.

“Mak, ni Mariana, adik Abang Aril. Ana, ni mak akak.” Aku memperkenalkan mereka.

“Oh, adik Aril. Eh, jomlah masuk.” Pelawa emak.

Aku menyuruh Mariana masuk terlebih dahulu kerana aku mahu pergi ke rumah Kak Lah, nak ambil baju-baju yang telah siap dijahit. Sedang elok aku mahu beredar, muncul kelibat Syu dari tingkat atas. Terus aku menyuruh Syu melayan Mariana. Takut jugak kalau dia canggung di rumah keluargaku yang kecil ni.

Pada sebelah petang, sedang aku tekun menyiapkan baju tempahan pelanggan, Mariana dan Syu merapatiku.

“Kak, mak ajak berbuka kat sini. Boleh kan?” soal Syu.

Aku serba salah. Tak tahu nak setuju atau menolak. Aku ni kena tanya Aril dulu macam mana. Kalau aku berbuka kat sini, takkan dia berbuka sorang diri kat rumah. Kesian pulak. Ada isteri macam tak ada isteri. Dalam rasa marah dan geram yang masih belum surut, aku masih mengambil berat perihal dia. Seteruk-teruk dia pun, dia tetap suami aku. Walaupun aku tak suka dia, membenci dia, status aku sebgaai steri dia tidak akan berubah.

Aku pandang wajah Mariana. “Ana, boleh tak Ana call abang. Telefon akak ada kat ataslah. Tanya dia boleh tak kalau kita berbuka kat sini,” pintaku pada Ana. Sengaja aku mereka alasan kerana tidak mahu menelefon Aril. Perang belum tamat lagi!
Sambil menjahit, sambil aku memasang telinga mendengar setiap butir perbualan antara Aril dan Mariana. Mariana banyak menjawab ya atau tidak saja. Aku pelik. Apa yang dia soal?

“Akak, abang nak cakap dengan akak.” Beritahu Mariana sambil menghulurkan telefonnya kepadaku. Aku terpinga-pinga. Nak apa pulak ni? Ada-ada aje. Gerutuku di dalam hati.
Lambat-lambat aku mengambil huluran Mariana. Telefon dibawa ke telinga. Mariana telah berlalu ke laman rumah, mungkin memberi ruang kepada aku supaya dapat berbual dengan abangnya tanpa gangguan.

“Assalamualaikum,” Dia memberi salam. Aku menjawab di dalam hati.

“Tak jawab salam dosa,” ujarnya kemudian, mungkin sebab aku berdiam diri.

“Hmm.. nak apa?” dingin aku menyoal. Aku malas nak bergurau senda, nak berbasa-basi. Tak hingin. Kata-kata yang dia ucap pagi semalam ‘sedap’ sangat! Sampaikan meninggalkan kesan yang mendalam di hatiku.

Dia senyap di hujung talian. Lagilah buat aku naik angin.

“Kalau tak nak cakap, jangan panggil saya!” luahku dengan suara yang sedikit tinggi. Nak tinggi-tinggi sangat takut terdengar oleh emak aku pulak. Aku sudah berkira-kira mahu menamatkan saja perbualan bisu itu. Buat aku makin kurang pahala puasa pulak dia ni.

“Eh, jangan letak lagi telefon.” Suaranya menahan dari hujung talian. “Err.. awak nak berbuka kat sana ke?” soalnya selepas itu.

“Hmm,” reaksiku masih sama.

“Okey, saya izinkan.”

“Hmm…”

Akhirnya perbualan ditamatkan. Mungkin dia bosan sebab setiap yang dia soal aku hanya jawab dengan ‘hmm’ sahaja. Lantaklah kau. Aku dah layan tu kira okey dah tu. Kalau aku terus letak tanpa dengar apa yang dia cakap, pasti lagi buat dia naik angin. Angin dia aje dia tahu, angin aku dia tak tahu lagi.

“Syu, cakap kat mak, akak dan Mariana berbuka kat sini.” Aku berpesan pada Syu yang sedang melintas di hadapanku. Berpatah balik dia mendapatkan emak yang sedang berada di biliknya.

“Ana, Ana.” Aku memanggil Mariana yang sedang berada di laman.

“Ya, kak.” Jawabnya sambil merapatiku.

“Abang bagi kita berbuka kat sini.” Beritahuku kepada Mariana. “Ana, kalau akak tanya sikit boleh tak?” perlahan-lahan aku menyoal. Dah lama sangat aku nak tanya dia tentang perkara nan satu ni.

“Insya Allah kak. Apa dia?” Ana sudah duduk di sebelahku.

“Err… kenapa Ana tak balik ke rumah mama? Ana jangan anggap bukan-bukan dengan soalan akak ni. Akak bukan tak suka kat Ana, jauh sekali nak halau Ana dari rumah abang tu tapi akak tertanya-tanya aje. Daripada akak fikir yang bukan-bukan, baik akak tanya sendiri dengan Ana.” Awal-awal aku terus memberitahu sebab musabab aku bertanya begitu. Takut juga kalau Ana terasa hati dengan soalan aku tu.

Berubah juga wajah Ana pada mulanya. Tapi kemudian, bibirnya mengukirkan seulas senyuman. Lega aku melihat senyumannya itu. Tidaklah aku terasa bersalah sangat.

“Abang tak beritahu akak?” soal Mariana pula.

“Beritahu? Beritahu apa? Abang tak ada pun beritahu apa-apa kat akak.” Jawabku dengan wajah tertanya-tanya. Berkerut dahiku.

“Abang tak beritahu pasal apa Ana tak balik ke rumah mama? Lama duduk UK tapi tak balik-balik, takkan akak tak rasa pelik?” soal Mariana. Pantas aku menggelengkan kepala.

“Akak, sebenarnya hubungan Ana dengan mama dah lama tak elok. Sejak 6 tahun yang lalu lagi. Mama tak suka apabila Ana tukar kursus ketika baru belajar dahulu. Mama nak Ana belajar kursus perniagaan sedangkan Ana minat bidang hiasan dalaman. Jadi Ana tukar kursus secara senyap-senyap. Tapi sepandai-pandai tupai melompat, jatuh ke tanah juga akhirnya. Bila mama dapat tahu, mama terus naik angin. Duit belanja mama potong dan hubungan kami terus terputus. Sebab tulah Ana tak balik ke rumah mama. Ana takut nanti tak pasal-pasal mama marahkan Ana.” Terangnya panjang lebar.

“Astagfirullahalazim…” panjang aku beristigfar. Tak aku sangka, mama yang nampak lembut dari luarannya tapi keras juga hatinya.

Mariana tersenyum melihatkan reaksi aku. Dia mengukirkan senyuman walau dalam terpaksa. Mungkin dia geli hati mendengarkan reaksiku. Yalah, siapa tak terkejut. Mak mertua yang sangat baik di mataku dan sekarang aku disogok dengan cerita versi lain pula dari anak bongsunya.

“Habis tu, macam mana Ana dapatkan duit poket? Setiap cuti musim panas, Ana pergi ke mana?” aku menyoal lagi.

Nak tahu jugak macam mana dia nak dapatkan duit saku. Tambah-tambah lagi hidup kat luar negara. Tinggi taraf hidup kat sana. Lagi pula aku sering mendengar cerita-cerita dari teman-temanku yang pernah belajar di luar negara. Kata mereka, cuti musim panas adalah masa yang sangat mereka tunggu-tunggu. Masa tulah mereka dapat pergi melancong ke negara sekitar kerana pada musim-musim biasa, mereka akan melakukan kerja part time dan gaji yang diperolehi akan digunakan waktu melancong di sana. Tapi tidak semua yang pergi melancong, ada juga yang pulang ke Malaysia, mengambil kesempatan pada cuti panjang. Mereka-mereka ni biasanya yang mengalami homesick. Anak orang kaya bolehlah balik sesuka hati. Tapi kalau yang dibiayai oleh biasiswa atau pinjaman, terpaksalah buat kerja untuk tampung poket yang sentiasa cepat kering.

“Ana kerja part time kak. Nak hidup tempat orang, kenalah pandai-pandai nak hidup. Cuti musim panas pun Ana kerja jugak kak. Tapi mama aje yang nak berkerat rotan dengan Ana. Papa dengan abang okey dengan Ana. Abang dengan papa masih beri duit belanja untuk Ana. Oh ya, lupa pulak nak cakap dengan akak. Ana ada belikan hadiah perkahwinan untuk akak dan abang. Ada kat rumah abanglah. Balik nanti ingatkan Ana, nanti takut Ana terlupa pulak.” Ujarnya.

Aku hanya tersenyum mendengarkan dia menyebut ‘hadiah perkahwinan’. Hatiku bagai meronta-ronta mahu memberitahunya perihal sebenar hubungan kami. Bagaimana ia bermula hinggalah kami sampai ke tahap ini. Di hadapan Mariana, kami lebih banyak berpura-pura. Kemesraan yang sengaja dibuat-buat. Sampai satu tahap aku rasa bosan untuk melalui semua ini. Bosan berlakon dan menipu.

“Err… kak, kalau Ana tanya sesuatu, boleh tak?” dia menyoal setelah lama antara kami diisi dengan sepi.

“Apa dia?” aku memandang wajah Mariana yang nampak sedikit gelisah. Mungkin soalan yang bakal dia ajukan bakal mengguris hatiku. Lama aku menunggu tapi dia masih membisu. Sontan aku menepuk tangannya bagai memberi sedikit kekuatan. “Tak apa. Akak tak marah, tanyalah.” Ujarku kemudian.

Dia menarik nafas perlahan. “Err… macam mana akak kenal dengan abang? Err.. kalau akak tak nak jawab tak apa, Ana tak paksa.” Dia mengulangi soalan yang pernah dia ajukan dua tiga hari lepas ketika kami bertiga berbuka puasa di luar.

Terkedu aku mendengarkan soalannya itu. Tak tahu nak jawab bagaimana lagi. Aku tidak pandai nak menipu orang. Tambah lagi Mariana bukannya kanak-kanak yang boleh aku gulakan dengan memberi hadiah dan kemudian mulutnya akan terus senyap. Mariana sudah besar panjang. Sudah 25 tahun. Dia boleh membezakan mana yang betul dan mana yang bohong.

“Err… akak dah jawabkan soalan tu masa berbuka baru ni. Soalan lainlah Ana.” Pintaku pada Mariana, sengaja mahu mengelak. Aku memang tak ada jawapan untuk soalan dia.

“Tak apa kak. Ana faham. Kalau akak tak cerita pun Ana tahu macam mana akak kenal dengan abang.” Ujarnya beserta senyuman yang sangat manis. Aku pandang wajah itu.

“Macam mana Ana tahu?” soalku laju. Hatiku jadi cemas sendiri. Dia masih tersenyum. Hinggakan aku terasa senyumannya itu seperti sedang mengejek aku pula.

“Walaupun dah 6 tahun Ana tak balik ke rumah mama, tapi Ana tahu semua cerita yang berlaku di dalam rumah itu. Kisah abang yang dipaksa berkahwin dengan pilihan mama iaitu Cellicia. Kisah bagaimana pertama kali abang bertembung dengan akak, kisah akak yang terpaksa berkahwin dengan abang, menggantikan tempat Cellicia yang telah melarikan diri. Ana tahu semua tu kak.” Ujar Ana tenang. Senyuman masih lagi terukir di bibirnya.

“Jadi, hari yang Ana tanya akak pasal macam mana akak boleh jatuh cinta dengan abang tu, Ana dah tahulah ya?” soalku meminta kepastian. Laju dia menganggukkan kepala.
Kepalaku ligat berfikir. Mencantum semua kisah yang Mariana baru cerita. Aku jadi malu sendiri bila terkenangkan ceritaku kepada Mariana tentang soalannya, macam mana aku boleh jatuh cinta pada abangnya. Kalau dulu aku akan tergagap-gagap untuk menceritakan kisah ini tapi selepas mendengar pengakuan Mariana, aku lega. Lepas ni aku tak perlu lagi nak bermesra-mesra sangat dengan Aril depan Mariana.

“Ana ada bawa baju lebih tak?” soalku memesongkan topik antara kami. Kalau nak berbuka kat sini, mestilah nak mandi. Mau melekit badan kalau tak mandi.

“Tak ada kak. Tak rancang pun nak berbuka kat sini.” Jawabnya. Ya tak ya jugak. Aku memang tak rancang nak berbuka di sini. Aku cuma nak datang ambil baju dan melawat emak aje.

“Emm.. tak apa. Ana pakai baju Syu dulu ya. Rasanya sama aje saiz kamu berdua ni.” ujarku. “Syu,” pantas aku memanggil Syu.

Lantas muncul kelibat Syu dari arah dapur. “Apa dia kak?” soalnya.

“Syu, bawa Kak Ana ke bilik Syu. Kak Ana nak pinjam baju, bolehkan?”

“Okey. Jom kak,” balas Syu sambil membawa Mariana ke biliknya. Manakala aku pula meninggalkan kerja-kerjaku dan berlalu masuk ke dalam bilik, mahu menunaikan solat asar.

Selepas menunaikan solat Asar, aku turun kembali ke dapur, menyertai emak yang sedang menyiang ikan di tepi singki. Bau masakan di atas dapur sudah semerbak memenuhi ruang udara di dapur. Di atas meja kecil yang terletak di tengah-tengah dapur ada sebakul penuh sayur yang masih belum dipotong.

“Mak nak masak apa petang ni?” soalku pada emak. Aku lihat di atas dapur sudah ada seperiuk sup. Tapi aku tak tahu pulak sup apa. Sup tulang kut sebab aku tahu, isi rumah ni kurang makan sup ayam. Biasanya emak aku masak sup tulang lembu.

“Sup tulang kat atas dapur tu nak tunggu empuk aje. Kamu ada nak makan apa-apa ke?” terkejut juga aku dengan soalan emak tu. Sejak sampai tengah hari tadi, aku perasan yang emak sudah lain. Sudah tak sama dengan emak yang dulu. Kalau emak yang dulu, asyik nak cari kesalahan aku aje. Kalau sindir tu jangan cakaplah. Dah nak bernanah rasanya telinga aku ni duk mendengar setiap sindiran emak.

“Err.. ada apa kat dalam peti ni?” soalku sambil menarik pintu peti sejuk.

“Tengoklah. Ada ayam, ikan. Sayur tu adalah sikit-sikit. Mak ingat nak masak kailan ikan masin. Macam mana Fiza?” soal emak sambil tangannya ligat dengan ikan di tangan.

“Err.. mak, kita buat sayur campurlah. Kailan tu tak payahlah. Lepas tu, kita goreng telur dadar. Nanti bolehlah kita suruh Jad pergi ke bazar ramadhan, cari kuih sikit. Dah cukuplah tu. Banyak-banyak nanti tak termakan pulak.” Ujarku.

Kami terus memasak seperti apa yang kami rancangkan. Cuma telur dadar aje yang tak digoreng lagi. Tak bestlah kalau nak goreng sekarang sebab ada sejam lagi sebelum masuk waktu berbuka. Telur dadar best kalau makan masa panas-panas. Sedang aku menyiapkan air yang akan kami minum untuk berbuka nanti, telinga menangkap bunyi motosikal berkuasa besar. Bunyi ngauman motor itu terasa sangat dekat. Selain aku dan Mariana, emak ada tetamu lain ke? Soalku di dalam hati.

“Mak ada tetamu ke? Macam ada orang datang aje tu.” Aku menyoal dan memberitahu emak. Wajah tua emak berkerut tanda dia tidak tahu. Aik, pelik!

Jag berisi air Sunquick aku masukkan ke dalam peti sejuk. Biar sejuk sikit baru best nak minum nanti. Aku ke depan, nak tengok siapa empunya tetamu yang baru sampai. Sebaik terpandangkan kelibat motosikal berkuasa besar yang ditongkat betul-betul berhadapan dengan taman mini emak, aku sudah dapat mengagak siapa dia.

Amboi, bestnya dia bersandar pada motor sambil memandang ke sekeliling laman rumah orang tua aku. Siapa jemput dia datang ke sini? Aku tak ajak pun! Aku cuma suruh Mariana memberitahu Aril yang aku dan dia akan berbuka di sini. Tak ada pun aku cakap macam ni; “Ajak abang sekali.”

Tak ada!

“Ehem,” aku berdehem. Pantas dia berpaling sambil memegang jaket kulitnya di tangan.

“Buat apa awak datang ke sini? Siapa jemput awak?” soalku tanpa menunggu lama.

“Rumah emak mertua saya. Ikut suka sayalah nak datang bila-bila pun. Lagi satu, saya tak perlu maklumkan kepada awak dan tak perlu orang jemput untuk ke sini.” Balasnya perlahan sambil melemparkan seulas senyuman. Terpanar aku dengan senyumannya itu. Aku terasa bagai diawangan saja.

“Eh, Aril. Fiza tak bagi tahu pun Aril nak berbuka sama di sini. Marilah masuk, kamu ni pun, kenapa tak dijemput suami tu masuk.” Suara emak mematikan anganku. Aku berpaling, emak sedang berdiri di muka pintu.

Aril melangkah menghampiri emak, tangan tua itu dia salam sebelum mencium tangan itu tanda hormat. Oh, patutlah dia senyum tadi. Senyuman itu hanya pura-pura semata untuk mengaburi mata tua emak. Jika tidak, jangan haraplah dia nak tersenyum begitu. Berangan aje bolehlah!

“Wow, cantiknya motor abang. Best ni kalau dapat bawak ni.” suara Jad keriangan. Entah datang dari mana budak ni. Aku yang sampai dari tengah hari tadi lagi baru nampak batang hidung dia. Mesti baru bangun tidur ni. Hari ni kan hari minggu, jadi tak ada kelas. Kalau tak, tak adanya nak nampak batang hidung dia kat rumah.

Tangannya sibuk membelek motor Aril dengan penuh minat. Yalah, remaja macam dia memang sangat gilakan motosikal berkuasa besar sebegitu. Kalau nak bandingkan motor Honda EX yang arwah abah hadiahkan dengan motor Aril ni memang jauh anggang dari apilah. Sebelum ni dapat tengok dalam TV atau kat internet tapi sekarang dapat tengok secara langsung, siap boleh pegang lagi. Silap hari bulan dapat naik kalau Aril izinkan.

“Eh, abang. Bila sampai?” suara Mariana pula yang menyoal. Syu berdiri disisinya.
Aril menjawab soalan adiknya itu. Wajah Mariana selamba saja, bagai sudah tahu yang abangnya akan turut serta berbuka di rumah keluargaku.

“Jad, nanti pergi beli kuih sikit. Nak buat berbuka ni.” arahku pada Jad.

“Okey. Tapi duit kak?” soal Jad, tersengih memandang aku.

“Huh, pakai duit Jad dululah. Beg akak ada kat atas sana. Nanti akak ganti balik.” Balasku sebelum berlalu masuk ke dalam rumah. Aril yang sedang tercegat di sebelah motornya sikit pun aku tak hiraukan. Ah, pandai-pandai kaulah nak bawa diri di rumah aku ni.

Sementara menanti masuk waktu berbuka, aku masuk kembali ke dalam rumah menyambung kembali kerja-kerjaku yang terbengkalai tadi. Baru aje punggungku mencecah sofa, kedengaran bunyi deruman motor Aril keluar dari perkarangan rumah emak. Lantaklah dia nak ke mana pun. Aku tak kisah. Dia dengan hidup dia, aku dengan hidup aku.

7 ulasan:

  1. wuhu... like like like.. cam bace novel bebetul.. hehehe..

    BalasPadam
  2. Bila la Fiza ni dah terima aril....boringlah dia asyik cakap kasar aje dgn aril....fiza patut belajar terima aril sbg suami....ini asyik ikut kata hati adia saje.....wah emo pulak akak ni.....pe pe pun nak n3 lagi.....

    BalasPadam
  3. suke...suke...suke....pape pn tggu n3 terbaru~!!!hehehe

    BalasPadam
  4. bosannyer fiza neh ... laki dh baik tapi dier still nk bdendam!
    rase x der le aril tuh jahat sgt smpai nk layan aril pon mcm ape!
    esp mase bulan puasa!-

    easylife

    BalasPadam
  5. Best..suka2.. first time komen bab ke35..hehe..
    da follow dri bab1-35 mmg best.. xrugi la sya follow dri awl

    BalasPadam
  6. 2-2 pun sama. masing2x ikut hati n kepala sendiri. sy klu jd fiza mmg akan terasa bila suami kata kt pun menumpang ja kat cn. mmg rs sah2x kt tak diperlukan lgsg dlm hidup suami. ada ke tak dak kt bukan masalah dia. Aril ni pun satu bila dah tlepas kata bukan nk mintak maaf. sikap arif yg biarkan masa blalu pd hubungan mereka pun tanpa ada sbrg pbincangan n tindakan mmg bt seorg isteri dlm dilema. nk bt baik pun satgi org tu kata kt nk tunjuk baik. dah la kahwin pun sbbkan kehendak parent masing2x. arif apa lg yg awk dok waiting lg bukan ka fiza dah ada ciri2x perempuan beragama yg awak nk tu cuma sikap kasar dia skrg perlu diubah. ini sbb dia nk pertahankan diri dia dr terjatuh pd yg tak sudi.

    BalasPadam