Dangling Orange Hearts

Teman-teman mayaku

Isnin, 26 April 2010

Kalau Sudah Sayang : BAB 11

Aku terasa ada tangan yang menyentuh dahiku. Mataku tergerak-gerak ingin melihat siapa yang yang mengusap dahiku. Tetapi mataku terasa perit untuk dibuka.
“Sa, Sa. Bangun, Sa.” Ada suara pula memanggilku.
Aku telah mencuba untuk celik tapi tak boleh. Akhirnya aku terlelap semula.
Aku terjaga bila terasa tanganku dipegang. Entah berapa lama aku tidur, aku tidak tahu. Mataku dibuka. Kulihat sekeliling katilku serba putih. Aku tidak tahu aku berada dimana dan yang pasti ini bukan bilikku. Aku melihat kearah sisi katilku. Kelihatan ucu terlentok diatas kerusi. Mungkin letih sampai tertidur.
“Ucu, ucu.” Panggilku. Tapi ucu tak bergerak pun.
“Ucu, ucu.” Aku memanggil lagi.
Barulah badannya bergerak. Matanya dibuka pula selepas itu.
“Acik dah bangun?” tanya ucu, masih dalam keadaan mamai.
“Hmm, acik kat mana ni? Bukan bilik kat rumah, kan?”
“Memang bukan bilik kat rumah. Kita berada kat hospital sekarang ni.”
“Kenapa pulak kita ada kat hospital?” aku bertanya dalam keadaan kebingungan.
“La, acik lupa ke? Pagi tadikan acik pening kepala. Ayah hantar la ke hospital takut melarat. Dalam perjalanan ke hospital, acik pengsan. Ni baru acik sedar.”
“Pukul berapa sekarang ni?”
“Pukul 10.30,”
“Pagi ke malam?”
“10.30 malam, acik.”
“Hah, biar betul! Lamanya acik tidur.” Aku benar-benar tak percaya.
“Masa acik pengsan tadi, doktor ada periksa dan bagi ubat. Mungkin sebab ubat tulah acik tidur panjang. Lagipun doktor ada pesan, jangan kejutkan Acik. Biar acik terjaga sendiri.”
“Doktor cakap apa lagi? Takkan sebab pening kepala je kena tahan masuk wad.”
“Doktor pesan acik banyak-banyakkan berehat. Pasal yang lain, ucu tak tahu. Doktor cuma cakap kat mak dan ayah. Acik tanya kat mak ayah esoklah bila diorang datang esok. Sekarang acik tidurlah, ucu dah mengantuk ni.”
“Kalau ucu nak tidur, tidurlah. Mata ucu tak rasa mengantuk. Nanti bila acik mengantuk, acik tidurlah.”
“Okeylah, ucu tidur dulu. Nanti acik tidur ya. Jangan tak tidur pulak,”
Tidak sampai dua minit, aku sudah dapat mendengar dengkuran halus ucu. Tersenyum aku mendengarnya. Mungkin dia keletihan. Disebabkan keadaan wad yang aku diami ini senyap dan sunyi, bunyi dengkuran ucu kedengaran sedikit kuat.
Tidak sabar aku menunggu hari siang. Bukan apa, aku ingin bertemu dengan emak dan ayahku. Aku ingin menetahui apa penyakitku. Aku juga ingin bertemu dengan doktor yang merawatku. Untuk bertanyakan tahap penyakitku. Berbagai orang ingin aku jumpa. Terasa lambat pula masa berjalan.

Aku terkejut dari tidur bila terdengar suara riuh-rendah disekelilingku. Aku membuka mata. Kelihatan emak, ayah, ucu dan sepasang suami isteri yang mungkin aku kenal. Wajahnya seperti pernahku lihat. Oh ya, baru aku ingat. Dia adalah ibu dan abah mertuaku.
Dari mana mereka tahu aku masuk hospital? Ohh, mungkin emak yang memberitahu mereka.
“Sa, dah bangun ke?” sapa emakku. Aku hanya menganggukkan kepala. Semua yang datang melawatku menghalakan pandangan kearahku.
“Macam mana Sa rasa? Dah sihat sikit ke?”
“Ya, dah sihat sikit Sa rasa. Ibu dan abah bila sampai?”
Ibu dan abah mertuaku merapati katilku. Aku lantas menyalami tangan mereka. Walau apa pun anak mereka lakukan kepadaku, aku perlu menghormati mereka seperti mana kau menghormati kedua ibu orang tuaku. Mungkin mereka mengetahui apa yang telah anak mereka lakukan terhadapku.
“Ibu dan abah baru je sampai. Apa yang Sarah buat sampai kepala tu pening? Jangan banyak berfikir.” Begitu mengambil berat mereka terhadap kesihatanku.
“Takde apa-apa. Kelmarin, hari pertama Sarah masuk kerja lepas cuti kahwin, kepala ni okey lagi. Tapi bila bangun keesokkannya, Sarah rasa kepala ni mula sakit. Sarah ingat sakit kepala biasa je tapi bila mak masuk tengok, mak suruh pergi hospital.”
“Oo, macam tu. Mungkin sebab banyak sangat fikir pasal kerja kat pejabat kot. Jangan berfikir banyak sangat. Takut nanti sakit lagi kepala tu.” Ibu memberi nasihat kepadaku.
“Yalah, bu. Mak, doktor cakap apa tentang sakit Sa?”
“Doktor cakap Sa kena jaga kesihatan. Jangan banyak sangat berfikir. Ni baru sakit kepala biasa. Kalau terjadi lagi, takut jadi migrain pulak.”
“Yalah, mak. Bila Sa boleh keluar? Rasa tak selesa je duduk kat sini.”
“Alah, Sa duduklah kat sini dulu. Biar betul-betul baik. Doktor kata dia akan check semula hari ni. Kalau dah sihat, dia kata dia akan bagi Sa balik. Tapi kalau tak sihat lagi, Sa kena duduk lagi kat sini.”
Emm, kena tunggu lagi. Aku dah bosan duduk kat sini. Dahlah makanan kat sini tak best. Tak ada kawan. Cuma ada saudara mara je yang datang melawat.
Lewat tengahari itu, doktor yang merawatku masuk ke dalam bilik yang aku diami. Ketika itu ibu dan abah mertuaku sudah pulang, hanya yang tinggal emak dan ucu. Ayah meminta diri sebentar. Katanya ingin menunaikan solat zuhur.
“Assalamualaikum. Bagaimana Puan Maisarah? Rasa okey sikit ke?” sapa doktor yang mamakai tagname Rashidah itu.
“Waalaikumussalam. Rasa okey sikit, doc?” jawabku.
Doktor Rashidah tersenyum mendengar kawapanku. Tangannya ayik membelek fail tahap kesihatanku yang terdapat dihujung katil.
“Okey, boleh saya rasa nadi.” Pinta doktor yang berusia pertengahan 40-an itu.
Aku menghulurkan tanganku. Dia memegang pergelanganku sambil melihat jam ditangannya.
“Okey, denyutan nadi normal. Sekarang saya nak check jantung Puan pula.” Lalu Doktor Rashidah mengeluarkan stetoskop dari poket baju putihnya. Dia menyruh aku menarik dan menghembuskan nafas.
“Okey, segalanya baik.” Doktor Rashidah mencatatkan sesuatu didalam fail tahap kesihatanku.
“Bila saya boleh balik?” aku bertanya tidak sabar.
“Saya kena tengok tahap kesihatan Puan esok pagi. Kalau memuaskan, dalam tangahari atau petang esok Puan dah boleh balik.”
“Sebenarnya saya sakit apa, doc?”
“Puan cuma demam biasa saja. Puan tak boleh banyak sangat berfikir dan Puan tak boleh tertekan. Ini akan menyebabkan Puan demam kembali. Jika ini berlarutan, Puan akan mendapat penyakit yang serius. Lebih-lebih lagi jika Puan selalu pening kepala. Ia akan menyebabkan migrain. Saya bukan nak takutkan Puan, tapi saya berharap Puan banyakkan berehat dan elakkan daripada banyak berfikir.” Panjang lebar Doktor Rashidah menerangkan tentang sakitku sekaligus menasihatiku.
Sesudah melakukan tugasnya, Doktor Rashidah meminta diri meninggalkanku.
Esok, Doktor Rashidah ingin memeriksaku lagi. Selepas itu barulah diketahui keputusan sama ada aku dapat keluar dari hospital atau aku terus ditahan disini. Aku berharap aku dapat pulang esok. Baru dua hari aku duduk disini tapi aku sudah rasa bosan yang amat. Nikan pula kalau kena tinggal lebih lama.

Keesokkannya, selepas Doktor Rashidah memeriksaku, dia membenarkanku balik pada hari itu. Mungkin tahap kesihatanku sudah memuaskan. Gembiranya aku bila mendapat tahu aku dibenarkan pulang. Aku apa lagi, sibuk mengemaskan barang-barangku. Emak juga membantu aku mengemas. Ucu tidak turut serta kerana menjadi tukang tunggu rumah.
Bila sudah selesai berkemas, aku ingatkan sudah boleh balik. Tapi pelbagai prosedur yang perlu ditempuhi. Kena dapatkan surat pelepasan dari doktorlah, kena dapatkan surat cuti sakitlah dan bermacam lagi. Sepatutnya aku keluar dari hospital tapi lewat tengahari baru aku dapat pulang. Bila mengetahui yang aku sudah dapat keluar. Ayahku terus ke tempat parkir kereta untuk mengalihkan kereta ke arah tempat pesakit keluar masuk.
Sesampai dirumah, emak mengarahkan aku berehat didalam rumah. Aku lantas masuk ke dalam bilikku. Aku duduk diatas katil sambil bersandar dikepala katil. Pada mulanya aku hanya ingin bermalas-malasan diatas katil. Tapi dalam hendak bermalas-malasan itu, terlintas juga perkara yang aku ingin elakkan.
Mengenangkan nasibku. Sepatutnya suamiku yang menjagaku sepanjang aku sakit. Akukan ada suami. Bukan kedua emak dan ayahku serta ucu yang menjagaku. Aku rasa kesian dengan mereka. Seperti emak dan ayahku, sepatutnya mereka tidak perlu bersusah payah menjagaku. Ini sepatutnya menjadi tugas suamiku.
Untuk menunggu suamiku sendiri yang menjagaku, alamatnya entah bilalah. Bukan menagih kasih suami tapi bila sekali dia menjatuhkan gantung tak bertali kepadaku, sekali itulah hatiku terasa tawar. Aku jadi serik!
Dalam jauh aku mengelamun, aku tidak sedar pukul berapa aku akhirnya terlelap.

1 ulasan:

  1. stress baca bila asyik sangkut kena tunggu 20 saat !

    BalasPadam