Dangling Orange Hearts

Teman-teman mayaku

Khamis, 26 Januari 2012

KAU YANG KUSAYANG:BAB27

SYAZRIL melangkah masuk ke dalam pejabatnya. Hari pertama selepas majlis perkahwinannya. Dia perasan yang para pekerjanya asyik tengok-tengok dan senyum-senyum sepanjang dia melintasi meja para pekerjanya. Dia yang buat-buat bodoh hanya membalas senyuman mereka.

“Kak, masuk bilik saya sekarang.” Dia mengeluarkan arahan setelah butang interkom ditekan.

“Baik, encik.” Jawab Wadia, setiausaha yang sangat setia dengannya sejak 3 tahun lepas.

Sejurus kemudian kedengaran ketukan di pintu biliknya. Pantas Syazril membenarkan Wadia masuk. Perlahan-lahan Wadia melangkah masuk kerana perutnya yang semakin memboyot. Tanpa dipelawa, Wadia duduk di kerusi untuk tetamu yang tersedia di depan meja majikannya itu. Semakin besar kandungannya menjadikan kakinya tidak larat untuk berdiri lama-lama.

“Apa appoiment saya untuk hari ni?” Syazril menyoal sambil matanya tidak berkalih dari memandang skrin komputernya.

“Hari ni Encik Syazril ada appoiment dengan Cik Shadira daripada MYZ Corporation pada pukul 1.00 tengah hari. Sebelah petang pula, encik perlu menghadiri mesyuarat bulanan di bilik mesyuarat pada pukul 4.00 petang. Itu sahaja untuk hari ni.” jawab Wadia sambil membelek-belek buku seakan diari berkulit hitam yang sedang dipegang.

“Emm.. lama tak mesyuarat petang nanti? Banyak ke topik berbangkit?” soal Syazril lagi.

“Rasanya lama jugak sebab saya dengar banyak kes projek terbengkalai yang perlu ditangani segera jika kita tidak mahu terus menanggung kerugian.” Ujar Wadia tenang.

“Okey, kalau macam tu, apa kata kalau akak anjakkan sedikit waktu mesyuarat tu ke pukul 4.30 petang. Bukan apa, saya tak nak teruskan mesyuarat tapi akhirnya solat Asar terabai.” Tenang Syazril memberitahu. Sengaja dia melewatkan sedikit mesyuarat kerana waktu solat Asar masuk pada pukul 4.15 petang.

“Okey, ada apa-apa lagi encik?” soal Wadia sambil menulis di dalam bukunya.

“Hmm.. dah tak ada apa. Itu saja untuk hari ni.” putus Syazril.

“Okey, saya minta diri dulu, encik.”

Syazril menganggukkan kepala sambil memandang Wadia melangkah perlahan-lahan mendapatkan pintu bilik. “Err… Kak, kandungan akak dah berapa bulan?” teragak-agak Syazril bertanya ketika tangan Wadia ingin memulas tombol pintu. Wadia kembali berpusing, memandang bosnya.

“Dah masuk tujuh bulan, encik.” Balas Wadia sambil tersenyum.

“Oh, dah tak lama akak nak bersalin. Hmm.. nampaknya saya perlu cari seorang pembantu sementara untuk menggantikan akak ketika akak cuti bersalin nanti.” Balas Syazril bersahaja.

“Encik nak saya maklumkan kepada Encik Adif ke tentang jawatan kosong tu?” Wadia bertanya sambil tangannya mula ingin mencatat arahan yang bakal keluar dari mulut majikannya itu. Adif adalah pegawai bahagian sumber manusia.

“Eh, tak payah. Saya rasa saya dah jumpa calon yang sesuai. Tak payah Adif keluarkan iklan jawatan kosong, membazirkan masa dan tenaga saja.” Ucap Syazril dengan muka berseri-seri.

Di dalam kepalanya sudah merangka strategi untuk merencanakan rancangan barunya, rancangan yang secara spontan terlintas di benaknya. Suhana yang berdiri membelakangkan pintu terangguk-angguk dengan kata-kata ketuanya.

“Eh, akak boleh keluar sekarang. Nanti berdiri lama-lama, boleh kejang pulak kaki akak tu.” Ujar Syazril dengan riak sedikit bimbang. Manakala Wadia hanya tersenyum sebelum melangkah keluar.

“Hei, bro. Amacam sekarang?”

Syazril tersentak mendengar sergahan dari Sham. Huh, keluh Syazril sambil memandang Sham dengan pandangan tajam.

“Dah berapa kali aku pesan, nak masuk bilik aku tu berilah salam. Kurang-kurang pun ketuklah pintu tu.” Sudah berkali-kali Syazril memberi peringatan kepada kawan baiknya itu tapi buat habis air luir aje dia berpesan. Bagai mencurah air ke daun keladi, langsung tak ada perubahan. Sham mencebik mendengarkan bebelan Syazril. Benda remeh macam tu pun nak bising. Gumam hatinya.

“Alah, kau ni banyak betul pantang larang.”

“Apa kes kau datang bilik aku ni? Dah tak ada kerja ke kat meja kau?” malas dia menyoal dan dalam masa yang sama dia menyindir.

“Ah, ada benda yang lagi penting dari kerja-kerja aku kat meja tu. Macam mana kau sekarang? Best?” bersinar mata Sham memandang temannya dengan semangat yang berkobar-kobar.

“Macam mana apa? Eh, tak fahamlah aku.” Balas Syazril berpura-pura tak tahu tentang apa yang Sham tanyakan.

“Eleh, buat-buat tak faham pulak kau ni. Hari ni kan hari pertama kau masuk ke ofis lepas cuti kahwin seminggu. Aku nak jugak macam mana perasaan kau lepas dah jadi seorang suami? Mesti best kan?”

Syazril memandang Sham sekilas sebelum menjawab. “Aku nak tanya kau, kau dah pernah jadi suami ke yang kau cakap best tu?” selamba dia menyoal kembali.

“Err.. aku memanglah tak kahwin lagi tapi aku dah dengar ramai orang cakap kahwin tu best sebab tu aku tanya kau, kau kan baru kahwin.”

Syazril menyibukkan diri dengan membelek fail di tangan. Telinganya masih mendengar setiap butir kata yang Sham ucapkan.

“Itu kau dengar mulut orang. Ni aku. Aku lain. Kau sendiri tahu macam mana cara aku berkahwin. Semuanya mama aku yang suka-suka aturkan. Aku pun tak tahu nak cakap best ke tak. Apa kata kau kahwin dulu, baru kau tahu best ke tak.”

Sengaja Syazril mencadangkan cadangan yang teramat payah untuk Sham laksanakan. Bukan dia tak kenal macam mana Sham tu. Sangat cerewet orangnya. Sham kalau nak cari bakal isteri mesti pandai masak macam emak dia. Mesti pandai kemas rumah macam emak dia. Pandai itu, pandai ini macam emak dia. Serba-serbi nak macam mak dia. Susah-susah sangat suruh aje kahwin dengan pilihan emak dia atau pun tak payah kahwin sampai bila-bila. Senang.

“Apasal aku pulak? Aku tanya kau, kau tanya aku pulak. Siapalah nak kat aku ni? Bujang lapuklah katakan.” Sham sengaja membuat suara sedih

‘Huh, buat suara sedih pulak. Macamlah lawa sangat muka tu. Mengada-ngada lebih!’ Bisik Syazril di dalam hati. Dia bukan tak kenal perangai kawan baiknya tu.

“Dah, dah. Kau pergi sambung balik kerja kau. Jangan nak menyemak kat sini tanya aku soalan bukan-bukan. Syuh, syuh…” Syazril menghalau beserta dengan gerakan tangannya.

“Tak apa, hari ni hari kau. Nanti bila hari aku, tak nak aku kongsi dengan kau. Nanti kalau kau ada masalah, jangan cari aku. Pandai-pandailah kau selesai sendiri. Aku tanya sikit, tak nak jawab. Huh!” dengus Sham sebelum berlalu keluar dari bilik majikan dan kawan baiknya itu.

Syazril bukan nak menghalau tapi dia tengah banyak kerja sekarang. Lagipun dia sudah masak dengan perangai Sham. Sekejap aje tu kalau nak marah. Esok-esok baiklah. Syazril hanya memandang kelibat Sham menghilang di baik pintu biliknya.

HIDUPNYA sekarang sedikit berubah, mungkin impak daripada perkahwinan tanpa rela yang baru berusia seminggu ni kut. Kalau dulu jika balik ke rumah ni hanya untuk tidur sebab sebelum balik dia mesti singgah makan kat mana-mana warung hingga kenyang. Masa tu tak payah nak sendatkan kepala nak fikir pasal barang-barang dapur atau yang seangkatan dengannya.

Tapi lepas sehari Syazril berkahwin, dia terus diheret ke pasar raya untuk membeli barang-barang dapur. Dulu ketika menemani mamanya ke Mydin Mall, dia fikir itu adalah pertama dan terakhir kali dia menjejakkan kaki ke sana. Namun, sekali lagi dia diheret ke sana. Tambah pula membantu si isteri memilih ikan, ayam dan sedikit sayur. Itu pun selepas dia membebel panjang.

Yalah, siapa tak membebel panjang kalau perempuan tu nak borong ikan, ayam dan sayur macamlah nak memasak untuk 30 orang isi rumah. Sedangkan hanya kami berdua sahaja di dalam rumah ni. Sengaja dia memberi alasan takut kotor kereta mahalnya. Tapi memang betul pun, kotorlah kereta dia dengan barang-barang basah tu, tambah lagi dengan bau yang sangat-sangat mengancam. Huh, ya ampun!

Syazril memandu keretanya masuk ke dalam garaj, bersebelahan dengan kereta isterinya. Sebelum enjin kereta dimatikan, dia terpandangkan jam yang terletak pada papan pemuka kereta. Sudah 6.30 petang.

‘Hmm.. nampaknya dia tak pernah langgar arahan aku. Tak pernah sekali pun lagi dia balik selepas pukul 6.00 petang.’ desis hati Syazril sambil melangkah keluar dari perut kereta.

Matanya memandang ke arah sekitar halaman rumahnya. Kalau di lihat dari luar, mesti orang tak percaya yang pemiliknya adalah Syazril kerana peribadi Syazril sangat kontra dengan rekabentuk rumah itu yang berkonsep rumah Melayu tradisional yang sarat dengan ukiran awan larat. Sekali imbas, pasti orang akan mengatakan pemilik rumah itu adalah seorang yang sudah berusia kerana rumah yang sarat dengan seni ukiran hanya menjadi pilihan mereka yang sudah bergelar warga emas.

Pintu rumah dia buka perlahan. Hening suasana ruang tamu rumah itu. Seperti tidak berpenghuni sedangkan isterinya sudah balik dan sedang berkurung di dalam biliknya. Isterinya hanya akan keluar dari dalam bilik apabila nak memasak dan dia akan dipanggil selepas makanan terhidang di atas meja makan. Langkah diatur ke biliknya.

Tapi, belum pun sempat dia memulas tombol pintu bilik, dia terdengar bunyi desiran yang datang dari ruang dapur. Langkahnya melencong ke dapur. Dia bersandar di muka pintu sambil berpeluk tubuh. Ralit dia memerhati tingkah-laku Syafiza. Sekejap-sekejap Syafiza mengacau lauk di atas dapur, sekejap-sekejap ke singki. Entah apa yang dimasak pun dia tak tahu. Tapi semerbak haruman gulai membuka seleranya.
Hampir 15 minit juga dia menjadi pemerhati setia kepada setiap gerakan lincah isterinya sebelum dia berdehem.

“Ehem,”

Ternyata Syafiza begitu terkejut dengan bunyi deheman dari Syazril secara mendadak itu. Pantas dia berpusing. Syazril masih lagi berpeluk tubuh di tempat tadi, memandang isterinya. Pucat raut wajah itu dia perhatikan. Bagaikan jika ditoreh pasti tidak berdarah. Senyuman yang ingin menguntum di bibir disorokkan jauh, hanya raut wajah serius yang dia pamerkan untuk tontonan isterinya. Menjadikan Syafiza makin gelabah.

“Eh, apa yang menggelegak kat atas dapur tu?” pertanyaan Syazril secara spontan menjadikan Syafiza pantas menutup api dapur dan nampaknya gulainya sudah tak menjadi!

“Huh!” bunyi Syafiza mendengus kuat.
Sedangkan Syazril sudah melambakkan tawa besar. Reaksi Syafiza yang sangat kelam-kabut mengundang rasa geli hati pada Syazril. Lantas dia berlalu kembali ke biliknya bersama deraian ketawa yang masih tidak hilang.

p/s: bab27.....><

7 ulasan:

  1. aww bru nk sweet sweet, hbis pula......

    BalasPadam
  2. ruby muksan reds26 Januari 2012 10:07 PG

    best tpi bila agkya dorng ni dduk sebilik? hehehe gatal..nak lg cpt sambung ekk..x puas lg pendek sangt n3 ni..

    BalasPadam
  3. zawani n ruby; hehehehe... Aril dh boleh gelak tu.. perubahan jugak 2.. n3 ni mmg pendek..:)

    BalasPadam
  4. x sabar nak tggu diorg fall in luv..

    BalasPadam
  5. tanpa nama; apa yg comel dear? diorg ni ek?..:)
    blinkaltheday; sabar k.. hehehe..:)

    BalasPadam
  6. HUUUH... aril da mula nk mengusik fiza ekk... da ada taman ke dlm ati aril...

    BalasPadam