Dangling Orange Hearts

Teman-teman mayaku

Khamis, 22 September 2011

KAU YANG KUSAYANG:BAB10

RUPANYA mimpi ngeri yang sangat-sangat aku ingin elakkan terjadi juga. Aku baru aje merancang untuk merehat-rehatkan diri pada hari Sabtu yang permai ini memandangkan baju Jun dan beberapa helai baju pelanggan lain sudah siap dijahit maniknya. Termasuklah baju Aunty Ida cuma aku tak telefon lagi Aunty Ida untuk memaklumkan padanya yang bajunya sudah siap.
Namun, rancanganku tergendala juga. Seawal pukul sembilan pagi, telefonku menjerit suruh diangkat. Tengah-tengah best tidur, ada aje yang mengganggu! Dengan malasnya, aku mencapai telefon yang diletak di bawah bantal. Skrin telefon aku pandang sekilas dan kemudiannya aku letak kembali di atas katil tanpa menjawabnya.
Tak sampai dua saat, aku memandang kembali skrin telefon. Dan secara automatik badanku bangun dari pembaringan. Aunty Ida! Tanpa menunggu lama, butang hijau pada keypad telefon aku tekan dan telefon dibawa ke telinga.
“Assalamualaikum, Sya.” Aunty Ida memberi salam.
“Wa’alaikumussalam, aunty.” Jawabku dengan suara yang masih serak-serak. Yalah, mana tak seraknya kalau baru bangun tidur.
“Sya, aunty ganggu ke?” tanya Auntie Ida serba salah.
“Eh, tak adalah. Kenapa aunty?”
“Aunty telefon ni nak tanya, baju aunty dah siap jahit manik ke belum?”
“Dah siap dah. Baru aje malam tadi saya siap jahit. Cuma tak sempat lagi nak bagitahu aunty. Aunty nak pakai cepat ke?”
“Oh. Boleh tak kalau aunty nak Sya hantar ke rumah aunty baju tu? Baju tu aunty nak pakai cepat, tapi aunty takut tak sempat nak pergi ke butik esok. Boleh tak Sya?”
Mendengar aje permintaan Aunty Ida membuatkan aku kelu seketika. Alah, aku kena keluar jugak ke hari ni? Aku dahlah dalam mood malas ni. Macam mana ni? Nak pergi ke tak?
“Sya? Ada lagi tak ni?” soal Aunty Ida apabila lama aku mendiamkan diri.
“Err.. ada lagi ni aunty.” Jawabku.
“So, boleh tak Sya hantar baju tu ke rumah aunty?” Aunty Ida mengulangi soalannya.
“Errr… boleh kut. Pukul berapa aunty nak saya hantar baju tu?”
Boleh aje kut aku hantar baju tu. Bukan lama pun. Cepat hantar, cepat aku balik.
“Emm… Sya hantar sebelum tengah hari boleh? Dalam pukul sebelas boleh? Sebab lepas waktu tengahari tu aunty tak ada kat rumah.”
“Okey, aunty. Err… alamat rumah aunty?” pintaku.
Di tanganku sudah tersedia sekeping kertas dan sebatang pen untuk mencatat alamat rumah Aunty Ida. Aku mencatat alamat yang Aunty Ida beritahu. Aunty Ida siap menerangkan lagi peta lokasi rumahnya. Takut aku tersesat pulak. Tapi bagus jugak sebab aku bukannya arif sangat dengan kawasan rumah Aunty Ida tu. Kampung Bukit. Aku tak pernah lagi masuk kampung tu.
Selepas berbalas salam, talian dimatikan. Aku melihat jam pada skrin telefon, sudah menghampiri pukul sembilan setengah. Hmmm… malaslah pulak! Rasa nak sambung tidur balik aje. Malas, malas, malas! Tapi kalau aku tak hantar baju tu, lewatlah dapat duit. Kalau hantar hari ni, Aunty Ida mesti bayar terus. Emmm, pergi ajelah!

SUDAH dua kali aku pusing kawasan kampung Bukit ni tapi tak jumpa-jumpa rumah Aunty Ida. Hisy, mana rumah dia ni? Dah naik berpeluh aku ni. Kalau tak jumpa jugak aku balik ajelah. Aku berkira-kira dalam hati. Sedang aku berkira-kira untuk balik saja, telefon di dalam handbagku menjerit minta diangkat. Pantas tangan kananku menyelongkar dalam handbag mencari telefon bimbitku.
Sejurus jumpa, aku memandang nama yang tertera pada skrin telefon. Aunty Ida! Macam tahu-tahu aje aku nak pusing balik. Nasib baik Aunty Ida call aku.
“Assalamualaikum,” aku memberi salam.
“Wa’alaikumussalam. Sya, Sya ada kat mana ni? Tak sampai lagi ke?” tanya Aunty Ida. Aku dapat dengar suaranya seperti risau aje.
“Err.. aunty, saya sebenarnya tak jumpa rumah aunty. Dah dua kali saya pusing kawasan ni tapi still tak jumpa jugak.” Aku memberitahu perkara sebenar.
“Oh, ya ke? Sya ada kat mana tu?”
“Saya ada kat depan Sekolah Kebangsaan Kampung Bukit ni. Saya ingat kalau tak jumpa jugak rumah aunty, saya nak pusing balik aje.” Aku berterus terang.
“Eh, janganlah pusing balik. Okey, macam ni, aunty suruh anak aunty ambik Sya kat sekolah tu. Sya pakai kereta apa ya? Senang anak aunty nak cari Sya.”
“Saya pakai Kenari warna hitam. Saya ada kat depan pintu pagar sekolah ni. Lagi pun kat sini memang tak ada kereta lain, saya aje ada kat sini.”
“Okey, lagi sepuluh minit anak aunty sampai. Dia pakai kereta Audi, warna hitam jugak ya.”
“Okey, terima kasih aunty.” Selepas salam berbalas, aku menekan butang merah.
Aku susahkan anak Aunty Ida pulak! Harap-harap anak dia yang lain, tak naklah anak dia yang buat kecoh kat Mydin Mall tu. Huh! Sombong! Bongkak!
Hampir sepuluh minit aku menunggu, aku dikejutkan dengan bunyi hon kereta sebanyak dua kali. Mataku terus memandang ke sekeliling. Sebuah kereta Audi sedang menantiku di hadapan kereta abah ini. Tanpa menunggu lama, aku terus menghidupkan enjin kereta dan gear dimasukkan.  Perlahan-lahan aku mengikut buntut kereta mewah itu.
Sedang memandu, aku terintai-intai ke arah kereta itu. Nak tahu jugak anak Aunty Ida yang mana datang menjemputku. Mamat sengal yang  pernah aku jumpa atau anaknya yang lain. Tetapi hajatku tak kesampaian, seluruh cermin kereta itu telah di tinted gelap. Jadi memang aku tak boleh mengintailah siapa si dia ni.
Dia belok ke kanan, aku ke kanan. Dia belok ke kiri, aku ke kiri. Lima minit kemudian, dia berhenti di depan sebuah rumah banglo yang aku tak tahu berapa tingkat tingginya kerana terlindung di sebalik pagar dan pintu pagar yang amatlah tinggi. Macam tembok kat penjara pulak aku tengok.
Pintu pagar terbuka secara automatik. Wah! Memang betul-betul kaya Aunty Ida ni. Aku mengekori kereta Audi itu memasuki kawasan rumah besar itu. Aku menekan brek secara mendadak. Si kereta Audi telah selamat masuk ke dalam garaj. Tapi aku nak letak kat mana kereta ni? Tiba-tiba cermin kereta diketuk orang. Aunty Ida! Aku menurunkan cermin.
“Sya park kereta kat garaj sana ya.” Aunty Ida memberi arahan sambil tangannya dihala ke garaj kereta.
Aku menganggukkan kepada dan memulas stereng kereta ke arah garaj yang Auntie Ida arahkan. Aku parkir kereta disebelah kereta Audi yang aku ekori tadi. Hanya di situ sahaja kosong tanpa kenderaan. Sebaik elok kedudukan kereta, aku membuka pintu kereta dan melangkah keluar. Dan dia di dalam perut Audi juga membuka pintu di bahagian pemandu sebelum keluar dari dalam kereta. Macam berjanji pulak! Nampaknya aku dapatlah tengok siapa empunya gerangan yang telah menjemputku itu. Aku berpaling ke arah kereta Audi itu.
“Hah!” jeritku perlahan. Dia ke? Mamat sengal yang aku langgar di Mydin Mall tu? Oh GOD! Apalah nasibku ni!
Dia juga memandang ke arahku dengan pandangan yang teramat tajam. Huh! Aku heran pun tak! Aku mengambil baju milik Aunty Ida dari dalam kereta. Auntie Ida mendapatkan aku.
“Auntie, ni baju aunty.” Hulurku bungkusan plastik berisi baju miliknya.
“Terima kasih, Sya. Jom masuk.” Dia menyambut huluranku dan mengajakku masuk. Apa? Masuk? Hisy, tak boleh jadi ni! Kalau sengaja nak tempah bala, sangat dialu-alukan untuk menerima pelawaan Aunty Ida itu.
“Eh, tak apalah aunty. Saya datang hantar baju ni aje. Saya mintak diri dululah aunty.” Aku sehabis boleh mengelak dari menerima pelawaannya itu.
“Laa.. kenapa pulak? Aunty dah siap masak tu. Marilah.” Dia masih mengajakku.
“Err.. tak apalah aunty, susah-susah aje. Saya datang ni nak hantar baju aunty aje. Lagi pun saya dah janji dengan kawan, nak jumpa dia.” Aku mencipta alasan. Senyuman terukir di bibirku. Entah ikhlas ke tidak tak tahulah.
“Alah, jomlah. Kawan tu, bila-bila boleh jumpa. Aunty dah siap masak banyak tu, nanti tak ada orang makan, membazir pulak.” Aunty Ida masih tidak berputus asa untuk mengajakku menyertai makan tengahari dirumah besarnya itu.
Kalau aku menerima pelawaannya itu, mesti aku akan bertembung dengan anak lelaki dia yang kerek tu. Adoi! Perkara yang aku elakkan nampaknya akan terjadi jugak! Macam mana ni? Nak pakai alasan apa lagi ni?
“Err..” aku kematian alasan.
“Alah, tak payah fikir-fikir lagi. Mari ajelah.” Aunty Ida telah memaut erat lenganku. Dan secara tak langsung dia menarikku masuk ke dalam rumahnya.
Anaknya yang telah menjemputku tadi telah laam masuk ke dalam rumah. Apalah reaksinya apabila dia lihat aku ada sama dalam makan tengah hari bersama keluarganya. Hisy! Aku ni memang betul-betul cari masalah!
Saat kaki menjejak ruang tamu rumah Aunty Ida, aku terpaku dan terpegun. Susun atur perabot dan hiasan dalaman rumah itu jauh berbeza dengan rumah keluargaku. Perabot-perabotnya adalah dari luar negara. Begitu juga perhiasan-perhiasan yang ada di tuang tamu itu. Huh! Memang kaya Aunty Ida ni. Dan punya citarasa yang tinggi.
Aunty Ida meletak bungkusan berisi baju yang aku baru beri sebentar tadi di atas meja berhampiran dengan televisyen. Dia kemudiannya mengheret aku ke ruang dapur. Wah! Sangat teratur dapur aunty ni. Macam dapur hotel. Semuanya susunan pinggan mangkuk, cawan, gelas dan segala bahan mentah untuk memasak dalam keadaan amat teratur.
“Sya, duduk sini dulu ya. Aunty nak hidang lauk untuk  makan tengah hari sekejap.”
Aku jadi kekok jika terus menjadi pemerhati begini. Akhirnya aku bersuara.
“Err.. Aunye, ada apa-apa yang boleh saya tolong?”
“Emm, tak payahlah. Sya duduk aje kat situ. Nanti bila dah siap aunty panggil ya.”
“Err… tapi saya tak selesalah bila jadi pemerhati begini.” Aku berterus-terang.
“Okey, kalau macam tu, Sya tolong bancuhkan air boleh?”
“Okey,” aku melembarkan senyuman manis ke arahnya.
Aku bangun dari kerusi yang diduduki untuk sekian kalinya. Aku melangkah ke arah singki. Tak tahu sebenarnya nak ambil jag yang mana satu. Rumah orang kan. Kalau rumah aku senanglah, aku mesti tahu kat mana aku simpan semua peralatan tersebut.
“Err.. Aunty, jag air kat mana?” aku bertanya.
“Oh, jag air kat sini Sya.” Aunty Ida menunjukkan kepadaku tempat letak jag. “Sya, Sya cuma perlu tuangkan kordial yang dalam peti sejuk tu. Kemudian campur air masak dan ais ya.” Tambahnya lagi.
Oh, senang bangat!
“Okey,” jawabku pendek.
Siap membancuh air, aku menatang dulang berisi gelas dan air roselle ke ruang makan. Ketika aku meletak dulang, kedengaran orang memberi salam dari luar. Aunty Ida mendahuluiku menerpa ke arah pintu besar rumah itu. Aku memasang telinga mendengar perbualan antara mereka.
“Laa.. kenapa baru sampai? Rumah kamu bukannya jauh pun dari sini.” Kedengaran suara Aunty Ida bertanya.
“Ada accident atas jambatan tadi ma, sejam lebih jugak terperangkap kat atas tu.” Jawab suara lelaki.
“Iye ke? Ish, ish. Jomlah masuk. Mama dah siap masak dah.” Ajak Aunty Ida.
Eh, ramai ke yang nak makan tengah hari ni? Aduh! Aunty Ida ni! Berapa orang lagi yang Aunty Ida jemput ni? Aku ingat hanya aku, dia, suaminya dan anak lelakinya yang kerek tu aje. Nampaknya ada tetamu lain la.
“Hah, Sya. Jom ke depan. Semua dah sampai tu.” Aunty Ida yang tiba-tiba muncul dari ruang tamu mengajakku ke depan.
“Semua? Siapa aunty?” aku terus bertanya. Dah tak sabar nak tahu ni.
“Alah, tak ada siapa-siapa pun. Anak aunty aje.” Jawabnya sambil tersenyum.
“Err.. seganlah aunty.” Aku menahannya dari menarik tanganku.
“Eh, tak ada apa yang nak disegankan. Cuma anak menantu aunty aje. Jomlah.” Tanpa menunggu jawapan lanjut dariku, Auntie Ida terus menarikku ke ruang makan.
“Ma, banyak lauk hari ni. Mama ada nak raikan sesiapa ke?” tanya si lelaki yang masih asing di pandanganku. Mungkin anak lelakinya yang baru sampai sebentar tadi.
“Tak adalah. Saja mama terasa nak masak lebih sikit.” Aunty Ida menjawab pertanyaan anaknya itu.
“Eh, ma. Siapa yang kat sebelah mama tu? Calon menantu ke?” si perempuan yang sedang mendukung anak kecil pula menyoal Aunty Ida. Amboi, dia cakap aku ni calon menantu? Calon isteri untuk siapa? Untuk anak Aunty Ida yang sangat aku tidak sukai itu ke? Oh, no!
“Oh, lupa pulak mama. Ini Sya, dia ni pemilik butik yang selalu mama tempah baju tu. Sya, ni anak sulung Auntie, Melissa. Yang sebelah Kak Melissa tu suaminya, Abang Adam. Kalau Mel nak tahu, jahitan manik dia kemas sangat.” Wah, Aunty Ida siap promote butik aku lagi ni.
Aku menghulurkan tangan untuk bersalam ke arah Kak Melissa, anak Aunty Ida. Manakala untuk suaminya, aku hanya menganggukkan kepala.
“Iya ma? Nanti bolehlah Kak Mel ke butik Sya ya. Dah lama jugak teringin nak tempah baju yang ada jahitan manik ni. Tapi tak jumpa lagi yang berkenan di hati.” Ramah betul Kak Melissa ni. Tak macam adiknya tu.
“Boleh, kak.” Aku menjawab sambil melemparkan seulas senyuman ke arahnya.
Sedang kami berbual, tiba-tiba kedengaran suara seorang lelaki mencelah di antara kami. Siapa lagi akalu bukan si mamat kerek tu!
“Akak, abang, bila sampai?”
“Dah lamalah jugak. Kau baru bangun tidur ke? Akak tengok mata merah aje.”
“Eh, taklah. Mama kejut Aril bangun awal-awal lagi sebab suruh jemput tuan puteri yang sesat. Sebesar-besar rumah kita ni pun boleh dia tak jumpa. Ish, ish. Pelik betul.”
Amboi, amboi! Sesedap rasa aje kau perli aku! Mataku memandangnya. Pandangan kami bertembung.
“Apa ni Aril? Benda dah lepas. Sya bukannya selalu datang ke sini. Sebab tulah dia tak berapa tahu selok belok kawasan ni.” Yes! Aku ada pembela nampaknya. Semyuman sinis aku lemparkan kepada si lelaki yang digelar Aril itu.
“Dahlah, jom makan. Dah lewat ni. Papa tak dapat join kita hari ni. Dia ada meeting dengan Datuk Muzir.” Tambah Aunty Ida.
“Alah papa ni. Selalu aje meeting. Kalau papa terus serahkan syarikat tu kepada Aril kan senang. Papa tak perlu kena meeting lagi. Jumpa orang tu, jumpa orang ni.” Rungut Kak Mel.
Kami menikmati makan tengah hari dengan amannya. Eh, bukan kami sebenarnya. Mereka aje yang menikmati makan tengahari dengan amannya. Tetapi aku terganggu dengan renungan tajam mata anak lelaki Aunty Ida tu. Sampai nak masukkan nasi ke dalam mulut pun jadikan aku serba salah. Hisy!

p/s..salam...  jom layan sambungan e-novel kau yg kusayang... harap ada yg menyukainya..(^_^)

2 ulasan:

  1. hahaha.. kali ni sy memilih watak heroine yg lebih cepat panas dan bermulut sedikit laser tp dgn hero aje mulut dia macam 2 iaitu Sya @ Fiza.... manakala si hero pulak jenis yg suka layan heroine.. so terjadilah perang mulut.. tunggu n3 seterusnya akan datang... tq...:D

    BalasPadam