Dangling Orange Hearts

Teman-teman mayaku

Isnin, 23 Januari 2012

KAU YANG KUSAYANG:BAB26

SUDAH genap seminggu aku menggalas status sebagai seorang isteri. Mungkin esok atau lusa dah puasa, barang dapur tak beli lagi. Minggu lepas masa pergi dengan Aril, aku sempat beli sedikit aje. Dia tu amat-amat cerewet. Aku nak beli barang basah seperti ikan dan ayam banyak sikit, dah komplen macam-macam. Busuklah! Nanti kotor kereta dialah. Tahulah kereta dia mahal tapi takkan tak boleh cuci kalau kotor.

“Cik Sya, baju Puan Jamilah dan Puan Sharifah dah siap ni. Saya letakkan sekali dengan yang lain ni, ya.” Beritahu Saira.

“Okey,” jawabku dengan mata tidak berkalih sedikit pun dari sepasang jubah moden yang sedang dijahit manik di tangan.

Raya kira-kira sebulan lagi jadi kami tak menang tangan menyiapkan baju-baju yang ditempah oleh pelanggan. Sudah sebulan aku tidak menerima sebarang tempahan kerana takut tak terkejar nak siapkan sebelum raya. Jadi masalah pulak kalau tak sempat siap. Di tangan aku ni adalah baju milik emak mertuaku, yang dulu aku panggil Aunty Ida. Kini tidak lagi Aunty Ida tapi mama.

Kali ni mama tak tempah sepasang macam biasa tapi 7 pasang. Banyak gila tu. Kalau aku, 2 pasang pun dah cukup. Bila aku tanya, kenapa banyak sangat, dia jawab mudah saja, nanti ada rumah terbuka yang perlu dia hadiri jadi dia tak naklah pakai baju yang sama aje. Nak jugak tayang baju baru kat kawan-kawan dia nanti. Haih, orang kaya, nak apa pun dapat. Baju dia yang dah siap baru 2 pasang, ada baki 5 pasang lagi. Harap-harap sempatlah siap sebab semua baju yang dia tempah tu nak berjahit manik yang sarat.

Aku mengerling pada jam yang tersarung elok di pergelangan tangan. Pukul 4.00 petang. aku kena gerak sekarang sebab nak ke pasar raya dulu. Beli barang dapur, tambah mana-mana yang dah kosong kat dapur tu. Tanpa membuang masa, aku terus mengemas alatan jahitan dan nampaknya baju-baju yang masih belum siap dijahit manik ni aku perlu buat balik. Sambung jahit kat rumah pulak daripada kebosanan tak buat apa-apa kat rumah.

“Saira, Miza, awak tutup butik macam biasa, ya. Saya perlu pulang awal hari ni, esok mungkin dah puasa. Jadi saya nak pergi cari keperluan dapur sikit.” Beritahuku kepada kedua-dua pekerjaku itu.

“Okey, cik.” Balas mereka serentak sambil tersengih-sengih kepadaku. Apa kes entah duk sengih macam tu. Perli aku kut sebab aku kan baru jadi isteri orang, tanggungjawab tu lebihlah.

Kalau dulu, nak puasa ke nak raya ke, sikit pun aku tak kisah sebab ada emak yang boleh uruskan itu semua. Tapi sekarang bila dah duduk rumah Aril, semuanya kena buat sendiri, nasib baik ada Acik Na yang boleh mengemas rumah dan mencuci pakaian. Tugas aku taklah berat sangat. Cuma memasak aje. Setakat ni, apa yang aku masak, semuanya masuk ke dalam perut Aril. Dia tak ada komen apa-apa lagi setakat ni. Okeylah tu kut.
Siap mengemas, aku mengangkut semua kelengkapan jahitan dan baju yang perlu disiapkan masuk ke dalam kereta. Sedia untuk bertolak.

AKU sampai di rumah lagi 5 minit sebelum pukul 6.00 petang. Alhamdulillah, sempat aku sampai sebelum pukul 6.00 seperti mana syarat yang Aril tetapkan. Semua barang yang aku beli aku keluarkan dari ruang belakang kereta dan dibawa masuk ke dalam rumah. Sedang aku menyusun barang di dapur, kedengaran bunyi kereta masuk ke halaman rumah. Itu mesti Aril. Kalau bukan dia siapa lagi sebab hanya aku dan dia sahaja yang tinggal kat dalam rumah ni.

Siap menyusun barang, aku berlalu masuk ke dalam bilik. Hanya ini dunia aku di rumah ini, di dalam bilik. Aku keluar dari bilik itu jika perlu sahaja. Jika nak masak ke, nak cari makanan kat dapur tu ke. Lagi pun kat rumah ni tak ada apa yang boleh aku buat. Nak tengok TV pun tak boleh sebab kat ruang tamu tu tak ada TV. Untuk menghilangkan rasa bosan, aku hanya boleh melayari internet guna broadband Celcom yang aku langgan atau pun menjahit pakaian tempahan pelanggan.

Oh ya, bercakap pasal TV, aku nak tahu sama ada esok atau lusa puasa macam mana? Kalau kat rumah abah, aku tengok kat TV tapi kat rumah ni tak ada TV. Huh, susah macam ni. Kedekut ke apa si Aril tu? Sampaikan sebuah TV pun tak boleh beli. Nak kata tak mampu, kereta yang hampir berjuta tu boleh pulak beli. TV yang tak sampai seribu pun tak boleh beli. Ha, kan aku dah mula membebel!

Masuk aje dalam bilik, aku terus mandi. Sedang elok aku selesai mandi, sayup-sayup kedengaran azan Maghrib berkumandang. Terus aku menghamparkan sejadah untuk menunaikan suruhan kepadaNYA. Selesai bersolat, aku melipat telekung untuk disangkut pada penyangkut yang tersedia. Ketukan di pintu bilik membuatkan aku sedikit tersentak.

“Hmm… ada apa?” soalku malas.

“Awak bersiap sekarang, kita ke rumah mama malam ni. Bawak baju sekali sebab kita akan tidur kat sana.” Ujar Aril.

“Kenapa pulak?” aku malas nak ke mana-mana malam ni, nak berehat aje.

“Mama suruh balik ke sana, esok mungkin akan puasa, jadi dia nak kita bersahur kat sana.”

“Nak pergi bila?”

“Sekaranglah! Takkan pagi esok pulak.” Sedikit tinggi suara Aril. Nak marah kut sebab aku ni banyak soal sangat. Terasa kelakar pulak kami bersoal-jawab dengan dipisahkan oleh pintu dan dinding.

“Yalah, yalah.” Akhirnya aku bersetuju.

Mahu atau tidak aku terpaksa jugak ikutkan kehendak Aril jika tak nak bersoal-jawab dengan mama.

KERETA meluncur masuk ke dalam garaj. Aku melangkah keluar dari perut kereta lalu mendapatkan mama yang setia menanti di hadapan pintu rumah dengan membimbit beg pakaian sederhana besar di tangan kiri. Kedatangan kali ketiga ke rumah ini dengan gelaran yang berbeza. Jika sebelum ni aku datang dengan status sebagai tetamu, sekarang aku datang dengan gelaran menantu rumah agam itu yang mana aku merupakan sebahagian daripada isi rumah ini.

“Kamu berdua dari mana ni? Dari rumah ke?” sapa mama saat aku menyalami tangannya. Aril yang mengikut dari belakangku juga menyalami tangan mama. Dari ekor mataku, aku melihat Aril sedikit teragak-agak ketiga bersalam dengan mama, seperti orang yang tak biasa bersalam. Mungkin dia tidak mengamalkan budaya masyarakat Melayu yang satu itu.

“Haah, ma.” Jawabku ringkas. Sementara Aril sudah menghilang ke dalam rumah. Aku mengekori langkah mama masuk ke dalam rumah.

“Marilah kita makan sekali, bibik dah siap hidang makan malam.” ajak mama kepada aku, Aril dan papa yang sedang beristirehat di ruang tamu. Beg pakaian aku letakkan di tepi kaki sofa.

Di meja makan, kami menjamu hidangan makan malam itu dengan berselera sekali. Tidak seperti di rumah abah, apa yang aku perasan di rumah ini tidak mempraktikkan pembacaan doa makan. Kami hanya mengungkapkan kalimah Bismillah sebelum makanan disuap masuk ke dalam mulut. Tiada bacaan doa makan yang selalu abah terapkan di dalam diri kami adik-beradik. Aku terasa janggal pula.

Selesai menjamu selera dan mencuci pinggan di dalam singki, aku ke ruang tamu. Papa, mama dan Aril sudah menanti di depan TV. Ingin mendengar pengumuman daripada penyimpan mohor besar raja-raja sama ada esok atau lusa puasa. Bersinar mataku tatkala memusatkan pandangan pada TV saat ternampak wajah penyimpan mohor besar raja-raja.

“Dengan ini saya mengumumkan bahawa tarikh bermula satu ramadhan adalah jatuh pada hari Isnin bersamaan dengan…”

Alhamdulillah, maknanya esok puasa. Kesyukuran aku panjatkan pada Ilahi. Nampaknya aku akan bersahur di sini bersama dengan keluarga Aril. Pengalaman pertama bersahur dan berpuasa dengan keluarga mertua.

Sesudah menonton pengumuman puasa, aku ingin mendapatkan beg pakaianku tapi tiada di tempat yang aku letak tadi. Eh, pelik ni. Tadi beg itu aku letak di tepi kaki sofa tapi kenapa sekarang tak ada pulak? Siapa pulak yang ambil beg tu? Haih!

“Ma, ada nampak tak beg saya? Saya letak kat sini tadi.” Aku bertanya pada mama, takut-takut mama tahu kat mana beg aku berada.

“Tadi mama nampak Aril yang bimbit beg tu. Mungkin dia dah bawa masuk ke dalam bilik rasanya.”

Hah? Bawa ke dalam bilik? Yang mana satu bilik dia ni? Eh, kejap. Dia ajak aku tidur kat rumah mama dia ni maknanya aku kena tidur sebilik dengan dia? No way! Tanpa sedar riak kegelisahan terpamer di wajahku.

“Kenapa ni, Sya?” soal mama sedikit cemas. Mungkin terkejut dengan perubahan riak pada wajahku secara mendadak itu.

“Err… tak ada apa-apa. Ma, bilik Aab..Abang Aril kat mana?” huh, berpeluh jugak aku nak sebut perkataan ‘abang’ tu.

“Oh, bilik dia senang aje. Sya naik ke tingkat atas, bilik yang paling hujung ke kanan antara keempat-empat bilik tu bilik dialah.” Terang mama.

“Okey, thanks ma.” Ucapku samba menghadiahkan seulas senyuman hambar kepada mama.

Aku berlalu ke arah tangga. Satu demi satu anak tangga aku pijak perlahan. Terasa terawang-awangan pula aku tika itu. Sampai di atas, aku terus menuju arah bilik yang mama beritahu kepadaku sebentar tadi. Perlahan-lahan pintu bilik aku ketuk. Dua kali aku ketuk, tiada balasan dari dalam bilik. Huh, dia ni duk buat apa? Aku ketuk sekali lagi dan terjengul wajahnya beserta dengan riak marah.

“Nak apa?” amboi, suka-suka hati nak marah orang. Boleh pulak tanya nak apa. Huh!

“Nak ambik beg saya.”

“Nak ambik beg awak? Dah tu awak nak pergi mana?” soalnya lagi. “Masuk dulu.” Arahnya kemudian.

Aku turuti arahannya. Pintu bilik ditutup. Aku terpaku di tengah-tengah ruang bilik itu. Tak tahu nak duduk kat mana. Yang ada hanya sofa dan katil. Aku memang tak akan duduk kat atas sofa tu. Kat atas katil lagilah, memang taklah.

“Awak ingat kita ni kat rumah saya ke? Kat sana awak ada bilik sendiri, kat sini cuma ada bilik ni aje. So, awak nak tidur kat mana? Kat luar? Awak nak mama bising-bising nanti? Daripada orang tak tahu, jadi heboh. Awak nak macam tu?” sergahnya dengan suara yang masih perlahan.

Aku terdiam. Tak tahu nak cakap apa. Dalam diam, aku berfikir setiap butir kata yang dia ucapkan. Betul juga apa yang dia kata. Aku nak tidur kat mana kat rumah ni? Aduh, masalah, masalah.

“Err.. awak tidur kat mana?” lambat-lambat aku bertanya.

“Ini bilik saya, suka hati sayalah nak tidur kat mana pun.” Angkuh dia menjawab. Aku tahulah ni bilik dia, tapi jangan sombong sangat. Berlagak macam bagus.

“Okeylah, saya tidur kat sini, boleh?” selepas berfikir, aku mengambil keputusan untuk tidur saja sebilik dengan Aril. Tapi bukan sekatil. Aku tengok sofa ni okey jugak daripada tak ada apa-apa alas untuk tidur. Lebih baik dari aku tidur atas lantai. Tapi sebelum tu, kena mintak izin dulu dengan tuan tanah. Kalau tuan tanah tak beri izin, susah jugak aku.

“Hmm…” hanya itu sahutan Aril yang sedang enak berbaring di atas katil. Sajalah tu nak buat aku jeles. Ah, sikit pun aku tak heran.

Aku mencapai beg pakaianku yang berada di sebelah laci kecil yang berada di sebelah katil. Beg itu aku bawa ke sofa dan mengeluarkan alatan menjahit dan baju pelanggan yang perlu aku jahit. Aku mula menjahit sehingga tak sedar pukul berapa aku terlena di situ.

“AWAK, awak. Bangunlah, sahur.” Sayup-sayup telingaku mendengar orang memanggil. Mata aku masih memberat tak mahu terbuka. Huh, siapa pulak yang mengganggu ni? aku nak tidur pun tak senang.

“Awak! Bangunlah. Dah pukul berapa ni, nak sahur ke tak?!” tinggi nada suara orang tu. Marah kut.

Aku pulak masih lagi tak dapat mencelikkan mata. Beratnya kelopak mata aku ni nak terbuka. Macam bertan-tan batu sedang menindih kelopak mata.

“Awak!” suara jeritan entah siapa tu buat mataku terbuka luas. Terkejut punya pasal. Apa kes entah duk terjerit-jerit malam-malam buta ni. Bulat mataku memandang Aril dengan pandangan tak puas hati.

“Kenapa duk terjerit-jerit malam-malam buta ni? Tak malu ke kalau orang lain dengar?” semburku dengan suara serak, nampak sangat baru bangun tidur. Tangan pulak secara automatik menggosok mata. Silaulah sebab lampu kat siling tu.

“Apa? Malam-malam buta? Cuba awak tengok jam tu, dah pukul berapa? Malu? Kalau awak tak nak saya buat bising dan awak tak nak malu, bangun sekarang.” Aku sembur dia, dia sembur aku balik. Huh!

Pantas mataku terarah pada jam kecil yang berada di atas laci kecil yang berada di sebelah katilnya. Pukul 5.00 pagi! Huh, awalnya! Dengusku.

“Baru pukul 5.00 pagi. Nak buat apa bangun awal sangat? Subuh lambat lagilah. Nak solat sunat tahajud ke?” perliku.

“Awal lagi? Awak sedar tak hari ni hari pertama puasa, awak tak nak bangun sahur? Dahlah, banyak cakap pulak. Cepat bangun, mandi. Lepas tu turun ke bawah.” Aril mengeluarkan arahan sebelum berlalu keluar dari biliknya tu. Baru aku perasan, Aril dah siap mengenakan sehelai baju Melayu yang dipadankan dengan kain pelikat.

Sahur? Ni yang paling aku lemah. Tahun-tahun lepas, sahurku banyak rongak. Tapi sekarang nampaknya hendak atau tidak, aku terpaksa bangun juga. Lambat-lambat aku bangun berlalu ke bilik air. Arahan ‘Tuan Aril’ wajib aku turuti sebelum dia mengamuk. Hai, takut jugak kau kat Aril, ya. Fiza, Fiza…

p/s:salam.. sudah masuk bulan ramadhan utk bab 26.. harap anda menyukainya..:D

13 ulasan:

  1. oopsss ... tidur pisah ke?
    masih lum g rapat dorang ni!

    -easylife

    BalasPadam
  2. ruby muksan reds23 Januari 2012 9:32 PTG

    nice.but pendek sangt lah.x puas lg ni huhuhu.cpt sambung ekkk

    BalasPadam
  3. easylife; blum lg.. hehehe.. dh x lama ni..:)
    ruby; insya allah.. 2 kali seminggu kot..:D

    BalasPadam
  4. garang ler aril.

    BalasPadam
  5. wahai cik writer... nk tnye skit... bile diorg nk bebaik nie... hehe....

    BalasPadam
  6. blickaltheday; insya allah, dh x lama..:)
    tanpa nama; garang2 syg.. dlm garang tp syg sebenarnya..:)

    BalasPadam
  7. garngnye Aril...naik semput kene jerit2...
    fiza curi ati Aril..aRa

    BalasPadam
    Balasan
    1. dah lama hati Aril dicuri oleh Fiza.. cuma saja Aril buat mcm 2, saja nk tgk mcm mna Fiza ni.. hehehehe

      Padam