Dangling Orange Hearts

Teman-teman mayaku

Jumaat, 3 Disember 2010

Kalau Sudah Sayang : BAB 31


Selesai makan, aku membawa semua pinggan mangkuk yang sudah di gunakan ke dapur. Mak Yam sedang membersihkan sinki ketika aku membawa pinggan mangkuk itu ke dapur. Sepanjang aku duduk di rumah ini, tidak pernah sekali pun aku makan semeja dengan Ariff. Kerana itulah aku begitu gugup ketika makan malam bersama keluarga mertua tadi. Tidak tahu hendak berkelakuan bagaimana. Hendak layan Ariff pun aku jadi serba salah.
Selama ini Ariff tidak pernah sekali pun makan di rumah. Lebih-lebih lagi ketika makan malam. Jika dia ada makan di rumah ini pun ketika aku tiada di rumah ini. Masanya lebih banyak di luar. Entah ke mana dia pergi pun aku tidak tahu. Nama sahaja aku ini isterinya tetapi tidak pernah sekali pun aku bertanyakan ke mana dia pergi saban malam. Di antara kami seakan ada jurang yang besar yang memisahkan kami.
Akhirnya aku mengambil langkah menyelamatkan diri dengan hanya makan sedikit saja. Tambahan lagi tekakku seakan tidak dapat menerima makanan kerana aku berasakan segala tindak-tandukku di perhatikan oleh sepasang mata yang tidak asing lagi. Setelah semua ahli keluarga selesai makan, aku menjalankan tanggungjawab mengutip semua pinggan mangkuk dan di bawa ke dapur.
Pinggan dan mangkuk itu Mak Yam suruh letakkan saja di dalam sinki kerana dia akan membasuh semua pinggan mangkuk itu. Katanya, alang-alang sudah bermain air sabun, adalah lebih baik dia terus membasuh semua pinggan mangkuk itu. Aku akur saja dengan suruhannya.
Setelah itu aku ke tingkat atas. Ketika aku melewati ruang tamu, aku lihat Ariff sedang beristirehat di situ. Tanpa menghiraukan Ariff di situ, aku melangkah ke tingkat atas. Di dalam bilik, aku bersiap-siap sebelum Ariff masuk ke dalam bilik itu. Dalam masa sekarang ini, aku tahu yang dia akan masuk ke dalam bilik ini bila-bila masa sahaja.
Ketika aku ingin menyarungkan tudung ke kepala, muncul Ariff di balik pintu. Tanpa mengetuk pintu, terus saja dia masuk ke dalam bilik itu. Tahulah ini bilik dia, tapi sekurang-kurangnya hormatlah sikit orang yang berada di dalam bilik ni. Sambil menyarungkan tudung di kepala, sambil itu mataku memerhati setiap tingkah lakunya melalui cermin meja solek.
Setelah mengambil beg pakaian aku dan beg pakaian muliknya, Ariff keluar kembali dari bilik itu. Aku pula berpura-pura membetulkan tudung di kepala. Pakaianku malam itu ringkas saja. Hanya seluar jeans dan t-shirt lengan panjang aku sarungkan ke tubuh. Tudung pula aku memilih tudung yang senang di pakai. Tudung yang sudah terbentuk di depannya.bagiku, aku tidak perlu melawa sangat kerana aku bukannya hendak pergi ke majlis rasmi. Sekadar ke rumah sana, apalah sangat.
Aku turun ke tingkat bawah dan aku lihat Ariff sudah menanti aku. Ibu, abah, Farah, Mak Yam dan Pak Atan juga turut sama berada di ruang tamu. Kedua-dua beg pakaian tadi tidak kelihatan pula di situ. Mungkin sudah di bawa masuk ke dalam kereta. aku menghampiri mereka yang berada di situ.
Aku lihat wajah ibu sugul saja.
“Abah, ibu, kami pergi dulu, ya.” Ariff bersuara memecahkan keheningan di situ.
“Yalah. Nanti rajin-rajinlah ke sini. Kamu tu, nanti rajin-rajinlah bantu sarah buat kerja rumah. Kesian kalau dia buat seorang. Mana lagi nak ke tempat kerja. Lepas tu, balik dari kerja kena uruskan rumah tangga lagi.” Abah memberi nasihat.
Aku menghampiri ibu. Aku lihat wajahnya melakarkan riak kesedihan saja.
“Ibu, Sarah pergi dulu, ya. Ibu janganlah sedih begini. Nanti Sarah akan selalu ke sini.” Janjiku kepada ibu.
Ibu terus memelukku. Air matanya terus saja gugur di bahuku. Aku menggosok-gosok belakang ibu untuk menenangkannya. Sepatutnya aku yang menangis tapi ini terbalik pula.
“Ibu, nanti Sarah janji Sarah akan selalu jenguk ibu dan abah di sini.” Ulangku kali kedua.
Abah menggantikan tempatku di sebelah ibu. Tangis ibu juga semakin reda.
“Eh, awak ni. Kenapa sedih sangat ni? Mereka cuma berpindah rumah saja. Bila ada masa, mereka akan datang ke sini. Sudah, sudahlah.” Abah memujuk ibu.
Aku menyalami tangan ibu, abah, Farah dan Mak Yam. Ariff juga bersalam dengan ibu, abah, Farah dan Pak Atan. Setelah itu, aku mengekori langkah Ariff ke keretanya. Mereka yang berada di ruang tamu turut sama mengekori kami. Aku lihat kereta sudah tersadai di depan pintu utama rumah. Mungkin ketika ingin meletakkan beg tadi, Ariff membawa kereta itu keluar dari garaj.
Aku dan Ariff masuk ke dalam kereta. Setelah enjin di hidupkan, kereta meluncur perlahan keluar dari halaman rumah mewah itu. Sebelum kereta melepasi pintu pagar, sempat lagi aku melambai-lambaikan tangan ke arah mereka yang berada di halaman rumah. Dan mereka juga membalas lambaianku.
Ketika kereta yang Ariff pandu mengahampiri jalan besar, barulah aku teringat tentang motorku yang masih lagi berada di rumah mertua. Tanpa motor itu, bagaimana untuk aku ke tempat kerja esok? Aku tidak tahu, adakah patut bertanya kepada Ariff.  Jika tidak, macam mana aku hendak ke tempat kerja esok.
“Err, motor saya bagaimana? Takde motor tu susahlah saya ke pejabat esok.” Aku memberanikan diri bertanya kepada Ariff.
“Pak Atan akan bawa ke sana pagi esok,” jawab Ariff acuh tak acuh.
“Tapi kunci mot...” ayatku mati di situ apabila aku merasakan kunci motorku tiada di dalam handbagku.
“Aku dah bagi kunci dekat Pak Atan. Kunci tu aku ambik dalam beg kau.” Tutur Ariff tanpa perasaan bersalah.
Huh, ambik kunci tak bagitahu. Main senyap-senyap saja. Lepas tu bukannya nak mintak maaf. Duk buat muka bodoh dia tulah. Aku berasa sungguh geram. Aku paling tidak suka jika barang peribadiku di usik tanpa pengetahuanku.
Sepanjang perjalanan ke sana sunyi sepi. Tanpa dendangan lagu dari pemain CD atau celoteh deejay radio. Sepanjang perjalanan itu juga aku melemparkan pandangan ke arah luar tingkap. Dari atas jambatan sehinggalah kereta sampai di persimpangan Masjid Terapung. Dari simpang itu, kereta membelok ke kanan. Kereta itu Ariff pandu terus melalui jalan itu. Dan tiba-tiba dia memberikan isyarat dan membelok ke kanan.
Tidak sampai dua minit kemudian, kereta sudah memasuki halaman rumah berkembar dua tingkat. Aku melangkah keluar dari kereta sebaik saja enjin kereta di matikan. Aku memerhatikan halaman rumah bernombor 109 itu. Sedang asyik aku memerhatikan halaman rumah yang tiada walau satu pun pokok itu, aku di kejutkan dengan suara Ariff.
“Hei, angkatlah beg kau tu.” Huh, buat terperanjatkan orang saja.
Aku melangkah menghampiri kereta dengan hati yang terbuku. Beg dari dalam bonet kereta aku bawa keluar. Dan dengan langkah kanan, aku melangkah masuk ke dalam rumah itu. Hmm, susun atur di ruang tamu aku perhatikan sangat ringkas. Hanya ada satu set sofa, meja kopi dan almari yang menempatkan televisyen. Memang sesuai dengan penghuninya. Seorang lelaki yang bujang. Cuma keadaan di sini berhabuk. Seakan sudah lama tidak di bersihkan.
Kelibat Ariff tidak tahu sudah menghilang ke mana. Aku meliarkan mata ke arah sekitar rumah. Dari ruang tamu, mataku beralih pada ruang makan pula. Hanya satu set meja makan yang mempunyai empat kerusi sahaja yang mendiami ruang itu. Sedang leka aku memerhatikan keadaan rumah itu, kedengaran suara Ariff secara tiba-tiba.
“Itu bilik kau. Dan ini bilik aku. Aku nak pesan satu kat kau. Jangan sesekali masuk ke dalam bilik aku. Faham?” Ariff menunjukkan bilik yang akan aku diami sebelum dia menghilangkan diri di sebalik pintu biliknya. Aku menganggukkan kepala menjawab soalannya.
Huh, kalau kau tak pesan pun, aku sedikit pun tak ingin nak masuk ke dalam bilik kau! Aku membimbit beg pakaianku dan membawanya ke tingkat atas, ke arah bilik yang Ariff tunjukkan tadi.
Perlahan-lahan tombol pintu bilik aku pulas. Pandangan aku kitarkan ke seluruh bilik. Emm, juga ringkas peralatan yang ada di dalam bilik itu. Cuma ada satu almari empat pintu, katil dan sebuah meja solek. Tiada sofa berangkai dua dan rak penyidai baju seperti di dalam bilik di rumah mertuaku. Bilik ini juga sama seperti keadaan di ruang tamu. Mempunyai habuk!
Ah, malas aku memikirkan itu semua. Aku lantas menanggalkan tudung di kepala. Aku berasa sedikit bebas di sini kerana tinggal berasingan bilik dengan Ariff. Jadi, aku boleh buat apa saja mengikut kemahuanku. Bag pakaian aku buka dan semua baju di dalam beg itu aku keluarkan. Kakiku melangkah ke arah almari dan pintu almari aku buka. Ada penyangkut baju di situ dan ada beberapa helai baju Ariff di situ. Termasuklah pakaian seragamnya ketika bertugas.
Tanganku mencapai penyangkut baju dari dalam almari itu dan di bawa ke katil. Semua baju-baju ke pejabat aku pasangkan penyangkut baju dan aku sangkutkan di dalam almari. Baju-bajuku aku letak bersebelahan dengan baju milik Ariff. Manakala pakaianku di rumah dan pakaian santaiku aku susun di ruang yang di sediakan di dalam almari yang sama, bersebelahan dengan baju yang aku sangkutkan tadi.
Setelah selesai menyusun semua pakaianku, aku merebahkan tubuh di atas katil. Huh, leganya rasa. Tanpa menyalin pakaian, aku terus saja terbuai dalam lena. Sebelum lena, aku terdengar bunyi kereta. Emm, sempat lagi keluar malam ni. Seoranglah aku malam ni. Tak terdaya rasanya untuk memikirkan tentang hal tersebut, aku terus meneruskan niat untuk tidur.

Aku terkejut dari tidur pada pagi itu ketika jam menunjukkan tepat pukul 6.30 pagi. Nasib baik semalam aku sempat mengset alarm pada telefon bimbit. Jika tidak, terbabaslah solat subuhku. Tanpa bermalas-malas, aku terus bangun dari pembaringan. Tuala dan jubah mandi dari dalam almari aku capai. Nasib baik bilik yang aku diami ini mempunyai bilik mandinya sendiri. Jika tidak susahlah bagiku bila hendak mandi.
Dua puluh minit kemudian, aku sudah selesai mandi dan menunaikan solat subuh. Pada ketika inilah baru aku teringat kepada Ariff yang mendiami bilik sebelah. Lantas, setelah selesai melipat telekung sembahyang, aku melangkah keluar dari bilik. Perlahan-lahan pintu bilik Ariff aku ketuk. Dua kali aku mengetuk pintu itu tetapi tiada sahutan dari dalam bilik. Aku mencuba lagi. Akhirnya aku hanya melaungkan suara dari luar saja. Antara dia dengar atau tidak itu terpulanglah padanya. Yang penting aku sudah menjalankan tanggungjawabku.
Emm, semalam balik pukul berapa pun aku tak tahu. Memang pagi ni susahlah nak bangun. Di tambah lagi si Ariff tu orang yang susah bangun pagi!
Aku kembali semula ke arah bilikku. Aku hendak bersiap-siap ke pejabat pula. Setelah siap berpakaian, aku turun ke bawah. Kepalaku masih lagi tidak bertudung ketika ini. Aku hanya menutup kepala dengan skaf kepala. Aku berpendapat masih terlalu awal untuk menyarung tudung ke kepala. Lagi pun di dalam rumah ini, hanya ada aku dan Ariff sahaja.
Sekarang tangungjawabku semakin berat apabila tinggal berasingan dari keluarga sendiri mahupun keluarga mertua. Jika ketika tinggal di rumah mertua, semua benda di sediakan. Dari makanan hinggalah keadaan rumah. Di sana, ada tukang masak yang menyediakan makanan dan ada pembantu rumah yang akan mengemaskan rumah. Tidak seperti sekarang. Segalanya tergalas di bahuku.
Keadaan ruang tamu rumah ini yang agak berhabuk, aku putuskan akan kerjakan pada hujung minggu ini. Ini kerana bagiku yang bekerja adalah tidak mempunyai masa yang cukup untuk mengemas rumah. Sekarang ini tanggungjawab pertama yang perlu aku lakukan adalah menyediakan sarapan pagi. Aku menapak ke dapur. Mataku meliar mencari apa saja bahan yang boleh aku masak untuk di jadikan makanan.
Nampaknya tiada bahan yang boleh aku guna untuk di jadikan makanan. Pandangan beralih pada peti sejuk. Perlahan-lahan pintu peti sejuk itu aku tarik. “Huh!” aku mengeluh perlahan. Aku begitu kecewa dengan apa yang ada di dalam peti itu. Langsung tiada bahan yang boleh aku masak.
Yang ada hanyalah sebuku roti yang sudah berkulat dan susu segar yang sudah masam baunya. Memang betul-betul rumah orang bujang. Aku ambil roti dan susu itu lalu aku humbangkan ke dalam tong sampah. Aku menutup kembali pintu peti sejuk.
Aku mendaki semula tangga ke tingkat atas. Lagi lama aku termanggu di dapur, lagi lewat pula aku sampai di pejabat. Dengan perut yang lapar, aku menyarungkan tudung di kepala. Baru saja aku hendak meletakkan keronsang kecil pada selendang di bawah dagu, terdengar bunyi loceng rumah di tekan orang. Berlari-lari aku keluar dari bilik dan menuruni tangga.
Apabila aku membuka pintu rumah yang berkunci, kelihatan Pak Atan yang tercegat di depan rumah.
“Assalamualaikum, Sarah.” Pak Atan memberi salam.
“Wa’alaikumussalam. La, Pak Atan rupanya. Ingatkan siapalah yang datang pagi-pagi ni. Emm, masuklah Pak Atan.” Aku mempelawa lelaki yang berusia lewat 50-an itu.
“Eh, tak apalah. Pak Atan datang ni cuma nak hantarkan motor Sarah. Pak Atan dah tak singgahlah Sarah. Dah ada orang tunggu tu. Ha, ni kunci motor. Dan ini Mak Yam kirim suruh bagi dekat Sarah.” Ujar Pak Atan sambil menghulurkan kunci motor dan satu bekas yang berisi makanan kepadaku.
“Oh, baiklah. Terima kasihlah, Pak Atan. Sepatutnya Sarah yang bagi, tapi ni terbalik pulak. Oh ya, kirim salam kepada semua yang kat rumah, ya.” Aku mengakhiri perbualan dengan Pak Atan sebelum Pak Atan meminta diri.
Aku pula, setelah Pak Atan hilang dari pandangan, aku letakkan bungkusan itu di atas meja makan. Aku melangkah semula ke tingkat atas untuk menyempurnakan pemakaian tudungku. Setelah siap, aku turun ke bawah semula dengan handbag tersangkut di bahu. Di dapur, aku meninggalkan nota yang tertulis di atas kertas kecil dan aku letakkan nota itu di atas bungkusan yang di beri Pak Atan tadi. Lalu, aku berlalu ke arah motor dan bersiap sedia untuk ke pejabat.


6 ulasan:

  1. klu blh nak n3 2 dlm 1 minggu, bosan menunggu...
    cadangan sy, tak perlula terlalu detail, setiap perkara yg dilakukan oleh watak, bosan membaca kerana itu adalah rutin.

    BalasPadam
  2. yelah..jgn selang lama sgt n3 tu.....tak sabar nunggu

    BalasPadam
  3. cpatlah smbung x sbarlah nak tahu bila lah Arif mulai syang kat Sarah kesian Sarah btul tu klau dpat n3 2 dkm 1 mggu

    BalasPadam
  4. jln crita tu jgn la trlalu detail sgt...
    tu suma rutin hrian je...bosan ar...buat la saspen skit...bru mnrik....

    BalasPadam
  5. lah x smbung...smpai 35 ja ka...please smbglah..

    BalasPadam
  6. novel KSS dh xde sambungannya kat blog sbb dah kluar versi novel.. boleh dapatkan kat pasaran ye.. tq..:)

    BalasPadam