Dangling Orange Hearts

Teman-teman mayaku

Khamis, 29 Mac 2012

KYKS SPECIAL EDITION part 2

LAGI dua hari akan tarikh keramat yang aku takutkan. 17 November. Tarikh perjumpaan untuk semua teman-teman sekolahku yang lama. Sudah 10 tahun majlis itu dianjurkan tapi tak pernah sekali pun aku menghadirkan diri. Aku takut nak menghadiri majlis itu kerana takut bertembung dengan ‘dia’. ‘Dia’ yang pernah mendiami seluruh ruang hatiku suatu waktu dulu. Sekarang ini rasa sayang itu masih ada walau tidak sekuat dulu. Walaupun aku telah bergelar isteri orang, hatiku masih belum diserahkan kepada Aril seratus peratus. Aku tidak punya kekuatan untuk menyambut huluran sayang dari Aril. Sayang? Ada ke rasa sayang untuk aku? Hatiku tertanya-tanya sendiri. Melihatkan reaksi Aril sepanjang kami berkahwin, aku tak fikir Aril punya rasa sayang untuk aku.

Melainkan selepas malam tu, Aril berubah sepanjang kami terpisah selama seminggu. Hanya untuk seminggu tu sahaja Aril menabur kata maaf dan rindu. Tapi selepas aku kembali semula ke rumahnya, dia kembali dengan perangainya yang dulu, perangai sebelum kami melalui perang dingin. Tidak sekali pun aku dengar dia meminta maaf, jauh sekali menyatakan rasa rindunya seperti mana di dalam pesanan ringkas yang dia kirimkan kepada aku. Hatiku tertanya-tanya. Aku bagaikan berkahwin dengan orang yang punya dua perwatakan.

Hari ni hari raya haji. Aku ke rumah mama sejak semalam lagi untuk menyambut hari raya di sana memandangkan aku dah sambut hari raya puasa di rumah keluargaku. Siap mengenakan jubah coklat tua dan tudung di kepala, aku turun ke bawah. Mahu membantu mama menyediakan juadah pagi raya kerana pembantu rumahnya pulang bercuti di kampung. Kalau hari raya haji, aku memang suka sarung jubah saja sebab senang nak bergerak dan tak panas.

“Ada apa-apa yang boleh Sya tolong ke?” soalku kepada isi dapur yang sedang sibuk menyiapkan juadah pagi raya. Semalam mama cakap nak masak nasi dagang pagi ni. Ruang dapur dah semerbak dengan bau gulai ikan tongkol. Hmm… sedapnya bau. Hidungku kembang kempis menghidu bau.

“Tak ada apalah Sya, dah siap semua ni. Nak tunggu makan aje.” Jawab mama sambil tangannya sibuk mengacau gulai di atas dapur.

Habis, aku nak buat apa ni? Takkan duk terpacak macam tiang eletrik aje. Adab duduk di rumah orang walaupun rumah mertua sendiri, kena rajin-rajinkan tulang tu. Jangan malas-malas, nanti buat busuk nama keluarga saja. Mataku memandang meja makan yang masih kosong tanpa sebarang pinggan. Akhirnya kakiku melangkah merapati rak pinggan, beberapa biji pinggan aku ambil dan susun di atas meja makan berdasarkan turutan kerusi. Kemudian, aku kembali ke dapur. Teko air aku capai dan air panas aku isi ke dalam teko itu sebelum uncang teh dan gula aku masukkan ke dalam teko. Siap membancuh air, aku tatang teko beserta set cawan ke meja makan. Mama muncul kemudiannya bersama-sama denga nasi dagang dan gulai ikan tongkol. Bau dah sedap, tu belum makan lagi. Mahu bertambah nanti ni.

“Sedapnya bau. Mama masak nasi dagang ke?” suara Aril tiba-tiba menyoal. Dari ekor mataku, aku lihat dia sedang menuruni anak tangga. Di tubuhnya sudah tersarung sepasang baju Melayu raya puasa yang lalu. Baju tu aku jugak yang gosok semalam.
Kerjaku makin bertambah sejak Acik Na bercuti. Jika dulu aku hanya perlu memasak sahaja kerana semua kerja mengemas dan mencuci sudah diserahkan kepada Acik Na. Sekarang kerjaku makin berganda. Balik saja dari butik atau pejabat, aku perlu memasak makan malam. Dalam masa yang sama aku mencuci pakaian kami berdua. Nasib baik mesin basuh tu jenis automatik, jadi senang sikit kerja aku. Kerja-kerja mengemas pulak aku buat hujung minggu saja. Tak larat aku nak mengemas setiap hari. Itu baru kami berdua, kalau ada anak nanti tak tahulah aku. “Anak?” Terpacul perkataan itu dari mulutku tanpa sedar. Nasib baik perlahan saja.

“Mama masak nasi dagang aje pagi ni. Lepas solat sunat raya nanti, kamu nak ke mana?” soal mama.

“Emm.. tak ada apa-apa kut. Kenapa ma?” Aril menyoal kembali sambil tangannya sudah mengangkat penutup bekas nasi. Nampak sangat dah tak sabar nak makan.

“Mama ingatkan kamu nak ke masjid, ahli masjid ada buat gotong-royong melapah daging lembu hari ni. Mama dengar ada dalam 15 ekor juga lembu yang akan ditumbangkan hari ni. Papa mana?”

“Mungkin Aril pergi nanti. Entah, Aril tak nampak lagi papa. Kak Mel tak balik ke ma?”

“Kak Mel? Tak tahu pulak mama, senyap aje kakak kamu tu.”

Mereka bersoal jawab dan aku hanya menjadi pemerhati sahaja. Tak tahu nak menyampuk kat mana apabila dua beranak sedang berbual.

“Eh, Sya, duduklah. Mama nak pergi panggil papa dulu.” suruh mama kepadaku sebelum berlalu ke biliknya.

Aku duduk, Aril juga ikut duduk, berhadapan denganku. Nak buat apa ni? Hatiku menyoal. Demi Allah, aku amat-amat kekok ketika ini. Tak tahu nak mulakan dengan apa. Ha, apa kata mulakan dengan air. Air ni kan aku buat panas-panas, jadi sementara menunggu papa turun, lebih baik aku tuangkan dalam cawan dan sempatlah air ni sejuk sedikit semasa kami makan nanti. Fikirku di dalam kepala. Lantas teko berisi air teh aku capai dan dituang ke dalam satu persatu cawan yang telah tersedia di situ. Sedang tanganku menuang air ke dalam cawan, aku perasankan ada sepasang mata yang sedang asyik memandangku sedari tadi. Siapa lagi kalau bukan makhluk berlainan jantina yang sedang duduk di hadapanku ini. Apa kes entah duk tengok-tengok aku? Macamlah aku ada hutang dengan dia!

“Eh, Melissa tak balik ke?” suara papa menegur kami.

“Err.. mama cakap Kak Mel tak balik,” jawab Aril. Papa pandang wajah mama.

“Haah, dia tak balik. Beraya kat rumah mertua dia kali ni.” balas mama sambil menarik kerusi dan duduk.

Tangan mama aku lihat ringan saja menceduk nasi ke dalam pinggan papa. Aku lihat walau mama tu punya sikap yang boleh dikatakan sebagai mengongkong, namun hubungan mereka suami isteri masih erat dan utuh. Kemudian giliran aku pula. Nasi aku ceduk ke pinggan Aril terlebih dahulu sebelum ke pinggan aku. Sama seperti yang mama lakukan kepada papa. Doa dibacakan oleh Aril selepas itu. Saat nasi mahu disuapkan ke dalam mulut, kami dikejutkan dengan ketukan di pintu utama. Siapa pula yang datang pagi-pagi ni? Hatiku mengomel sendiri. Agak tidak senang sebab mengganggu aje rasa ni.

“Tak apa, biar Sya pergi tengok.” Ujarku sambil meletak kembali nasi yang sudah berada di hujung jari. Tangan aku basuh sebelum mendapatkan pintu utama.

“Assalamualaikum,” kedengaran suara si tetamu memberi salam.

“Wa’alaikumussalam,” jawabku sambil memulas tombol pintu.

Apabila pintu terbuka, terpaku aku melihat si tetamu. Aku keras, berdiri umpama patung cendana.

“Akak,” dia memanggilku sebelum kami berdakapan di hadapan pintu itu. Ada cecair yang mengalir di tubir mataku.

“Sia..” soalan mama terputus. Dia ternganga memandang tetamu kami.

“Ma,” panggil Mariana sambil mencapai tangan tua itu sebelum dicium lembut. Namun mama menarik Mariana terus ke dalam dakapannya. Bibir mereka tidak lepas dengan ucapan maaf. Dalam pada itu, sempat lagi Mariana mengenyit matanya ke arahku. Nakal betul Ana ni.

Akhirnya terluah juga rindu dendam dua beranak itu. Walau marah macam mana pun, mama masih sayangkan Mariana, si puteri bongsu keluarga itu. Ketika mendengar cerita Mariana berkenaan kisah dibuang mama, aku tidak menyangka mama akan menerima Mariana dengan tangan terbuka begini. Di sini aku dapati, walau marah macam mana pun mama pada Mariana, dalam diam dia masih menyayangi dan merindui anak perempuannya itu. Air mata yang mengalir tadi aku kesat perlahan. Tiba-tiba, aku terasa ada tangan memeluk bahuku, bagai menenangkan aku. Yang peliknya, aku tak pula menolak tangan itu sebaliknya aku sandarkan pula kepala ke bahunya.

Mariana menyalami dan mendakap papa seketika sebelum menyalami Aril.

“Mari, kita makan dulu. Lepas ni boleh kita ke masjid sama-sama,” suara papa memecah kesunyian antara kami.

Mariana melangkah ke meja makin sambil memaut bahu mama, bagai tak mahu berpisah mereka berdua ni. Pelbagai cerita yang mereka bualkan di meja makan, ada cerita lucu, ada cerita sedih. Aku hanya menjadi pendengar setia aje. Tak tahu nak mencelah di mana apabila satu persatu kisah Mariana dan Aril ketika kecil menjadi topik perbualan. Selepas itu, kami semua berjalan menuju ke masjid yang cuma beberapa ratus meter sahaja dari rumah papa.

USAI kami semua kembali dari masjid, datang sebuah keluarga ke rumah papa. Aku memang tak kenal mereka semua sebab Aril tak pernah pun bawa aku ke rumah sanak-saudaranya. Mereka terdiri daripada sepasang suami isteri yang sudah melewati separuh abad. Tapi mereka lebih muda dari mama dan papa. Seorang remaja yang mungkin seusia dengan Mariana dan seorang anak gadis yang berusia lebih tua dari si remaja lelaki tadi turut bersama mereka. Anak mereka barangkali.

Mama menjemput mereka masuk dan kami bersalaman selepas itu. Lebar sekali senyuman di bibir mama. Boleh tahan rancak juga mereka berbual manakala aku terus melangkah ke dapur. Adab tetamu datang ke rumah, walaupun sekarang aku bukan di rumah sendiri, aku kena pandai-pandai bawa diri. Rumah mertua, rumahku juga. Aku sudah diajar begitu, tetamu yang datang perlu dirai. Siap membancuh air, aku berpusing sambil menatang dulang berisi teko air, cawan dan piring. Aku dikejutkan dengan kehadiran Mariana di situ.

“Kenapa ni?” soalku apabila melihat wajah Mariana masam dan memuncung saja.

“Akak buat apa tu?” soalan aku dia tak jawab, tapi dia pula yang menyoal aku balik.

“Air, kan ada tetamu kat depan tu.”

“Tak payah buat air tak apa, menyibuk aje!” Walaupun apa yang Mariana luahkan itu sangat perlahan tapi telinga aku masih dapat menangkap butir bicaranya.

“Hisy, ada pulak cakap macam tu. Tetamu kita kena hormat, layan dengan baik, bukannya cakap macam tu. Macam nak menghalau aje.” Ujarku menegurnya. Apa yang salah kita perlu tegur, tak baik kalau sekadar dengar saja.

Melihatkan Mariana diam, aku menatang dulang dan dibawa ke ruang tamu. Ada papa, mama, dua anak tetamu dan pasangan suami isteri itu. Aril tiada di situ. Ke masjid kut. Sebab mama ada cakap yang ahli masjid ada buat gotong-royong menyembelih dan melapah daging lembu pagi ni. Siap menghidang, aku kembali ke dapur. Dulang di tangan aku letak di atas meja kecil di dapur sebelum kerusi aku tarik.

“Kenapa ni?” sekali lagi aku menyoal Mariana yang masih cemberut. Entah apa kena pun aku tak tahu, tadi elok aje. Alih-alih bila ada tetamu, muka terus berubah sama. Pelik.

“Eiii….. tak sukalah dengan mereka tu. Kalau datang saja-saja tak apa, ni pasti nak bawa mulut. Tak payah datang pun tak apa, buat semak aje!” Luah Mariana dengan nada kegeraman.

“Eh, kenapa pulak? Mereka siapa sebenarnya?” soalku. Nak juga aku tahu siapa mereka tu sampai berapi Mariana.

“Kalau akak nak tahu, yang perempuan tua tu adik mama. Kami panggil dia Acik Zah. Yang lelaki tua tu pulak suami dia, Ayah Din. Perempuan gedik tu pulak anak dia, tua 3 tahun dari Ana, Suraya nama dia. Akak nak tahu tak, Suraya tu mengada-ngada. Tergedik-gedik nakkan abang tapi abang tak layan pun. Dasar tak malu!” sesuka hati Mariana berkata.

“Yang lelaki lagi sorang tu?”

“Yang tu anak lelaki dia, sama umur dengan Ana. Nama dia Khairi. Yang tu okeylah. Lelaki kan, tak suka sangat nak tahu cerita orang. Tapi yang gedik tu dengan mak dia sama aje!”

“Apa yang dia dah buat sampai Ana nak marah sangat kat dia? Akak tengok dia orang okey aje. Taklah teruk sangat.” Komenku. Tapi memang betul pun. Aku tengok dia orang okey saja. Tak adalah teruk macam Ana cakap tu. Atau pun aku ni ahli baru, jadi tak berapa kenal lagi luar dan dalam keluarga ni.

“Tak teruk? Akak, untuk pengetahuan akak, Acik Zah tu seorang pelakon terbaik dan pembawa mulut nombor satu. Kalau ada aje kisah panas dalam keluarga ni, dialah orang pertama yang akan sampai. Kalah paparazzi! Mesti akak tertanya-tanya, kenapa Ana gelarkan dia tu sebagai pelakon terbaik kerana dia suka lagakan orang. Tapi apabila dua orang yang dia lagakan datang berjumpanya serentak, mulalah dia buat drama. Kadang dia buat-buat menangis, kadang dia buat-buat pengsan. Kami semua dah tak tahan dengan perangai dia. Mama aje yang masih duk layan adik dia tu macam tak ada apa-apa yang berlaku.” Panjang lebar Mariana bercerita.

Oh, macam tu ke? Hii… seram sejuk pula aku dengar.

“Tapi kenapa pulak Ana cakap anak dia tu gedik? Akak tengok okey aje, siap boleh senyum lagi.” Ujarku.

“Apa kak? Siap boleh senyum? Akak tahu tak yang dia tu memang gedik. Dah la duk senyum-senyum macam kerang busuk. Abang ada tak kat depan?” soal Mariana.

“Tak ada pulak. Kenapa pula cari abang?” pelik aku. Cerita pasal anak perempuan Acik Zah tak habis lagi tapi melencong tanya pasal abang dia pulak.

“Kalau akak nak tahu, abang sekarang tengah menyelamatkan diri. Dia tak suka dengan Suraya tu. Kalau Suraya datang ke sini, dia pasti akan menempel kat sebelah abang. Tu yang abang rimas. Suraya memang macam tu, entah-entah emak dia dulu pun macam tu.” Ketawa perlahan kami mendengar ayat terakhir Mariana.

Di hadapan Mariana memang nampak aku sedang ketawa tapi di dalam hati orang tak tahu. Serba sedikit hatiku juga terusik. Siapa tak terusik kalau suami sendiri diminati perempuan lain. Hatiku dijentik rasa cemburu walau sedikit. Orang cakap mulut cakap tak suka, tapi dalam hati tetap ada rasa sayang walaupun sedikit. Suami, isteri mana tak sayang suami.

“Akak nak dengar satu cerita tak?” tiba-tiba Mariana menyoal.

“Cerita? Cerita apa pulak?” aku menyoal kembali. Keningku sudah terjongket tanda ingin tahu.

“Semasa di sekolah lama dulu, abah pernah minat kat sorang perempuan ni. Perempuan ni biasa-biasa aje. Tapi kata abang, dia punya tarikan tersendiri. Entah kat mana tarikan tu pun Ana tak tahu. Yang sedihnya, abang tak sempat pun nak cakap yang abang sukakan perempuan tu sebab kami semua terpaksa berpindah ke Kuala Lumpur. Syarikat papa yang kat sana ada masalah kewangan dan perlu sentiasa dipantau. Jadi, lepas dah berbincang sesama kami, papa sepakat nak bawa kami sekeluarga pindah ke sana untuk mengurangkan kos papa ulang-alik dari sana.” Mariana memulakan ceritanya.

“So, apa jadi dengan perempuan tu?” aku dikuasai rasa ingin tahu. Aku nak juga tahu kisah cinta Aril. Kalau nak tanya dengan tuan empunya badan, ya ampun, memang tak tertanya.

“Masa kami pindah tu abang dalam tingkatan dua. Lepas tu masuk tingkatan tiga di sekolah baru. Kami berpindah secara mendadak, abang tak sempat luahkan perasaannya pada perempuan tu. Lepas aje result PMR keluar, abang terus dapat tawaran ke MRSM dan abang terima. Bila dah masuk MRSM, masa untuk pulang bercuti di rumah sangat terhad. Apatah lagi nak balik ke sini. Jadi hubungan abang dengan perempuan tu terpisah terus sampailah sekarang.”

“Ana kenal ke siapa perempuan tu? Ana pernah jumpa dia?” hatiku meronta ingin tahu. Dia menggelengkan kepala.

“Tak pernah. Tapi dulu, gambar perempuan tu penuh abang tampal kat dalam bilik dia. Sebab tu Ana tahu. Abang ni jenis yang berahsia. Cerita ni pun Ana tahu lepas puas Ana korek dengan abang. Lepas Ana ugut macam-macam, barulah abang cerita. Itu pun sekerat tu aje. Yang selebihnya Ana tak tahu. Rasanya mereka tak pernah jumpa lagi selepas abang pindah dari sekolah lama.” Ujar Mariana.

Kalau sejak dari tingkatan dua mereka tak bertemu maknanya sudah berbelas tahun Aril dan perempuan itu sudah terpisah. Mungkin perempuan itu sudah pun berkahwin dan sedang berbahagia dengan keluarganya. Hatiku mencongak sendiri.

“Ha, lagi satu. Kalau akak nak tahu, abang tak pernah bercinta tau. Dari zaman sekolah, zaman universiti hinggalah dah bekerja sekarang ni. Abang tak pernah ada teman yang digelar kekasih. Bukan tak ada yang nak kat abang, berderet-deret. Ana ingat lagi, dulu kan tak ada telefon bimbit ni jadi telefon rumahlah yang jadi mangsa. Dan telinga nilah yang selalu sangat jadi telefonis tak bergaji. Lepas sorang-sorang perempuan telefon mencari abang tapi semuanya hampa. Abang sedikit pun tak layan mereka tu termasuklah si Suraya tu.” Tambah Mariana.

Belum pun sempat aku menyoal lagi Mariana, kelibat mama tiba-tiba masuk ke dalam ruang dapur mematikan cerita Mariana.

“Mama, mereka dah balik ke?” soalku.

“Haah, nak pergi rumah mak ngah katanya,” jawab mama sebelum berlalu ke halaman belakang rumah.

Tanpa berlama-lama di dapur, aku terus ke ruang tamu, mengutip kembali cawan dan teko air yang digunakan tadi. Selesai memcuci, aku naik ke tingkat atas. Dah tak tahu nak buat apa kat rumah ni. Hari raya haji tak semeriah hari raya puasa. Kalau hari raya puasa, memang ramai saudara-mara yang datang beraya. Boleh dikatakan tak menang tanganlah nak melayan tetamu. Yang jauh akan balik ke kampung semata-mata nak meraikan hari kemenangan untuk umat Islam selepas sebulan berhempas pulas melawan nafsu serta menahan lapar dan dahaga. Kerana ramai antara kita telah berhabis untuk raya puasa, jadi hari raya haji disambut biasa-biasa saja. Sampaikan ada yang mengatakan macam tak serupa raya pun.

Pintu bilik Aril aku tolak selepas tombol dipulas. Tak ada orang dalam bilik, tak payahlah nak ketuk. Nanti kang orang kata sewel pulak! Kalau Aril ada dalam bilik baru aku ketuk pintu dahulu sebelum masuk. Bilik ni terpaksa aku kongsi dengan Aril sepanjang aku bermalam di rumah papa. Kalau ikutkan hati aku memang tak nak berkongsi bilik dengan dia tapi nak buat macam mana, dah adab menumpang rumah orang. Terpaksalah terima.

Alangkah terkejutnya aku apabila melihat sekujur tubuh milik Aril sedang enak berbaring di atas katil. Mungkin sedang tidur. Mati-mati aku ingat dia pergi ke masjid. Alih-alih, tengah best landing atas katil empuk. Kakiku ringan aje mendekati katil. Tak tahu kenapa aku jadi begitu. Lututku terasa menyentuh tepi katil tapi aku masih punya jarak yang agak jauh dengan tubuh Aril yang sedang berbaring. Wajah mulus itu aku pandang dengan perasaan yang penuh asyik. Entah apa yang merasuk aku tak tahu. Tapi yang pasti, wajah Aril bagai punya tarikan tersendiri supaya aku terus menatap wajah itu.

Agak lama aku merenung wajah yang sedang enak dibuai lena. Tanpa sedar, tanganku terangkat mengikut kata hati. Hatiku meronta mahu menyentuh wajah itu. Walaupun sekejap. Ketika tanganku hampir menyentuh wajah Aril, tiba-tiba akalku melarang. Lantas, tangan aku tarik kembali. Aku memusingkan badan, mahu segera beredar dari situ. Namun, saat aku mahu mengangkat kaki, terasa tanganku ditarik secara mengejut, buat aku terperanjat. Lantas aku berpaling. Wajah Aril yang sedang berbaring dengan mata yang terbuka luas menjamu mataku. Mata kami bertemu. Agak lama kami begitu sebelum aku menundukkan kepala, memandang kaki sendiri.

Aku cuba menarik lenganku yang berada di dalam genggamannya tapi tak berjaya. Malah, pautan makin kemas. Aku cuak dan rasa tak selesa. Apa kes pulak main pegang-pegang ni? Aku tarik, dia tarik. Alamatnya tercabutlah lengan aku kalau macam ni. Gerutuku di dalam hati. Tiba-tiba dia menarikku dan aku terdorong ke depan. Akibat daripada tidak dapat mengimbangi badan, aku terjatuh ke atas katil. Aku sedang baring satu katil dengan dia!

“Hei, apa ni?!” agak tinggi aku menyoal.

Dia diam. Cara dia membisu buat aku tambah sakit hati. Dia paut tubuhku kemas ke dalam pelukan. Tubuhku dia dakap erat, bagai tak mahu dilepaskan. Dia ni dah kena rasuk ke? Peluk aku macam orang tak sedar diri. Kerana rasa tak selesa dan mahu melepaskan diri dari pelukan Aril, aku meronta-ronta. Dia melonggarkan pelukan dan tika aku mahu mengambil peluang untuk melarikan diri, Aril memaut kembali tubuhku. Aku terpinga-pinga.

“I miss you,” ucapnya berserta kucupan di pipi kananku.

“I miss you,” pipi kiri pula menjadi sasarannya.

“I’m really miss you,” dahiku pula menerima sentuhan lembut bibirnya.

Aku memberontak. Bekas ciuman yang dia tinggalkan di pipi dan dahi aku kesat dengan belakang telapak tangan.

“Hei, apa..” aku mahu melawan. Namun, sekali lagi ayatku mati.

Bibirku dia kunci dengan ciuman dari bibirnya beserta dengan ungkapan I love you. Aku sekali lagi terpaku. Amat-amat aku tak sangka, dia sangat berani menciumku. Terasa sesak nafasku. Tercungap-cungap aku mencari oksigen apabila dia melepaskan bibirku. Namun pelukan di pinggangku masih lagi utuh. Aku perasan, matanya tajam merenungku. Aku lawan balik renungannya, juga dengan pandangan yang sama. Wajah Aril makin dekat dengan wajahku. Makin dekat, dekat dan dekat. Akhirnya tercantum menjadi satu. Gerakan tangannya juga sudah meliar, menjelajah ke seluruh pelusuk tubuhku. Aku redha dalam terpaksa. Entah kenapa, segala rasa amarah dan rajukku hilang dibawa pergi. Cuma yang aku rasa hanyalah damai.

AKU terjaga dari tidur kerana terasa pipiku disapa sentuhan yang sangat sejuk. Bagai ketulan ais. Pantas tanganku terangkat, menepis sentuhan itu dengan mata yang masih terpejam. Namun, usahaku sia-sia saja. Sentuhan yang sangat sejuk itu semakin galak mengenai wajahku. Di pipi, hidung, dahi, di tepi telinga dan di bibir. Tanpa menunggu lama, mataku pantas dicelikkan. Dia yang sedang memerhatikanku sambil berbaring aku pandang. Pipiku terasa merona merah apabila terpandangkan yang dia hanya melilit tuala di pinggang.

“Tengok apa lagi tu? Maghrib dah masuklah sayang,” ujarnya sambil menatapku dengan penuh asyik.

Aku lihat bibirnya seakan mahu mencari sasaran lagi. Lalu, laju tanganku mencapai bantal dan menekup muka.

“Aik, main tutup-tutup muka pulak? Tadi elok aje.” Terasa mukaku disebalik bantal panas sebaik mendengar kata-katanya. Dia ni saja aje nak aku rasa malu. Desis hatiku. “Dahlah tu, jom bangun. Waktu maghrib dah tinggal hujung-hujung aje ni.” suruhnya sambil menarik bantal dari menekup wajahku. Dalam terpaksa aku turuti juga perintahnya.

Perlahan-lahan aku bangun dari pembaringan. Selimut yang menutupi tubuhku yang tidak dibalut dengan seurat benang aku tarik agar menutup tubuhku sempurna hingga ke paras dada. Terkial-kial aku menarik selimut semasa ingin turun dari katil. Aril yang hanya memerhati gelagatku tersenyum sinis. Mungkin dalam hati sedang mengutuk aku. Perlahan-lahan aku menapak dan mencapai tuala dirak penyangkut. Sangat berhati-hati aku melangkah takut terpijak hujung selimut yang terleret. Kalau terpijak, tak pasal-pasal jadi macam buang nangka busuk sebab jatuh tersadung. Ketika aku mahu memasuki bilik air, tiba-tiba aku terasa hujung selimut bagai ditarik. Pantas aku berpusing. Aril yang sedang memegang hujung selimut hanya melemparkan senyuman ke arahku.

“Tak payahlah nak tutup-tutup. Lebih dari tu pun saya dah tengok.” Ujarnya bersahaja. Sengaja buat aku sakit hati. Huh! Dengusku. Dengan hati yang panas, aku menarik kasar hujung selimut itu. Pintu bilik air aku tutup kasar hingga berdentum bunyi yang terhasil. Dan telingaku masih dapat menangkap bunyi Aril yang galak ketawakan aku.

19 ulasan:

  1. best2...
    saya suka...
    senyum ke telinga nie... :D

    BalasPadam
  2. terima kasih dear..
    senyum jgn x senyum.. hehehehe..:D

    BalasPadam
  3. dah kuar versi cetak ke? best :)

    BalasPadam
  4. blum lg dear.. masih dlm proses..:)

    BalasPadam
  5. lama lagi ke nak keluar ni..

    BalasPadam
  6. kak ida, sy sedang mnunggu respon dr publisher.. sabar ye.. huhuhu

    BalasPadam
  7. oh sweetnya.....

    BalasPadam
  8. bile di publisher kn..tk sbr la nk bce nie
    bezz la cter dye..hihi...
    so sweett!!!
    gud job 4 k.fiza..

    BalasPadam
  9. teha; insya allah, sy sedang mnunggu feedback ni.. skrg masih dlm proses pnilaian.. tq dear..:)

    BalasPadam
  10. best2, bla nak kuar nieyh kak fieyza?
    nanti nak belilah, hehehehe

    BalasPadam
  11. Alaaaa... Lyana jgn tnya bila nk kluar.. Huhuhu.. Status masih pending lg.. Huhuhu
    Tq dear..:-)

    BalasPadam
    Balasan
    1. akk bila novel ni boleh keluar
      dah tak sabar nak beli
      hehehe

      Padam
  12. insya Allah akan dtg.. sy sedar sabar menanti feedback dr publisher... huhuhu

    BalasPadam
  13. akak xda la lgi special n3??

    BalasPadam
    Balasan
    1. nk baca lg?? join group sy kat FB.. dh bbrp kali sy letak special n3 utk KYKS.. ada acc FB x? klik link ni ye...
      https://www.facebook.com/groups/379149428793136/

      Padam
  14. akk kenapa tak letak special n3 kat blog ni??
    susah la nak cari kat FB.
    saya cari tak jumpa-jumpa

    BalasPadam
  15. letaklah specil n3 kt dalam blog ni.x jumpa la cari .

    BalasPadam
  16. just copy je link ni dear.. sy letak dlm group sy je...

    https://www.facebook.com/groups/379149428793136/

    BalasPadam