Dangling Orange Hearts

Teman-teman mayaku

Jumaat, 24 Disember 2010

Kalau Sudah Sayang : BAB 34


Kereta meluncur laju melalui jalanraya. Memandangkan jalan yang dilalui adalah jalan kampung, maka kereta yang dipandu berjalan laju saja tanpa gangguan kesesakan jalanraya. Kurang sepuluh minit memandu, kami sampai jua di tempat yang dituju. Berderet kereta terparkir di tepi jalan. Mataku melilau mencari jika ada petak kosong. Dan akhirnya ada sebuah kereta yang ingin keluar dari parking. Tanpa menunggu lagi, aku terus menyambar petak itu.
Setelah kereta sudah terletak elok, aku dan ibu keluar dari kereta. Central lock kereta aku tekan. Kami berjalan beriringan masuk ke dalam kedai itu. Emm, boleh tahan juga ramainya orang di kedai itu sekarang ini. Aku mengekori langkah ibu yang sedang menuju ke arah satu meja yang mempunyai empat kerusi. Sampai di meja, kami duduk bertentangan. Kemudian datang seorang pelayan yang ingin bertanyakan tentang menu yang akan di pesan.
“Nak makan apa?” tanya pelayan itu.
Kedai ini berlainan dengan kedai-kedai makan tengahari yang lain. Kebiasaannya kedai makan tengahari menyediakan nasi putih dan pelbagai jenis lauk yang boleh di pilih oleh pelanggan. Tetapi tidak di sini. Kedai ini menawarkan nasi kuning berlaukkan ayam masak merah dan pelbagai jenis sup.
“Sarah nak makan apa?” ibu bertanya kepadaku.
“Nasi kuning, bu.”
“Nasi kuning dua dan air laici satu.” Kata ibu kepada pelayan itu.
“Air bandung satu.” Kataku pula kepada pelayan itu.
Setelah pelayan berlalu, aku mengitarkan pandangan ke sekitar kedai. Nampaknya pelanggan semakin ramai memenuhi ruang di dalam kedai. Kebanyakannya terdiri daripada mereka yang berkeluarga datang ke sini. Memandangkan hari ini hari cuti.
Tiba-tiba mataku terpandangkan seseorang. Aku terus menundukkan kepala. Harap-harap ibu tidak nampak dengan apa yang aku nampak itu, doaku di dalam hati. Aku pura-pura membelek handbag yang berada di ribaku. Dan tiba-tiba, kedengaran ibu bersuara.
“Eh, Ariff.” Ibu melambai-lambaikan tangan kepada anknya itu.
Huh, meleset sekali daripada jangkaanku. Ibu nampak juga kelibat Ariff. Aku tidak memandang sedikit pun ke arah Ariff. Dari ekor mata, aku lihat Ariff berjalan menghampiri meja yang aku duduki bersama ibu.
“Datang dengan siapa? Nak makan ke?” ibu bertanya kepada anak emas abah itu.
Aku dapat lihat yang dia memandangku sekilas sebelum menjawab pertanyaan ibu.
“Sorang je, bu. Memang nak makanlah kalau ke sini.”
“Marilah makan sekali dengan kami.” Ajak ibu spontan. Lantas, kerusi di sebelahku di tarik. Dan dengan selambanya Ariff duduk di situ.
Baru saja punggung Ariff mencecah kerusi, datang pelayan yang tadi mengambil pesanan mengahantar pesanan aku dan ibu.
“Kamu nak makan apa?” ibu bertanya kepada Ariff.
“Bagi nasi kuning satu lagi dan air mangga satu.” Ariff memberi pesanan kepada pelayan itu sebelum pelayan itu berlalu.
Setelah itu, aku menjamah nasi yang sudah terhidang di hadapan mata. Aku tidak sedikit pun bercakap dengan Ariff. Aku ibaratkan yang dia tiada di situ. Hanya ibu yang banyak bertanya itu dan ini kepada Ariff. Dan aku menyambung makan. Masa bila makanan dan minuman yang di pesan oleh Ariff sampai di meja kami pun aku tak sedar. Aku makan hinggalah nasi di dalam pingganku dan air di dalam gelas licin.
Aku lihat ibu masih lagi makan dan begitu juga dengan Ariff. Aku menunggu mereka makan dengan lagak selamba. Pada hal di dalam hati hanya Tuhan saja yang tahu. Aku tidak putus-putus berdoa supaya Ariff cepat-cepat beredar dari situ. Malas aku nak tengok muka dia.
“Eh, lajunya Sarah makan. Dah habis dah?” ibu bertanya seakan tidak percaya. Aku hanya membalas dengan senyuman yang hambar.
Tidak berapa lama kemudian, kami sudah selesai makan dan sedang berjalan menghampiri kereta. Makan tengahari ini semuanya di belanja oleh Ariff. Ibu ada bertanya aku tadi sama ada aku ingin ikutnya atau ikut Ariff. Pantas saja aku menjawab yang aku ingin mengikuti ibu. Ah, tidak sanggup aku ikut si Ariff tu. Tak pasal-pasal aku jadi patung dalam keretanya. Lagi pun, jika aku ikut Ariff, esok aku hendak ke pejabat dengan apa? Motorku kan berada di rumah ibu.
Kami berpisah di situ. Ariff lebih dahulu pergi dengan keretanya sebelum aku dan ibu masuk ke dalam kereta.
“Kita balik terus ke, bu?” aku bertanya bila kereta sampai di persimpangan Jalan Panji Alam.
“Emm, Sarah ada kerja ke petang ni?” soalan berbalas soalan. Aku hanya menggelengkan kepala.
“Kalau macam tu, kita ke Bazar Warisan, boleh? Tempat tu baru buka, ibu nak tengok-tengok apa yang ada di situ. Dengarnya banyak butik di buka di situ.”
Aku hanya menurut saja dengan cadangan ibu itu. Dari Jalan Panji Alam, aku terus memulas stereng membelok ke Jalan Budiman dan keluar ke Batu Buruk. Perjalanan di teruskan hinggalah sampai di Tanjung. Aku memarkir kereta di hadapan Pejabat Pos yang terletak bersebelahan dengan Bazar Warisan yang akan kami kunjungi. Memandangkan hari ini hari cuti, jadi tempat letak kereta di hadapan Pejabat Pos kosong.
Kami beriringan masuk ke dalam Bazar Warisan. Aku mengikut langkah ibu yang menjelajah dari satu kedai ke satu kedai. Ringan tangan ibu memmbelek-belek baju yang tergantung di dalam kedai-kedai itu. Aku hanya memerhati. Hendak juga aku membelek-belek seperti ibu tetapi bila aku terpandangkan tanda harga yang terdapat di salah satu baju di situ, terus saja aku mematikan inginku. Sehelai baju berharga RM 599! Tersekat nafasku seketika. Dengan harga sebanyak itu, hampir dengan gajiku selama sebulan.
Aku hanya mampu berangan-angan sedangkan ibu aku lihat sudah membimbit dua beg plastik di tangan.
“Sarah tak nak membeli ke?” ibu bertanya kepadaku.
“Emm, takpelah bu. Harganya mahal sangatlah.” Sedikit berbisik aku menjawab soalan ibu.
“Takpe. Ibu belanja. Pilih saja kamu nak yang mana. Yang ni pun elok juga.” Ibu mencapai sehelai baju dan memadankan ke badanku.
“Pergilah cuba dekat  bilik tu.” Ibu menggesaku pula.
Tak tahu macam mana nak menolak pemberian ibu itu. Aku akur juga. Selesai mencuba, aku keluar dari bilik persalinan itu. Aku mendapatkan ibu.
“Ha, cantiknya. Macam nilah menantu ibu. Kan cantik kalau Sarah keluar pakai macam ni. Takdelah asyik pakai baju kurung saja. Ambik yang ni ya,” ibu tersenyum lebar.
Ibu mencapai dua pasang lagi baju yang sama saiz dengan yang aku cuba tadi. Katanya senang apabila aku perlu menghadiri makan malam yang di anjurkan oleh tempat kerjaku atau tempat kerja Ariff. Nanti taklah terkapai-kapai mencari baju. Ibu membuat semua pembayaran ke atas semua baju-baju itu. Aku mendengar juruwang itu menyebut jumlah yang perlu ibu bayar. RM 2 094! Huh, memang aku tak mampu dengan jumlah yang sedemikian. Hampir tiga bulan gajiku.
Setelah itu, kami beredar dari Bazar Warisan apabila jam sudah menunjukkan ke pukul 2.30 petang. Sekejapnya masa berjalan. Destinasi kami ketika ini adalah pulang ke rumah ibu. Sudah tiada apa yang perlu di cari lagi. Dari pusat bandar ke rumah ibu memakan masa selama dua puluh minit jika tidak terperangkap di dalam kesesakkan jalanraya.
Kereta yang aku pandu masuk ke halaman rumah. Aku tidak memandu masuk kereta ke dalam garaj seperti biasa kerana ibu menyuruh aku hanya meletakkan di halaman rumah. Aku turun dari kereta hanya berlenggang. Sementara tangan ibu penuh dengan barang-barang yang di beli di Bazar Warisan tadi. Aku membantu ibu mengangkat beberapa beg dari tangannya. Barang-barangku pula aku biarkan dahulu di dalam kereta. Bila hendak balik nanti barulah aku ambil.
Aku letakkan barang-barang ibu di tepi sofa di ruang tamu.
“Banyak beli barang, Sarah?” tiba-tiba terdengar ada suara menegur.
Lantas, aku berpaling ke belakang. Abah sedang berdiri di belakangku.
“Eh, abah. Ini bukan barang Sarah. Ini semua barang ibu.” Aku menjawab sebelum menyalami tangan abah.
“Ibu kamu kalau dah shopping, habis semua yang ada di dalam kedai tu dia nak borong.” Rungut abah.
“Amboi, mengatakan sayalah tu.” Ibu menyampuk perbualan kami. Aku hanya tersenyum mendengar perbualan mereka.
“Eh, betul apa yang saya kata tu. Awak, kalau dah shopping. Emm. Memang semuanya nak borong. Nasib baik tak boleh bawak balik pasaraya ke rumah, kalau tak saya rasa memang awak dah bawa balik.” Abah menyambung katanya.
Ibu mempamerkan muncungnya. Geli hati pula aku lihat gelagat mereka berdua. Walaupun dah lama kahwin tapi masih lagi mesra dengan usik-mengusik. Kalau aku dengan Ariff mesra begitu di rumah, alangkah bahagianya. Huh, jangan beranganlah! Aku dan Ariff tak mungkin akan begini.  Sekarang pun hubungan kami seperti orang asing. Walau pun duduk serumah. Tidak pernah lagi kami berbual secara berdepan.
Ibu meminta diri untuk naik ke tingkat atas, hendak solat katanya. Aku meminta izin dari abah untuk pulang apabila jam sudah menunjukkan hampir pukul 3.30 petang. Aku hanya titipkan salam buat ibu yang masih lagi di dalam biliknya. Nasib baik aku ‘cuti’ hari ni. Kalau tidak solat ke mana, shopping ke mana. Sebelum berlalu, aku mengambil beg-beg berisi pakaian dari dalam kereta ibu.


9 ulasan:

  1. sambg lmbt sgtlah cite best....bila smbg cite pindek pulak.....

    BalasPadam
  2. ye le ....panjangkan sikit entry tak puas baca la

    BalasPadam
  3. agak2 bila la ariff nak jtuh cinta kat sarah yek lmbat sgt la.....

    BalasPadam
  4. aklili> bila nak sambung lagi...best la...plot yang menarik

    BalasPadam
  5. "Aku makan hinggalah nasi di dalam pingganku dan air di dalam gelas licin.".....(yg tu pun nk bgtaw...trlalu detail sgt la...)x de pun plot yg menarik....wktu ariff ngan sarah tu mkn skali,x de pa pe pun berlaku?bt la ariff pesan air bandung sama dgn sarah...pstu tertukar gelas...bru le mnarik..ni x de prubhan pun...dri first entry smpaila skrang....x de jln citer yg mnarik...bnda yg sma je d'critakan dlm tiap2 entry...huh!

    BalasPadam
  6. terlalu slow la plot cite...

    BalasPadam
  7. You need to take part in а contеѕt fоr one of the finеѕt websіtes on the
    web. I will hіghly recommеnd this site!


    Таkе a loоk at my ωeb pаgе:
    best cheap luxury perfume

    BalasPadam
  8. Ѕpot on wіth this ωrite-up, I
    actually feel this amаzing ѕite nеeds а great deаl moгe attentiοn.
    Ӏ'll probably be back again to see more, thanks for the advice!

    Look into my homepage - best cheap watches online

    BalasPadam
  9. dari awl bab smpai bab nie asyik cter bende yg sama je.. Bosan

    BalasPadam