Dangling Orange Hearts

Teman-teman mayaku

Jumaat, 10 Disember 2010

Kalau Sudah Sayang : BAB 32

Ariff Zulkarnain membuka mata bila terasa ada cahaya yang menerombos masuk. Dia cuba membuka matanya tetapi di pejamkan kembali. Silau di rasakan. Lama di pejam mata, dia membuka kembali. Memang masih silau tetapi sudah berkurangan sedikit. Dia menoleh ke arah sekeliling bilik itu seperti kebingungan. Dia mencapai telefon bimbit yang berada di meja tepi katil.
Jam pada skrin telefon bimbit menunjukkan pukul 11.15 pagi. Ariff Zulkarnain merasakan malas sungguh pagi itu. Nak bangun pun bukannya boleh buat apa pun. Di sini tiada ibu dan abah yang akan berleter jika dia bangun lambat. Perempuan tu pulak mesti dah ada kat tempat kerja pada masa ini. Tambahan pula dia balik dalam pukul 3.00 pagi tadi. Dan sekarang matanya terasa mengantuk lagi. Akhirnya matanya menyambung kembali lena.
Tepat jam menunjukkan pukul 12.30 tengahari, Ariff Zulkarnain terjaga dari tidur. Ketika ini dia terus saja bangun tanpa berlengah lagi. Perkara pertama yang perlu di lakukan adalah mandi. Memandangkan bilik dia diami itu tidak memiliki bilik mandi, dia terpaksa menggunakan bilik mandi yang di luar.
Lima belas minit dia mandi. Selesai dia mandi, dia turun ke tingkat bawah. Hanya seluar pendek dan baju tanpa lengan yang tersarung di tubuhnya. Dia tidak rancang pun untuk keluar pada petang itu. Dia menggosokkan tuala di kepala untuk mengeringkan rambut. Dari tangga, dia melangkah ke arah dapur. Belum pun sempat dia sampai di dapur, matanya terpandang pada bekas plastik yang berada di atas meja makan. Di atas bekas itu pula terdapat sekeping nota. Ariff Zulkarnain mencapai nota itu.

Makanlah makanan yang ada di dalam bekas ni. Saya tak masak sebab kat rumah ni takde satu benda pun yang boleh di makan. Makanan di dalam bekas ini pun Pak Atan yang beri semasa dia hantar motor saya ke sini tadi...- Sarah

Dia membaca nota itu sekilas. Tanpa menunggu lama, penutup bekas itu dia buka. Mi goreng terhidang di depan mata. Mi goreng yang biasa-biasa itu nampak sedap saja. Di tambah lagi perutnya sekarang ini sedang lapar. Lantas, dia ke dapur dan kembali semula ke meja makan dengan membawa sebiji pinggan dan sudu. Laju saja tangannya menyudu mi goreng ke dalam pinggannya.
Mi goreng itu di bawa ke ruang tamu dan menjamu selera sambil menonton televisyen.

Pada pukul 5.30 petang itu aku keluar dari pejabat. Sedikit lewat daripada biasa. Aku terpaksa menyiapkan laporan yang di minta oleh Encik Hashim, pengurus di tempatku bekerja. Dia mahukan laporan itu berada di atas mejanya sebelum pukul 9.00 pagi esok. Laporan yang di minta ini hanyalah laporan ringkas dan bukannya laporan bulanan seperti yang aku buat setiap bulan. Jika aku perlu menyediakan laoran bulanan, maka aku perlu kerja lebih masa sehingga pukul 12.00 tengahmalam!
Petang ini di dalam kepalaku sudah ligat berfikir. Aku tidak akan terus pulang ke rumah, sebaliknya aku akan ke pasaraya untuk membeli keperluan rumah memandangkan tidak ada apa-apa yang boleh aku masak dan yang boleh di makan di rumah itu. Tetapi sebelum itu aku perlu pergi ke mesin ATM dahulu. Aku melihat ke dalam beg duitku tadi, duit yang ada tidak sampai RM 100! Dengan duit sebanyak itu, mana cukup untuk membeli keperluan asas rumah itu. Dan terpaksalah aku ke mesin ATM untuk mendapatkan duit tambahan. Paling-paling kurang aku memerlukan RM 200 lagi.
Sepuluh minit menunggang motorsikal, aku akhirnya sampai di sebuah pasaraya yang terbesar di Terengganu. Malahan dengar kata pasaraya ini terbesar di Pantai Timur. Mydin Mall! Itulah tempat yang aku tuju. Aku bernasib baik kerana menunggang motor, jika aku memandu kereta, alamatnya terperangkap di dalam kesesakan jalanrayalah.
Setelah memarkir motorsikal di tempatnya, aku berjalan menghampiri pintu masuk pasaraya. Di sini, kecurian motorsikal dan kecurian topi keledar adalah jenayah yang sangat kerap berlaku. Aku menyambar troli yang berderet di tempatnya. Aku mengeluarkan senarai barangan yang akan aku beli dari dalam handbag. Senarai itu aku buat ketika masih di pejabat lagi.
Bila ke bahagian makanan dalam tin, aku mencapai susu pekat manis dan sardin. Bila melintasi bahagian sos, segala sos aku capai. Begitu juga bila melalui bagian barang basah. Ayam, udang dan ikan aku ambil. Bahan-bahan kering seperti beras, gula, garan dan serbuk perasa sudah terisi di dalam troliku. Semua barang yang aku ambil adalah di dalam kuantiti yang sedikit. Ini kerana aku memikirkan hanya dua orang sahaja yang tinggal di rumah itu. Jadi yang akan makan antara aku seorang saja atau berdua dengan Ariff. Biasalah, dia bukannya selalu ada di rumah.
Troli aku tolak ke bahagian bahan pencuci pula. Aku mencapai sabun basuh baju, mandian, pencuci pinggan mangkuk, ubat gigi, syampu dan bahan pencuci lantai. Setelah itu aku menolak troli ke kaunter pembayaran. Selesai membuat pembayaran, aku menolak troli sehinggalah ke tempat parkir motor.
Sepuluh minit kemudian, aku sudah sampai di hadapan rumah. Kereta milik Ariff tiada di tempatnya. Ariff mungkin sudah keluar. Itulah telahanku. Pintu pagar di buka dan aku meletakkan motor bersebelahan dengan tempat Ariff meletakkan kereta. semua barang-barang yang aku beli tadi aku angkut untuk di bawa masuk ke dalam rumah. Di depan pintu rumah, aku meletakkan seketika barang-barang itu. Tanganku memcari-cari kunci rumah. Nasib baik aku sempat mencapai kunci rumah sebelum keluar ke pejabat pagi tadi. Aku merasakan yang Ariff sudah mempunyai kunci pendua rumah ini.
Hah, jumpa pun kunci ni. Setelah pintu di buka, aku membawa masuk semua barang-barang yang aku beli tadi. Keadaan rumah ketika ini gelap gelita. Aku mencari-cari suis lampu. Setelah jumpa, aku menekan suis itu. Terkejutnya aku dengan keadaan ruang tamu itu. Ketika aku tinggal, pagi tadi tak ada satu pun sampah. Tapi sekarang, meja kopi yang berhadapan dengan sofa sudah terisi dengan sebiji pinggan, sudu dan cawan yang berisi air.
“Ni mesti kerja Ariff pagi tadi. Huh!” aku mengomel dan melepaskan keluhan sendirian.
Ingatkan balik dari kerja ni bolehlah rehat. Tapi ada kerja jugak. Aku meletakkan barang-barabg yang aku beli tadi di dapur. Kemudian, aku kembali semula ke ruang tamu. Segala pinggan dan cawan aku angkut ke dapur. Tadi ketika melalui meja makan, bekas yang di kirim oleh Pak Atan pagi tadi masih di situ. Lalu, aku mencapai bekas itu. Mi goreng yang terisi di dalam bekas itu sudah basi. Mi goreng itu aku buang ke dalam tong sampah. Dan bekasnya aku letakkan di dalam sinki. Tanpa membuang masa, aku terus membasuh segala yang ada di dalam sinki itu.
Siap membasuh perkakasan di dalam sinki, aku mencapai plastik yang berisi segala barang dapur yang baru di beli tadi. Yang mana perlu di letakkan di dalam peti sejuk, aku letakkan di dalam peti sejuk. Semua bahan pencuci aku letakkan di satu sudut di dapur.
Aku berasa betul-betul letih hari ni. Berkejer-kejar saja. Dari pejabat ke pasaraya, dari pasaraya pulang ke rumah pulak. Dari dapur aku berlalu ke ruang tamu. Jam di atas peti televisyen menunjukkan pukul 7.45 malam. Huh, duduk di sini langsung tak dengar orang azan. Kalau dengar pun sayup-sayup. Pada hal masjid dekat saja aku rasakan. Ah, mengarut pulak aku ni!
Tanpa menunggu lama, aku terus ke tingkat atas. Badan perlu di bersihkan dan solat maghrib belum lagi aku tunaikan. Memandangkan esok hari minggu, seperti yang telah aku tekadkan, aku akan membersihkan rumah ini sebersih-bersihnya esok. Rumah ini terlalu banyak habuk. Dan esok segalanya akan aku bersihkan.

Sudah agak lama Ariff Zulkarnain tidak berjumpa dengan kekasihnya, Hani. Saban malam dia keluar dan balik pada lewat malam. Tetapi bukan Hani yang dia jumpa tiap-tiap malam. Dia lebih suka melayan perasaan di tempat-tempat yang menjadi tumpuan ramai. Jika semalam dia bersidai di Taman Syahbandar, malam ini Lagun Kuala Ibai pula yang menjadi pilihan. Jika sudah bosan, dia merayau-rayau di Taman Awam Batu buruk atau Taman Esplanade Pulau Kambing.
Sekarang dia sudah jarang berjumpa dengan Hani. Bukan sekadar jarang. Tetapi sangat-sangat jarang. Entah kenapa, dia jadi tiada mood untuk berjumpa dengan Hani. Setiap malam telefonnya tidak pernah sunyi daripada bunyi mesej masuk atau ada panggilan daripada Hani. Kalau rasa rajin, dia akan angkat panggilan itu. Jikalau dia malas pula, mesej yang Hani hantar tidak akan dia layan dan panggilan yang masuk di biarkan berbunyi tanpa di angkat.
Pandangan di kitarkan ke seluruh kawasan Taman Esplanade Pulau Kambing itu. Sekarang pukul 11.30 malam. Dan pengunjung ke taman ini semakin ramai. Rata-rata pengunjung terdiri daripada mereka yang sedang berpacaran dan mat-mat motor. Jarang sangat untuk melihat mereka yang sudah berkeluarga di sini pada masa ini. Di tambah lagi yang bekerja esok pagi. Memang sudah berkurung di dalam rumah pada ketika ini.
Pandangan di lontarkan pula pada pemandangan indah di hadapan mata. Jambatan Sultan Mahmud sedang cantik di simbahi cahaya yang bergemerlapan. Sedang enak matanya di jamu dengan keindahan lampu-lampu yang menyinari jambatan itu, terasa ada getaran di dalam poket seluarnya. Lantas, tangan di seluk ke dalam poket seluar. Dan Nokia N96 di bawa keluar. Hani! Itulah nama yang terpampang di skrin telefon itu.
‘Huh! Malas aku nak layan.’ Ariff Zulkarnain mendengus.
Tidak lama kemudian telefon itu senyap daripada berbunyi. ‘Huh, aman dunia.’ Dia menghela nafas lega. Tetapi tidak lama, telefon itu berbunyi lagi. Meminta untuk di angkat. Dan pemanggilnya masih lagi orang yang sama. Nak tak nak dia terpaksa angkat jugak. Butang hijau pada kekunci telefon dia tekan dan telefon di bawa ke telinga.
“Ariff, you ada kat mana ni? I telefon tak pernah di jawab. You dah tak nak jumpa I ke?” tanpa salam, telinga Ariff Zulkarnain di hidang dengan pelbagai soalan. Dia hanya senyap. Langsung tiada keinginan untuk menjawab soala-soalan dari Hani itu.
“Hei, Riff! You dengar tak apa yang I tanya ni!” sergah Hani. Dia sudah hilang sabar apabila soalan yang di tanya tidak bersambut dengan jawapan daripada Ariff Zulkarnain.
“Emm,” hanya itu yang di balas oleh Ariff Zulkarnain.
“You tak nak keluar ke malam ni?” tanya Hani. Masih dengan nada marah.
“Tak.” Sepatah saja jawapan di berikan. Dan setelah itu talian terus di matikan oleh Hani.
Dengan tanpa perasaan bersalah, Ariff Zulkarnain menyambung kembali ‘kerjanya’. Memerhatikan gelagat pengunjung dan pemandangan yang terhidang di hadapan mata.
Oh, baru dia teringat. Siang tadi dia ada menerima sepucuk surat daripada syarikatnya bekerja yang menyatakan yang cutinya sudah hampir tamat dan dia di panggil kembali ke kapal pada hari selasa ini. Ini bermakna cutinya tinggal kurang tiga hari lagi.
Dan sepatutnya dia menerima ajakan Hani tadi yang mahu berjumpanya. Sekurang-kurangnya buat kali terakhir. Dia langsung tidak teringat tentang itu. Ah, biarlah! Benda dah lepas.

5 ulasan:

  1. hai..bilalah ariff nie...nak terima isteri dia???
    tak sayang bini...kah c.abang hoi..????..nxt n3 plz...!!!!

    BalasPadam
  2. ariff dah xde hati pd hani dah la.
    xtuja lgsg dgn nama hani dah.
    skrg asyik merambu sorg2. apa yg dfikir entah.
    ke dah jatuh sayang ngan wife dia sejak dia demam hr tu. mn x dilayan mcm raja. hehehe... ;D

    BalasPadam
  3. kasihan Sarah ada laki cam tak da tak kan lah ariff hati batu lgsung xda perasaan syg utk bini dia walau secubit cpt smbung xsabarlah nak tahu kisah lanjut

    BalasPadam
  4. sian2 tapi itu rumahtangga .........camne ending cite nI?

    BalasPadam
  5. Boring gilaaaaa

    BalasPadam