Dangling Orange Hearts

Teman-teman mayaku

Selasa, 2 Julai 2013

NOVEL BARU; CERITERA AKU & CINTA : PROLOG

ASSALAMUALAIKUM & SELAMAT PETANG.... NOVEL KE-5 SEPERTI TAJUK DI ATAS MULA MENJENGAH BLOG.. CERITANYA SIMPLE AJE.. MOHON LIKE N KOMEN.. TERIMA KASIH... ^_^

SELURUH ruang dalam bilik aku pandang satu per satu. Terasa canggung berada di dalam bilik sendiri. Terasa seperti bukan bilikku lagi kerana bilik itu sudah bertukar seratus peratus. Cadar katil juga sudah berganti dengan cadar berwarna krim. Kalau boleh aku nak lari aje dari semua ni.
            Aku pandang ke satu sudut. Di situ ada susunan dulang hantaran. Satu demi satu dulang aku kira. Tahu tak, setiap kali aku masuk kat dalam bilik tu, aku pasti mengira dulang-dulang tersebut. Seperti ada yang terkurang saja setiap kali aku mengira dulang itu. Walhal, jumlahnya tetap sama. Ada sembilan semuanya.
            “Akak!” Pintu diketuk sebelum dibuka mendadak. Terpacul muka adikku, Ashman.
“Hmmm… ada apa?” bagai orang tak berperasaan aku menyoal.
“Kak Zima ada datang nak jumpa akak,”
Zima? Datang jumpa aku? Terasa ada rasa pelik di situ.
“Mana dianya?”
Ashman pusing ke belakang.
“Eh, tadi ada aje kat sini. Kejap Man cari Kak Zima.” Ashman pantas keluar dari bilik.
“Macam ni pun ada?” aku mengomel sendirian. Aku rebahkan badan di atas tilam empuk itu. Mata memandang siling sambil melayan perasaan sendiri.
“Isya.” Mendengar namaku dipanggil, aku pantas memandang ke pintu bilik.
“Hah? Apa hal beb?” Laju aku menyoal. Keadaan baringku masih sama.
Zima atau nama penuhnya, Shahzima menutup pintu bilik rapat-rapat. Dia menghampiri aku.
“Err…. Farish nak jumpa kau.”
Mendengar nama Farish, bagai petir yang sedang memanah hatiku. Aku bingkas bangun dari pembaringan.
“Aku dah haramkan kau sebut nama jantan tu!” Aku benar-benar marah! Aku tak mahu ada apa-apa kaitan dengan lelaki itu. Sekali aku putus dengan jantan tu, sepuluh kali aku takkan berpaling.
“Tapi dia nak sangat jumpa kau.” Zima merayu.
“Eh, kau kawan aku ke kau kawan dia?” Mencerlung mataku menyoal Zima. Bukan Zima tak tahu, betapa sakitnya hati aku apabila jantan tu tak endahkan aku. Aku ni dibuat seperti perempuan yang tak ada harga diri! Macam sampah!
“Kawan kau.”
“Habis tu? Kalau kawan aku, aku tak nak kau sebut nama dia lagi.”
“Tapi dia nak jumpa kau.”
“Untuk apa? Lima tahun aku beri dia peluang, tapi ada ke dia gunakan peluang tu? Ada ke? Tak ada kan? Jadi, buat apa dia nak jumpa aku jika esok status aku akan bertukar. No! jawapan aku tetap tidak!”
“Tapi….”
“Tak ada tapi-tapi. Kau nak suruh aku bercakap bahasa Tamil ke bahasa Cina ni?” Kerana tersangat geram, itu yang terkeluar dari mulutku.
Zima terdiam. Mungkin terkejut dengan sergahanku. Aku tarik nafas dalam-dalam. Cuba mententeramkan hati sendiri. Aku tak mahu kerana jantan keparat tu, aku hilang kawan sebaik Zima. Zima yang seperti mahu melangkah keluar dari bilikku, segera aku panggil. Zima berpaling.
“Zima, aku bukan marah kat kau. Tapi dah berkali-kali aku pesan. Aku memang tak mahu jumpa dia lagi. Aku tak mahu ada apa-apa kaitan dengan dia. Aku tak mahu sebab dia, kita putus kawan.” Aku rendahkan suara.
“Aku faham. Aku bukan apa, aku cuma sampaikan hasrat orang.” Kendur suara Zima.
“Tak payahlah kau nak buat baik sangat dengan dia. Aku dah letih dengan semua helah dia. Kalau betul dia nakkan aku, kenapa dia tak hantar rombongan meminang? Kenapa bila aku tanya, dia asyik diamkan saja? Aku perempuan Zima. Umur pulak makin hari makin bertambah. Takkan selamanya aku kena tunggu dia. Bila orang dah bercucu, aku baru terhegeh-hegeh nak hantar anak masuk sekolah. Macam tu? Sudahlah. Aku dah tawar hati.” Senada dan senafas kata-kata itu terluah dari ulas bibirku. Aku dah muak dengan janji-janji palsu dia. Bagaikan aku ni tak punya harga diri.
“Jadi kau dah nekad dengan majlis esok?”
“Zima, kalau kau tanya sebulan yang lepas mungkin aku masih ragu-ragu. Tapi kau tanya soalan tu hari ni dan esoknya pulak majlis akan berlangsung. Sangat tak sesuai soalan kau tu. Kalau aku ni nak merasa kepala dipenggal oleh ayah aku, cubalah suruh aku buat! Huh!”
“Tapi kau tak pernah cintakan dia.” Sanggah Zima laju.
“Cinta? Aku dah muak dengan perkataan tu, Zima. Kerana cinta, aku membazirkan masa selama lima tahun. Kerana cinta, aku tak merasa bahagia seperti orang lain. Aku dilayan seperti tunggul kayu. Ada tak ada sama sahaja.” Aku mengeluh. Sudah-sudahlah bangkitkan kisah ni. Aku dah boring! “Zima, sudah-sudahlah cakap pasal dia. Aku boring!”
“Hmm…” lemah suara Zima menyahut dan berlalu pergi dari bilik aku.
Aku pandang ke arah tingkap yang terbuka luas itu. Aku pandang ke luar. Bunyi hingar-bingar dari ruang tamu dan dapur tidak sikit pun mengganggu konsentrasiku. Aku melayan perasaan. Mengenang kembali apa yang tak mungkin akan menjadi milik aku. Sekali aku buat keputusan, aku takkan sekali-kali berpatah ke belakang. Liur yang sudah aku ludah aku takkan jilat balik!
“Kak,”
“Hmm…” Aku menggumam. Aku tahu, Ashman yang memanggilku itu.
“Ada hadiah untuk akak,”
“Letak saja kat hujung katil ni.” Suruhku. “Dari siapa Man?” Hadiah? Aku pelik tiba-tiba. Majlis aku esok tapi hari ni dah dapat hadiah.
“Kak Zima yang bagi tadi,”
“Okey,”
Zima bagi? Tapi kenapa dia bagi kat Ashman? Kenapa dia tak bagi kat aku sendiri? Aku musykil. Lantas aku menghala ke arah bungkusan yang dikatakan itu. Tanganku rakus sekali membuka hadiah itu. Hatiku tidak sabar nak tahu apa isi kat dalam tu. Buka kertas pembalut, ada kotak. Kotak itu aku buka. Di dalam kotak ada timbunan kertas kajang. Kertas yang paling atas tertulis;

UNTUK KESAYANGAN DHIYA DELISYA DURRANI DZULFIKRI

Tangan aku jatuh ke riba. Siapa lagi yang panggil aku sayang kalau bukan dia! Aku tolak kotak itu ke tepi. Hari aku benar-benar suram kerana mamat ni!

HARI yang ditunggu tiba juga. Hari di mana status aku akan bertukar. Daripada bujang kepada gelaran isteri orang. Wajahku sudah disolek elok. Aku pandang sekeliling ruang bilik pengantin itu. Semalam di mata aku, bilik ini masih biasa-biasa. Tak sesarat hari ini. Tapi sekarang aku nampak bilik ini seakan sesak! Penuh dengan hiasan yang tak sepatutnya.
“Isya,” namaku tiba-tiba diseru. Aku angkat kepala. Mataku bertembung dengan mata umiku.
“Dah boleh keluar ni, pihak lelaki dah sampai.” Maklum umiku.
Dengan mulut membisu, hanya reaksi muka aku berikan kepada umi. Aku bangun dari duduk di kerusi kecil itu dan mengekori langkah umi. Wawa, sepupuku yang akan menjadi pengapit setia mengikutku bersama kipas kecil di tangan.
“Yaya, okey ke ni?” umi tiba-tiba menyoalku.

“Okey,” aku genggam tangan umi. Aku tak mahu gusarkan hatinya. Aku sudah buat keputusan. Dan majlis inilah keputusanku!

5 ulasan:

  1. siapakah lelaki sengal tu..kenapa perlu dia mengetuk pintu hati yaya last minute..actually byk persoalan yg hendak diluahkan tapi takut penulis tension..akak tunggu bab seterusnya..mungkin ia akan menjawab segala persoalan yg bersarang diminda akak..
    Tapi bagi akak..sekali U melangkah meninggalkan BF yg bersikap endah tak endah dengan perhubungan kita dan kita telah memberi dia ruang waktu yg lama untuk dia memulakan satu perhubungan yg brlafazkan ijab dan qabul tetapi dia hanya pandang sepi..bagi akak eluk kita tinggalkan dia kerana mungkin dia dah ada org lain dalam hidupnya..tak gitu..

    BalasPadam
  2. dhiya pilih sape eyh jadi husband dia?

    BalasPadam
  3. macam best je . nak beli novel nih kat mana ?

    BalasPadam